Halaman

Sabtu, 29 Disember 2012

Sahabatku sayang..


Semalam aku mendapat panggilan telefon dari seorang sahabat lama. Secara jujurnya aku ada rasa 'crush' dengan dia dulu masa dia zaman uni. Dia tak sedar, sebab masa tu kami sama-sama amat berahsia tentang seksualiti, dan masa tu bagi aku semua amat kabur. Aku suka tengok dia, aku suka bersama dengan dia, bagi aku dia amat cool.

Dan beberapa tahun yang lalu, kami masing-masing mendedahkan seksualiti kami, biasalah gaydar dah amat kuat. Apa lagi nak sembunyi.

Sampai kini aku masih sayang dia, sayang sebagai sahabat sekurang-kurangnya.

Dan aku melihat jatuh bangun dia dalam perhubungan dan juga kerjaya.

Semalam:

dia: MG, hahaha.
aku: haha, kau panggil aku MG juga ye.
dia: ishh..budak dalam friendlist kau ni comel pulak le.
aku: eh...memangla, aku pun dok flirt juga, tapi aku gitu2 jela, tadak serius dah.
dia: MG, aku nak stop.
aku: Ya allah, alhamdulillah. Jomlah, jom sama2 kita.
dia: tapi, susah sangatlah.
aku: memang susah, memang amat susah. tapi bolehnya, boleh.
dia: tapi aku ..seorang.
aku: memang akan rasa sorang, tadak sapa ..tapi sebenarnya kita tak sorang. Nanti free2, aku g jumpa kau. Inshaallah.
dia: kau kuat, aku pun kena kuat.
aku: taklah, moh kita sama2 kuat. Bolehnya.

Bagi aku, itu berita gembira. Masa aku menulis ni pun rasa sebak. Sebab, kawan yang aku sayang, nak bersama-sama aku. Mungkin, tuhan takdirkan aku dan rakan-rakan aku, tidak menikmati cinta seperti cinta orang-orang heterosexual dan kami mengelak dari bercinta nafsu dengan kaum hawa, dan perjuangan ni akan ada jatuh bangun, mungkin aku akan bercinta lagi dengan hawa, tapi ya allah...harap dapat aku elakkan dari bermusahaqah kembali. Namun andai itu terjadi, janganlah aku mengharamkan diri aku dari bertaubat.

Cukuplah dosa-dosa itu meresahkan aku dan membunuh jiwa aku.

Dan keinginan aku yang kuat pada bdsm aku lupakan dengan, menyibukkan diri mencari teman-teman yang sama-sama menyokong untuk menghindari yang haram.

Kalau aku renung hidup aku, awal tahun dulu adalah titik paling hitam dalam hidupku, tapi setelah itu Allah bagi banyak perkara indah dalam hidupku. Benar..kan, Allah takkan biarkan hambanya berseorangan, dan setiap kepahitan ada kemanisannya. Allah beri aku sahabat-sahabat yang banyak menyokong aku.

Aku rindu Bisco misc, sahabat yang belum pernah aku berjumpa tapi dah banyak bagi aku kekuatan. Dan sahabat-sahabat lain yang mendengar tangis dan gembiraku sepanjang tahun ini. Ya Allah, terlalu banyak nikmat yang kau berikan buat aku. Alhamdulillah.

Apabila kita tinggalkan sesuatu kerana Allah, Allah tidak akan meninggalkan kita.

Sahabat, aku menyayangi kau kerana Allah!

Khamis, 27 Disember 2012

Melawat keluarga PLHIV :)

Mesti dibayangan kalian, keluarga HIV, penuh dengan kesengsaraan, dan pelbagai yang tidak senang.

Mari sini dengar ceritaku.

Pernah dengar ungkapan rumahku syurgaku?

Pada hari minggu yang lepas, aku telah diizin tuhan untuk melawat Pakcik Ahp sekeluarga.

Berpeluang berbual-bual dengan Kak Da dan Ummie dengan lebih rapat. Melihat sendiri keadaan Pakcik Ahp yang sentiasa menyumbangkan kehidupannya kepada komuniti.

