Halaman

Jumaat, 24 Jun 2011

Janji

Harini, seorang lelaki yang pernah hancurkan hati aku dan membuat aku tak pernah percaya lagi pada sang adam bermatian mahu aku berjanji..

aku:susah saya nak janji benda ni
dia: Tolong, tolong janji yang awak akan beritahu tunang awak, yang awak nak dia jaga awak, tolong settlekan sebelum awak kawin, bagitahu dia awak kawin bukan just for convenience.
aku: susah.
dia: Saya tahu saya dah pernah hancurkan hidup awak, sampai awak tak percaya dengan cinta atau lelaki, sampai awak sanggup terus saja dengan keputusan keluarga awak, tapi tolonglah, saya taknak awak hancurkan hidup awak pula.
aku: agh..rasa nak sedih pulak.
dia: awak nak nangis..saya sanggup dengar, nangislah luahkan semua.
aku: no way, takde nye saya nak nangis.
dia: saya kenal awak.
aku: i have to go ..nak masuk kerja dah.
dia: promise cepat, now.
aku: takder pilihan lain ke..kena gak?
dia: yes, you have to promise.
aku: okaylah...promise...urgh.

Alhamdulillah..dalam hidup aku, ramai yang doakan aku dapat lalui hidup ni dengan kuat,terima kasih.

Sabtu, 18 Jun 2011

Maafkan aku

Semalam aku slow talk dengan teman setidur ku, dia kini dah pindah kerumah sewa, tapi selalu jugalah balik kerumah aku. Dan hari minggu yang lepas dia agak terkejut apabila aku menolak dengan baik untuk "bersama' dengan dia. Panjang juga kami berbual. Sangkanya kerana aku dah bertunang. Masa tu aku sekadar mengiyakan, kerana tiada alasan kukuh yang ada dlaam kepala aku.

Lalu semalam, bila aku mengajak dia kerumah aku, dia tanya lagi..

"You are in celibate vow, right?"

Aku mengiyakan tetapi aku rasa aku perlu betulkan pandangan dia.

"Yes, but I do this not because of him"
"But you do this for the sake of that marriage right?"
"Not really, i try to do this because of God, even if we not married, I still will try this"

Dia agak terkesima, senyap dan keliru.

"I know I can't promise this, you know I had tried this once, and at the end am the one who broke the promise, so what am gonna say..is am trying..its not a promise, why should i promise to God if I don't know whether I strong enough to keep this promise"

Pertama kali, aku melihat dia sedih, sedih kerana aku.

'Am confuse, with this emotion.."
"Please, don't my emotion towards you never change, only this part, only this particular part"
"yes, I know..its not that I want to be fuck desperately, but..am confuse"
"AM still who I am"

Kami cuba meleraikan apa yang ada difikiran, ada juga dalam fikiran aku, nak langgar je apa yang aku dah cuba usaha, tapi sebenarnya tuhan banyak tolong, nafsu aku seolah mati. Akhirnya dia membuat keputusan.

"Okay..to make this thing easier..if you don't want to do, don't do, but don't make me turn on, once you make me turn on, you have to finish it"

Aku senyum...

"yes I will try my best"

Sekarang dia saja yang rapat dengan aku, tapi kadangkala aku bertanya pada diri aku, sanggupkah aku lepaskan semuanya kerana Tuhan?..ah aku masih lemah.

Aku faham, dia sukar nak definisikan hubungan kami tanpa seks, dimana aku nampak diri aku boleh teruskan hubungan kami tanpa perkara itu. Salah aku, kerana asalnya gadis ini adalah straight, aku yang menjadikan dia songsang seperti aku.

Maafkan aku

Another one to go...(hai..yang ni lagi kes berat..)

Sabtu, 11 Jun 2011

Padamkan semuanya

Aku perlu berhenti menghubungi atau menerima panggila dari mereka yang berada didalam sisi gelap aku. Sekarang tinggal dua orang. Yang lain aku dah putuskan. Dan yang aku putuskan tu adalah yang amat rapat. Bagaimana nak aku katakan pada teman tidurku, yang kini dah pun pindah rumah sewa, tapi masih kerap datang kerumah ku. Dan ex aku masih kerap cuba hubungi aku, itu tak jadi masalah, boleh saja aku tidak menerima panggilannya.

three down..another two to go

Dan yang dua ni...aku memang minta sangat pertoilongan tuhan.

