Halaman

Ahad, 22 April 2012

Biarkan dia pergi



Aku dan Deanna dah putus. Ianya berpunca dari aku mengamuk kerana dia dan rakan-rakannya menjemput aku disatu perjumpaan tetapi tak siapapun mengangkat telefon pada pagi yang dijanjikan. Aku tahu mereka mabuk malam tu. Tapi aku juga taklah begitu mahu menanti mereka. Hariitu panas dan jalanraya sesak. Ya, aku memang panas baran pada waktu-waktu sebegini.

Namun, kalau kau dah marah, takkan kau nak ketawa juga, kalau kau mampu buat, maaf aku tak mampu. Jadi aku terus beredar dari tempat perjumpaan. Terus balik kerumahku. Lagipun aku tidak mahu bertemu mereka dengan wajah yang sedang marah, buruk jadinya.

Deanna mengamuk, katanya aku kebudak-budakan, dan tidak matang, tidak pandai mengawal kemarahan. Ya, aku tahu ini bukan insiden pertama Deanna terpaksa menguruskan kemarahan..atau kebodohan aku.

Dan aku sebenarnya agak terkejut apabila dia mengawal kemarahan ku dengan kemarahan juga. Dan aku tahu, sudah masanya aku melangkah pergi. Dengan perhubungan yang tidak menghampirkan aku pada tuhan. Biarpun ini salahku, aku telah pun meminta maaf. Dan aku tiada hati nak memujuk.

Sejak aku berpisah dengan mamat kurus tu pun, Deanna tidak cuba untuk berada disamping aku waktu aku memerlukan. Dia tahu, bila dia perlukan aku, aku tidak akan menolak untuk membantu.

AKu tahu ni perancangan tuhan, kerana sejak aku berpisah dengan sikurus, tak henti aku berdoa agar tuhan menjauhkan aku dari maksiat, aku tidak mahu mencari cinta yang tidak halal itu lagi.

Ahad, 15 April 2012

Kasih tak sampai.

Hingga sekarang, aku masih menyayangi dia. Dan kini setelah kami berpisah, aku terpaksa berdoa kepada yang Esa agar aku dapat membunuh dan membuang rasa kasih pada dia. Kerana dia tidak mengasihi aku.

Dua hari lepas, ada majlis. Dan dia ada. Hati aku rasa hiba. Dan bila terpandangkan adik angkatnya, aku rasa marah amat sangat.Sangat, sangat.

Okay, akhir-akhir ni, memang aku rasa kekurangan. Aku perlukan seseorang untuk dibelai. Ya, baru aku sedar, sesuatu pada aku. Sejak dari remaja, aku memang suka membelai.

Ya, tuhan. Tabahkan hati aku. Perjalanan hidup aku, memang agak sukar. Menyintai insan berkali-kali, tapi belum kau izin untuk menjadi bapa kepada anak-anakku.

Ya, tuhan berikan jua aku ketabahan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...