Keluarganya penuh dengan kasih sayang. Cara Kak Da dan Ummie melayan kerenah Pakcik Ahp, yang sering sibuk melayan whassap dan juga internet demi tanggungjawabnya, yang sering keletihan kerana memerlukan tidur yang cukup, aku memang jadi kagum dengan kedua wanita ini. Dan sifat Pakcik Ahp yang memimpin keluarga dengan kasih, kasih pada anak, kasih sebagai suami, menyebabkan keluarga ini umpama baiti jannah yang orang luar disana impikan.

Sungguhkan, kasih sayang itu tuntutan Islam, dan hanya itu yang akan membahagiakan. Bila ianya kerana Allah.

Paling kelakar bila aku melihat dia menegur anak-anaknya dengan cara tersendiri, dalam tegas, ada ungkapan I love you. Kahkahkah, entah kenapa sampai sekarang aku masih rasa ia kelakar.

Saling melengkapi, dan saling memahami. Itu antara kunci keluarga ini. Bagi aku, bukan mudah seorang isteri menerima situasi sibuk, letih sang suami. Dan sang suami bukan mudah untuk terus memimpin walau dalam keadaan letih dengan kesihatan dan kesibukan.

Benar, tunggak keluarga ini hidup dengan HIV, tapi yang aku lihat, dia cuma perlukan tidur yang cukup. Cukup tidurnya, semangatnya lebih dari segala. Memandu jauh, bersama keluarga membeli belah atau menonton wayang, ceh kacang.

Mungkin kerana aku datang dari keluarga yang mempunyai latar belakang yang kasar, lalu aku memang takjub dan hampir meletup dengan perasaan kasih sayang yang terkesan dalam keluarga ini.

Sesungguhnya, aku amat berterima kasih kepada keluarga ini kerana banyak mengajar aku bahawa kasih sayang didalam keluarga bukanlah suatu dongeng, tetapi sebaliknya adalah realiti bila mana kita sanggup meletakkan kepentingan diri ditempat kedua. Sanggup berkorban.

Dan sesungguhnya, kalau boleh aku ingin umumkan keseluruh dunia, HIV is nothing tapi cinta kerana Allah adalah segala-galanya.

Cinta kerana Allah..akan dihadiahi dengan baiti jannah.

Bagi aku, orang yang menjadi alasan HIV untuk tidak memulakan keluarga tetapi sebaliknya tetap terus bergelumang dengan dosa yang sia-sia, adalah insan yang paling rugi.

Moga keluarga ini sentiasa dirahmati Allah. Benar.. Sesunggunhnya Allah hanya akan menguji hambaNya mengikut kemampuan mereka. Terima kasih tak terhingga, hanya Allah yang dapat membalas budi keluarga ini menerima aku yang serba kekurangan sebagai tetamu mereka.

 Pakcik Ahp dan isteri-isterinya. Gambar diambil dari blog http://akuhivpositif.blogspot.com



Ahad, 23 Disember 2012

Sumpahan biseksual 2

Dua minggu lepas Deanna tinggalkan aku, dalam keadaan yg tiba-tiba.  Kelam dunia aku sekejap. Puas aku memberi semangat pada diri sendiri.

Pulih juga lah sedikit.

Dan harini, aku terpaksa sekali lagi menelan kepahitan menerima bahawa Amir tidak akan memberi khabar gembira buat aku.

Aku selalu menyangka aku kuat hadapi. Tapi tersayat juga hati aku bila Amir bertindak mendiamkan diri tanpa penjelasan apa-apa. Walhal 4 bulan lepas dia berani bercerita tentang bulan dan bintang.

Kenapa hati aku kuat pada Amir? Kerana dia coklat seperti aku. Dan dua satu-satunya lelaki yang membuatkan aku sedar yang aku berseksualitikan biseksual, bukannya lesbian.

Celaka kan insan biseksual ni. Boleh mengasihi dua jantina.

Dan boleh dipecahkan hatinya oleh kedua-dua jantina manusia.

Ini rekod aku paling jahanam. Patah hati yang teruk dalam tempoh dua minggu.