Lelaki itu pula makin baik denganku, cuba mengambil hati. Sedang aku tak tahu apa yang akan ada didepan mata.

"Mistreated..misunderstood.."

Itulah yang selalu berlaku dalam hidup aku. Kesilapan-kesilapan yang aku buat, sering terpaksa kubayar dengan harga yang amat mahal. Entah berapa ramai yang menyalahkan aku kerana hati mereka yang hancur, sedangkan..hati aku ni, entah apa yang tinggal.



Lagu ni ada dua versi, video, "F***in Perfect" kesudahan klip ni memaparkan sadisnya kehidupan, versi "Perfect" pula adalah sebaliknya, dan aku gemar versi pertama, yang amat sinonim dengan hidup aku.

Sabtu, 4 Jun 2011

Atheisme bukan pilihan

Entah kenapa akhir-akhirni aku terjebak dengan beberapa manusia atheis yang berhujah memang susah untuk kau sangkal bila ilmu debat mu amat dangkal. Aku juga punya teman akrab yang beragama Nasrani, dia kini paling rapat dengan ku, kami hampir berkongsi segala. Tapi bila sampai waktu kami berbual dan sampai ke bab ketuhanan, selalunya aku hanya tersenyum dan diam, satu, kerana tidak semua aku setuju, dua, aku bukannya pandai berhujah pada orang yang mungkin sukar untuk menerima kekalahan. Namun adakalanya dapat juga aku terangkan serba sedikit dan dia mula berkata..

"I think I was born as Islam, am just living with wrong family"

Yeah, bila aku bercerita tentang rasionalnya poligami dan juga bertudung.

Tapi, aku bukan contoh yang baik untuk dia, jadi apalah yang mampu aku lakukan.

Cuma, kadangkala telinga ku panas bila ada kawan-kawan lain yang di ID nya tertulis Islam tapi dengan selamba berkata "Happiness is my religion", dan mengutuk orang-orang bertudung yang bagi mereka hipokrit. bagi aku senang saja, mereka ada hak untuk menghirup alkohol sampai muntah kenapa kami tak boleh pula bertudung walau mungkin nampak salah dimata mereka.

"Bagi kamu agama kamu, dan bagi kami agama kami"

Cukup.

Yep, memang ramai orang yang berkata..kenapa pakai tudung bila kau tu buat juga benda-benda yang tah apa-apa tah. Bagi aku senang je, bila aku buat salah, aku tetap rasa bersalah kat tuhan, jadi apa-apa aku jawab dengan tuhan.

Tapi untuk bergembira dan bangga dengan dosa, belum lagi..dan aku amat minta agar aku tak sampai ke tahap tu. Bila tengok teman-teman hidup tanpa undang-undang agama masih bersisa perasaan benci, ada kawan yang dah mula belek-belek buku tentang Isa anak tuhan, dalam hati rasa nak marah, betapa mereka tak tahu yang mencari Islam bergadai harta dan nyawa, ini mereka pula menggadai Islam kerana kebahagiaan yang amat palsu. Tak salah belek buku tu, tapi buku yang patut belek, dah habis belek ke.

Tengok kawan-kawan..pergh..jadi Atheis ni memang bahagia dimata mereka. Boleh berzina tanpa rahsia, dengan sesiapa, walau suami atau isteri ada dirumah, boleh minum sampai terbaring depan pintu.

Cuma kahwin dan kematian saja baru beragama. Ye, mari kutuk aku, "kau ni nak cakap bab ni tapi kau tu berzina juga walaupun dengan perempuan" . Wak, tuhan tu tetap satu dan neraka syurga itu tetap wujud. Aku tetap ada hati nak bertaubat walaupun berkali aku mungkiri taubat aku, tapi aku nak mati sebagai orang yang cinta dan rindu pada Allah. Dan aku tak kata aku lebih baik dari mereka yang menolak Islam walau lahir sebagai Islam. Bagi aku tu semua ingatan buat aku, aku tak mahu sekapal dengan mereka.

Dan mungkin aku yang harus tanya diri aku, kenapa aku sekarang berada didalam lingkungan mereka.

Rabu, 1 Jun 2011

Hanya tuhan yang tahu

rasa berdebar kalah nak pergi mana2 temuduga. Tuhan,kau berilah kekuatan padaku untuk menghadapi setiap takdirMu. ya,aku kini tunangan orang.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...