Aku harap aku tak punya hati lagi. Aku ini insan celaka. Tidak layak dilayan dan diketahui hatinya.

Sabtu, 22 Disember 2012

The unlovable ,'Sweet talker' dan 'possessive'.



Baru-baru ni, aku suka pada seseorang, sang hawa. Tapi dia dah ada yang punya. Hati aku melonjak bila dengar suara dia. Entahlah, mudah benar aku jatuh sayang kan.

Sebenarnya, sehari dua ini juga, aku agak kecewa dengan Amir. Beberapa mesej ku hantar untuk memberitahu bahawa aku ingin menemuinya, untuk kali terakhir, untuk tahu apa difikiran dia, dan membolehkan aku berlalu pergi.

Kalau aku katakan pada Amir, yang dia membuatkan aku berserah pada takdir untuk sekadar menyintai wanita, nampak sangat aku tidak matang.

Tapi, setelah Amir, cinta aku pada lelaki, seolah mati.

Pada perempuan, aku mudah rasa sayang dan kemudiannya, cemburu, dan kemudiannya mudah possessive. Sebenarnya pada lelaki juga.

Kadang-kadang puas aku bertanya pada diri aku, kenapa mudah benar aku suka pada seorang perempuan? Dengan perempuan, aku mudah jadi cair, mudah pandai berkata-kata, hingga orang tu cakap aku sweet talker. Walhal aku tak tahu.

Mungkin kerana tiada lelaki dominan yang hadir padaku selepas Amir, Amir cuma dominan kerana dulu dia terlalu rasa memiliki aku.

Hariini, aku berkumpul dengan keluarga sebelah ayah. Aku lihat anak-anak saudaraku tetap mesra dengan aku, walaupun dimata mereka seolah bertanya dan berkata-kata. Aku dah tua, tetapi masih bujang, dan dengan sebuah perkahwinan yang gagal.

Ingin sahaja aku menjawab pertanyaan diamata mereka. Aku ini lesbian. Dan telah berputus asa tentang cinta. Mungkin.

Amir, apa yang menyebabkan awak membenci saya? Saya cuba buka hati saya untuk Si Adam. Tapi dia takkan mampu menerima apa yang ada didalam diri saya, dia akan menghina saya sama seperti Si Kurus itu menghina saya.

Seorang kenalan yang baru saya kenal, dia berkencenderungan bdsm, dia juga mungkin seorang gay. Ingin berkahwin, tetapi dinasihat pakar untuk tidak berbuat demikian kerana kecenderungan bdsm nya.

Saya faham, tapi saya jadi sayu. Bolehkah kami keluar dari lembah kehinaan ini?

Ah, biarkan tentang adam-adam itu, biarkan tentang Amir, walau peritnya ada bila ingatan tentang dia bertamu. Biar juga dengan Deanna.

Biarkan semua tentang cinta.

I am the unlovable, just because I am into bdsm and bisexual.

Tapi, bila sayang orang, saya possesive. Awak, saya bukan sweet talker, tapi itulah yang perasaan saya. Sayang pada awak, cuma untuk jiwa saya ada rasa, yang dia hidup dan dia tidak mati.

Hanya sekadar sayang, dari jauh. Cukup untuk buat jantung ini terus berdenyut, terus rasa hidup. Disamping mencari Cinta agung tentang tuhan.

Rabu, 19 Disember 2012

Aku hanya sepotong 'coklat'.



Satu hari, Si Adam bercerita tentang kes terbaru yang sedang hangat dikawasan kami.

aku: ada ke aku dengar ada budak sekolah mana tah, kena tangkap basah kat dalam toilet sekolah, waktu ada kelas tambahan.

dia: eiii, toilet sekolah pun jadi, amat kinky ok.

aku: cuba kau explain apa itu kinky?

dia: ala ...yang ada orang suka something yang kotor bila have sex tu, dan ada yang ikat-ikatlah, pukul-pukullah..kau pernah dengar tak?

aku: pernah.

dia: oh..its so not me.

aku: (senyap)

Nampaknya si Adam ini akan sekadar terus menjadi kawan. Tuhan uji aku untuk mempunyai naluri semanis 'coklat'.

Note: Jika 'vanilla' bermaksud mereka yang normal..yang tidak gemar bdsm, 'coklat' pula bermaksud..pengamal bdsm.

Isnin, 17 Disember 2012

Antara insan...



Manusia itu amat lemah, selalu tertipu dengan dunia, bila berkasih mulalah bergantung hati, walhal selama ni dah biasa sendirian. Bertuah orang-orang yang sentiasa bersendirian, yang dihatinya cuma ada tuhan.

Dunia ini sebenarnya sangat menipu. Bila kau menyintai seseorang, kau mula lupa yang kau boleh teruskan hidup tanpa dia. Hati kau yang dah terisi dengan cinta pada dia itu, akan mula manja, mengada. Mula rasa sakit bila kau kecewa. Bila kau ditinggalkan. Kau lupa yang kau itu selalu meninggalkan tuhan. Berapa banyak kali dalam hidup kau, kau dahulukan orang dari tuhan? Banyak, amat banyak.

Walhal rahmat tuhan pada kau amat luas.

Pernah tebaca, kisah seorang nabi, diminta membina sebuah replika kecil istana, secantik yang dia mampu buat, ala-ala macam bina bangunan lego lah lebih kurang.  Jadi setelah usai sempurna, Allah bertanya sanggupkah dia memusnahkan replika itu? Berat juga hati, dah nak membuatnya satu hal, ambil pula masa lama, bukanlah nak engkar, tapi mencuba nasib juga dengan jawapan..

"Sayang rasanya, setelah penat membina"

Lebih kurang macam tulah jawapan dia.

Lalu kata Allah, begitulah aku, mencipta manusia, walau bukanlah berat bagiku, tapi tidak akan aku menzalimi hambaku, melainkan hambaku sendiri menzalimi dirinya.

Seorang hamba Allah, telah berdoa pada tuhan ingin merasa separuh kasih Allah kepada hambanya, supaya dia tahu betapa besar kasih sayang Allah. Puas dia merayu dan berdoa.

Hinggalah satu hari, jiran hamba ini melihat dia tidak lagi berada dirumah, jirannya ini mencarinya merata-rata. Hinggalah disebuah padang pasir, disebuah bukit dia berjumpa jirannya tadi. Hamba yang emminta untuk merasa kasih Allah terbaring, hampir buta dan hampir tak dapat menyebut apa-apa, pemuda itu telah melupakan dunia, dan sebenarnya, dia hanya merasa kurang dari sezarahpun kasih sayang Allah pada manusia.

Manusia, selalu lupa. Apatah lagi bila menyintai, dia lupa pada yang pemberi cinta, dia lupa pada yang mencipta insan yang dia cinta, dia lupa.. yang memberi nikmat pada dia untuk merasa nikmat cinta itu.

Cinta itu seperti rusa, yang kau buru didalam hutan, kejar dan akhirnya kau akan sesat.

Dan dunia itu sekadar bangkai, segalanya akan mati dan segalanya akan kembali menyakitkan. Berapa ramai insan yang tertipu dengan cinta. Insan yang dicintai tidak akan selamanya berada disitu, dia akan berlalu pergi juga.

Akulah antara insan yang tertipu dengan tipuan dunia itu.

Ruang yang paling berdosa


Kau tahu, semalam, setelah sekian lama aku tidak menitiskan air mata, malam itu aku lena dengan air mata. Mulanya aku sangka aku kuat menghadapai perasaan itu. Kerana kekhilafan aku, Deanna hampir ditimpa masalah dua hari lepas. Lalu aku cuba menghubunginya, tiada satu sms atau panggilan berbalas. Dan kemudiannya lewat petang semalam, teman lelakinya membalas pesanan ringkas aku.

"She is fine, she's with me"

Cemburu, sakit hati, marah, akhirnya meletup malam itu, apabila aku pulang kerumah yang cuma aku huni diwaktu hari minggu, aku masuk ke kamar, dan katil,bantal..serta baju yang dipakai Deanna, masih disitu. Ya, aku memang jarang mengurus kamar. Bukan itu isunya.

Entah kenapa,malam itu, sebaik sahaja aku memtik suis lampu, dan melihat kamar itu. Aku terduduk. Segalanya disitu.

Dan malam itu, dia bukan denganku.

Ku panjat tilam, bantal, masih dapat kuhidu aroma syampu rambut yang dia selalu guna. Tiba-tiba air mataku bergenang, tumpah.

Rupanya aku masih menyintai dia.

Rumah ini, terlalu banyak dosa. Kamar ini dihuni paling kerap oleh teman-teman wanitaku. Dikamar ini terlalu banyak cerita. Dari insan yang berbeza.

Salah seorang bekas kekasih ku pernah mencadangkan aku menjual rumah itu, kerana cemburunya dia pada wanita-wanita yang pernah masuk dan menjalang denganku. Sikurus bekas suami, pernah meminta berkali-kali agar juga aku menjual rumah itu, juga, katanya tok gurunya mengatakan rumah itu punya sialnya.

Maaf, aku tidak percaya itu semua.

Namun, malam itu aku tidur dengan air mata, dan terjaga setiap sejam. Diatas kamar dimana aku menyentuh yang haram dan disitu juga yang halal menepis aku.

Disebalik itu, pagi ini Allah anugerahkan aku hari yang indah. Disebalik sakit kepala akibat menangis bodoh malam itu, aku menghadiri majlis ilmu di pusat Islam bersama si Adam.

Aku tersentak apabila Si Adam teresak mengatakan terima kasih dan syukur dia berada dimajlis itu, dia yang selama ini, katanya telah terlalu lama dia kekosongan dalam pencarian.

Juga wajahku hampir jadi biru (terus mahu termuntah, dan pitam rasanya, waktu tu) apabila dia mula bertanya, siapa MGDA, yang disebut rakan semeja..

Lalu sepanjang perjalanan pulang, dengan payah, setelah disoal bertubi-tubi kiri dan kanan,akhirnya...aku membuka sisi itu kepadanya, tapi sekadar yang perlu. Sekadar untuk mencukupi rasa ingin tahunya.

Tuhan, aku serahkan semuanya padaMu. Aku hidup tanpa harapan apa-apa didunia ini. Dalam jiwa ini, tiada cinta, tiada apa. Ia telah hancur beribu kali. Jadikanlah apa sahaja hidupku, namun dengan belasMu, aku minta kau beri kekuatan disetiap ujian. Kalau ada yang dipanggil harapan..mungkin, apa sahaja yang terjadi tuhan, matikan aku dalam aku rindu padaMu dan kau redha padaku.

Hati aku berada dalam teka teki, adakah Deanna akan menyimpan kecewanya pada khilafku hingga merasakan aku bukanlah insan yang patut wujud didalam hidupnya. Atau tuhan masih mahu meneruskan ujian ini?

Aku masih tak mahu melihat kamarku sendiri. Aku mahu rasa ini dihentikan.

Sabtu, 15 Disember 2012

Ulasan '50 shades of grey"


Novel ni Philip minta aku baca lebih kurang setahun yang dulu, sewaktu aku masih lagi ada hubungan dengan dia. Salah satu tugas aku adalah menterjemahkan buku ni kepada bahasa melayu untuk dia. Setelah beberapa rayuan dan permintaan, dari aku, akhirnya dia berpuas hati andai aku sekurangnya dapat memberi ringkasan padanya setiap bab.

Kini setahun kemudian, aku dan Philip tidak ada apa-apa melainkan kawan.

Semalam aku usai membaca buku ini. Pada awalnya, aku hampir bertindak menjual kembali buku ini kerana tidak tahan dengan keghairahan pada awal bab, antaranya sebab aku sedang amat keras dan mentah menahan keinginan dan nafsu aku sendiri.

Sekarang, membaca buku ini, hanyalah seperti aku baca novel dongeng Si tanggang atau pun cerita dongeng Si Kancil. Atau mungkin, hormon aku semalam telah pulih sedikit.

Baiklah, novel ini berkisar tentang cinta, Anastasia yang telah cinta kepada Mr.Grey yang lebih kaya dari sebarang jutawan, Mr.Grey adalah impian setiap wanita, kacak, dominan, possesive. Kacak kerana memiliki tubuh yang sasa hasil kerja keras di gym dan juga cara hidup yang sihat, dominan hingga memiliki kecenderungan seks yang mungkin tidak normal bagi orang yang normal, posessive hingga boleh sahaja mengetahui setiap gerak geri Anastasia,setiap saat.

Anastasia, gadis naif yang masih perawan beberapa hari sebelum graduat (ya sebelum diambil oleh Mr.Grey), sedikit nakal kebudak-budakan, cantik.

Anastasia, dan Mr.Grey telah jatuh cinta, namun... Anastasia tidak mampu menerima keinginan BDSM  Grey, walaupun Grey seboleh mungkin membawanya dengan cara paling budiman.

Membaca ulasan-ulasan orang lain, ramai yang teruja dengan Grey. Ya, siapa yang tak teruja kalau kekasih boleh datang bila-bila masa dari mana pun mereka untuk mententeramkan anda. Ada juga yang membenci Anastasia kerana bodoh, mengikut sahaja kehendak Grey di Room of Pain, dan menyanjung Anastasia kerana akhirnya berani meninggalkan Grey, kerana dia tahu walau betapa cintanya pada Grey, dia tidak akan dapat menerima kehendak Grey yang satu.

Dalam cerita ni, bagi aku yang paling kesian adalah Grey. Dia sanggup menurut banyak kehendak Anastasia, mengorbankan ego dan segala. Tapi, dia tahu tidak akan dapat menipu dirinya. Dia malah sebenarnya tidak pernah pun berhubungan seks secara vanilla (normal, dengan kasih sayang dan sebagainya), namun kerana cintanya pada Anastasia, dia seboleh mungkin mengawal nalurinya, dan belajar menghargai Anastasia.

Simpati aku pada dia, kerana mungkin aku dulu seorang pengamal bdsm. Aku kenal ramai Dom, yang memang kebal dengan kasih sayang. Lagi tinggi pengalaman lelaki tu, lagi kebal berhati batu mereka.

Anastasia, bila-bila masa boleh melangkah pergi dan kembali pada hidup normal. Tapi Grey? Grey hanya amat bahagia apabila dapat mendominasi kekasihnya. Dia takkan pernah merasa lengkap tanpa itu. Walau kekayaan menjadi hidupnya. Dia takkan mampu menukar hidupnya menjadi vanilla, kerana dia telah berkecimpung dlm bdsm sejak berumur 15 tahun.

Grey tidak pernah melakukan seks secara vanilla, kerana dia sebenarnya tidak pernah teruja dengan itu.

He has everything,but Anastasia's love.

Tanpa BDSM, hidupnya seolah seorang gay, dia tidak perlu wanita. Mungkin orang vanilla (non-bdsmers) tak faham dan tidak akan faham.

Dan aku syukur, aku dapat membaca habis buku ini, tanpa berzina dengan diri sendiri.

Selasa, 11 Disember 2012

Jalan Pulang - Gay,Lesbian,Biseksual,Transgender


Tajuk panjang. Akhirnya aku mulakan page ni, dan taktahulah akan ada yang menyertainya. Selama ni dalam Facebook, aku dok merayau-rayau layan. Apa salahnya aku mencuba. Dan benar, ada rakan senget yang pernah tanya kenapa aku menulis di blog ini. Kataku luahan perasaan, haha.

Tapi akhir-akhir ini, blog ini benar-benar menjadi sisi gelap aku. Dan aku amat aktif di FB sisi gelap aku jua. Kalau ada orang boleh bangga sebut, I am gay. Aku juga nak diri aku menerima seksualiti ini. Ya, aku pernah amalkan lesbianisme, dan aku bukan amat straight.

Ada yang mungkin bertanya, ala kau dah stop, kau senyap boleh tak, kau tu entah esok lusa balik kejalan tu juga.

Kalau ada orang boleh bangga beritahu "I am gay", kenapa aku kena malu mengaku "I was a gay" atau "I was a bisexual". Bukan aku mengatakan yang aku boleh membasuh semua gen lesbian atau biseksual dalam siri aku, tetapi, aku berjuang untuk tidak berzina.

Aku mencari rakan-rakan yang boleh sama-sama bersama aku, yang sedar dengan seksualiti mereka, seksualiti mereka tidak salah tetapi perbuatan haram kami yang salah. Dan aku, amat-amat memerlukan sokongan kawan-kawan. Jalan seorang tidak akan sama.

Iya, ini aku.

Page ini hanya permulaan, mungkin aku akan tubuhkan secret group, tapi tengok pada kewajarannya nanti.

update telah mulakan secret group. Jalan Pulang LGBT/PLU  , nama group mungkin akan ditukar. Ini percubaan sahaja.

Lupa

Beberapa hari yang lepas aku mengikuti satu program yang dianjurkan oleh IKRAM.  Satu hari itu aku dapat banyak ilmu, yang membuatkan aku banyak fikir tentang diri aku. Tapi esoknya, aku leka balik. Main game sampai lupa dunia, sekali dua aku tertidur sambil main game, tertinggal solat.

Terukkan aku.

Dan sebenarnya dah dekat sebulan aku tak pergi usrah, bila naqibah bagitahu yang salah satu dari usrah tu dibatalkan, aku macam happy. Hati aku seolah berkata, tak payahlah kau hipokrit, pergi majlis-majlis ilmu tu. Balik rumah kau main game, dan kau kena ingat, mereka yang dalam usrah tu tak tahu kau siapa, kau tu hina sangat berbanding mereka.

Aku tak tahu samada itu bisikan iblis atau apa.

Dan quran pun dah beberapa hari ku tinggal tak berselak. Nak solat dah rasa berat kembali.

Aku tenggelam dalam dunia. Dan, ah...ya aku pernah dengar, dunia itu menipu. Tertipukah aku. Aku mula fikir, aku masih muda, mati itu jauh. Dan ya, Allah itu entah dimana.


Isnin, 10 Disember 2012

Lopak



Sejak akhir-akhir ini, bila aku tak kemana dan Deanna juga tidak bekerja, kami akan menghabiskan masa hujung minggu bersama dirumahku. Biasanya kami habiskan dengan menonton video siri. Mulanya aku rasa bersalah mengajaknya. Tapi sejak akhir-akhir ni dia semakin faham. Kadang-kadang ada waktu, aku tunggu je dia menolak pelawaan aku bermalam dirumah. Ya lah, intimacy dah tak menjadi hiburan kami lagi. Selalunya kami sekadar berbual, makan, dan menonton tv.

Dia masih menerima pelawaanku.

Walaupun usikan-usiakn nakal tu memang tak dapat aku jauhi, malah kadangkala aku yang memulakan. Namun, sekadar itu sahaja. Dia pun dah berhenti menakal dengan aku, mungkin sebab sedar, kami nakal-menakal pun takkan pergi jauh, takkan pergi habis.

Kami kini tak lebih dari sekadar kawan yang amat rapat. Tapi awal-awal Deanna dah beri amaran pada aku, kalau dia tahu aku berjumpa dengan mana-mana lessy yang lain, dia tak ragu-ragu nak serang perempuan tu, dan aku.

"I will find her, and give her a lesson that she wont ever dare even to hear your voice!"

Err, ye, ye. Aku faham, aku berhenti intimate dengan dia, kalau aku buat dengan orang lain memang aku mencari nahas.

Dan hujug minggu lepas, aku hampir keracunan makanan. Bila dah duduk seorang dirumah ni, memang aku bantai je makan apa yang ada, makanan semalam ke, apa-apalah yang boleh dimakan. Lalu bila Deanna bertemu aku hujung minggu tu, berleterlah dia, apabila mengetahui entah apa yang aku makan.

Sebenarnya kalau melihat situasi aku, aku ni memang agak pathetic. Cuma Deanna yang selalu menjaga aku. Dan kadangkala simpati juga pada dia, dia lebih muda dari aku, sepatutnya akulah yang menjaga dia.

Cuma, bila kami dah pernah hidup bagai suami isteri, bila kami tolak apa yang suami isteri lakukan tu, memang hubungan kami agak hambar. Aku mudah rasa tak selamat, mudah merajuk kadang-kadang.

Dua tahun lagi Deanna akan tamat pengajian, dan aku akan tinggal disini, seorang. Pergantungan sesama makhluk memang akan sekadar lebih menyakitkan. Entah bila aku akan dapat merasa cukup dengan sekadar merasa kasih sayang Illahi.

Sekarang ni, aku tenang, tapi tenang membuatkan kadangkala aku lupa merayu pada tuhan, untuk jadi hamba yang sebenar hamba. Hati aku seolah...seperti air yang bertakung, tidak kemana-mana.

Selasa, 4 Disember 2012

Hati yang tiada.

Hati yang tiada.


Sebenarnya sehari dua, hidup aku terasa statik, selepas sama-sama meraikan Hari Aids Sedunia. Tidak itu bukan sebab.

Terus terang, aku telah membuat perjalanan lebih dari 12 jam bersama seorang Adam. Ya, aku panggil dia Adam.

Semakin dekat aku dan dia, aku semakin takut. Ahh, mulanya aku tidak mahu menceritakan hal pribadi aku disini, tapi blog ini dah merakam segala yang terburuk dan teristimewa dalam hidup aku. Jadi apa lagi?

Memang ada kala aku terfikir, amat memikirkan, bagaimana andai blog ini di jelejah oleh ahli keluargaku? Ma dan Pa jahil IT. Adik beradik,kawan-kawan. Ah, persetankan. Sampai bila aku nak berlari. Kalau mereka tahu, jadi apa? Ada kes jenayah ke? Semuanya dah lepas, dah lepas..dah lepas.

Cuma kalau ada satu pun, aku masih dengan Deanna. Tapi kami dah berhenti berzina. Esok lusa, itu ALlah yang rancang, aku tak tahu.

Okay, kes aku dan sang adam ini.

Dia sahabat aku, sejak dua-tiga tahun yang lalu. Dia amat baik. Dan sepanjang perjalanan lebih 12 jam itu, dia menjaga aku, beratur untuk aku, pastikan aku yang blur ni tidak sesat.

Dan..

Dia merenung wajah aku, tidak seperti orang lain, ya lebih tepat, lelaki lain. Walaupun Amir.

Namun semakin baik dia pada aku, semakin cuba dia menjaga aku, aku jadi semakin takut. Kerana aku sebenarnya tidak ada hati padanya, sayang.. sayang sebagai sahabat, tidak lebih, malah kadangkala kurang.

Aku lebih senang bercerita masalah aku dengan Deanna, atau beberapa gadis yang akhir-akhir ini menjadi rakanku dari kejauhan, senget atau tidak, semuanya aku bernafsu terhadap mereka,hahaha.

Tapi Adam ini.

Dia vanilla,dia tidak dominan.

Namun seorang sahabat telah menempelak aku.

"Dominan kalau bawa keneraka, apa gunanya"

Benar, amat benar kata-kata itu. Tidak dapat aku sangkal walau kubawa ke mahkamah dunia atau akhirat.

Walau Sang Adam itu mungkin tidak berniat untuk melamar aku esok (matila), tapi semakin hari, harapan dia pada aku amat jelas.

Hujung Disember ini, aku akan bawa Deanna bercuti, tapi tadi aku survey hotel semuanya dah susah nak ditempah, jadi tengoklah mana yang ada. Dan niat asal aku sebenarnya, nak bertemu dengan Amir, nak tahu isi hati dia, nak tahu samaada dia masih berniat nak teruskan hubungan kami kepada yang halal.

Bagaimana kalau dia mengatakan 'iya', lagilah gelabah aku nak buat keputusan. Sejujurnya, kalau aku berkahwin dengan lelaki, aku agak gusar andai dia seorang vanilla, tidak dominan. Aku pernah dituduh gila oleh lelaki yang halal padaku, akibat kecenderungan aku. Jadi, haruskah aku menempah risiko itu lagi?

Dan aku tahu, aku tidak pernah akan dapat halal berkahwin dengan perempuan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...