Halaman

Rabu, 18 Disember 2013

Bagaimana mendekati golongan LGBT? Perlukah?

Tajuk tak boleh blah kan. Ayat macam orang straight. Hahah. Setiap kali aku mendengar orang straight sebut LGBT, LGBT lalala, aku rasa nak gelak. Mungkin kerana orang-orang macam kita, rasa janggal nak sebut perkataan tu. Selalunya akan sebut PLU, kalau dikalangan kita senang sebut, budak senget gak. Bermaksud tidak straight.

Paling tak selesa bila ada sebut, normal dengan tak normal. Ahhh rasa macam makhluk asing. Memang macam wth sungguh.

Okay, aku, kau dan kita selalu salahkan orang-orang lurus atau dipanggil ahli-ahli syorga itu yang tak memahami kita, jadi apa sebenarnya yang kita nak mereka fahami? Apa yang nak mereka buat?

Apa? Apa?

Adakah sebenarnya tiada apa? Dan kita terus menyalak dinding bila rasa di salah fahami? Okay aku mahu respond kalian.

Terima kasih :)

Perlukah beb?

Islam semakin kompleks, pada yang naif

Beberapa hari yang lepas, aku terpana apabila seorang tokoh agama dikatakan wahabi. Aku mula mencari apa itu wahabi dan asal usul wahabi. Ditolak dengan aku baru menyedari penulis yang aku minati rupnanya membawa fahaman syiah.Tiba- tiba aku menjadi agak sedih dan gusar. Betapa ilmu agama memang tidak dapat disangkal memang penting. Aku memanglah tidak mampu buat masa ini mencapai ilmu-ilmu fiqh tasauf dan sebagainya. Masih lagi memperbaiki dan memperbaiki fardhu ain, dan syukur sentiasa suka membaca ilmu-ilmu yang aku tidak tahu untuk kategorikan apa.

Ya, benarlah dari 73 golongan hanya satu yang akan diterima.

Sebenarnya andai kau rajin membaca dan ada satu asas yang kukuh tentang Islam, tanpa sengaja apa sahaja fahaman yang lari dari fitrah kau akan merasa sukar untuk hadam. Macam ada sesuatu yang mengganggu fitrahmu. Namun tidak aku sangkal ada yang mempunyai asas yang kukuh pergi jauh menafikan hukum dan akhirnya terpesong juga. Pernah dengar seorang hafiz quran menjadi pengikut syiah yang setia?

Itu belum lagi kesedihanku menerima berita, rakan sepermainan ku terpampang wajahnya didada akhbar rentetan kes kematian pegawai JAIP yang ditembak oleh pengikut Tuhan Harun.

Ajaran-ajaran ini semakin kuat sedangkan ilmu dan amal semakin menipis!

Paling sedih, bila yang berilmu meletakkan ilmu tu mengikut fahaman logiknya. Dan sangat sedih kerana mereka memanipulasikan orang-orang yang naif dan sedang mencari. Itu pentingnya majlis ilmu. Berbincang dan tanyalah soalan-soalan bodoh, sekurang-kurangnya soalan itu akan menjadi pandai bila lepas tahap bodoh, yang sebenarnya tidak adapun istilah soalan bodoh.

Apa yang aku merepek agaknya?

Aku, aku sayangkan sahabat-sahabat rakan-rakan, aku tak sanggup melihat rakan-rakan  melihat kebatilan sebagai kebenaran. Sudahlah perjuangan dalam diri sendiri itu tidaklah mudah. Ini apabila melibatkan akidah, lebih musnahlah segalanya.




Isnin, 16 Disember 2013

Apa guna beragama?

"I dun get the purpose of living kalau rasa diri sinner sangat n sad n depress all the time"

Aku bukanlah orang yang mahir dalam agama, sungguh aku juga masih belajar dan ingatan aku agak mencabar dayanya. Namun pada beberapa hari yang lepas jujurnya, aku merasa gembira kerana diingatkan oleh sesuatu dari seorang rakan. Dan seorang rakan ini mempunyai satu isu dengan agama, dimana, moga dia diberi hidayah.



Benar, pagi ini juga aku mendengar pengisian dari radio dari Ustazah Norhafizah, tentang "Beban dosa". Apa yang aku fahami dari pengisian ini, memang kita manusia tak lepas dari dosa, setiap detik dengan apa-apa yang kita lakukan, kita yang lemah ni sentiasa tidak dapat lari dari dosa. Malah kalau mengikut pandangan ahli tasauf sedetik tidak mengingati Allah juga adalah dosa, dan itu logik. Kalau insan bercinta, kita akan jauh hati bila orangt yang kita cinta itu tak ingat pada kita, ya, Allah yang jadikan kita, apa tidak layakkah Allah murka andai kita tak mengingati dia?

Namun, kerana itu sebagai orang Islam juga, kita kena percaya sifat Ar Rahim yang dimiliki oleh Yang Maha Mencipta ini. Dan didalam Hadis Qudsi ada menyebut Allah ialah apa yang hambanya sangkakan (namun hadis ini perlu ditafsirkan dengan baik, dimana ia sebenarnya bermaksud kita harus yakin dengan sifat Allah yang sempurna dan mulia), Allah penerima taubat, Allah arrahim, dan Allah memerintahkan kita diantaranya ialah solat. Dalam pengisian yang disampaikan oleh Ustazah Norhafizah, solat itu sebenarnya adalah antara cara kita hamba Allah untuk memohon keampunan dari Allah. Tak cukup dengan doa-doa dan istighfar selepas solat, kita boleh juga melakukan solat-solat sunat mengikut yang disampaikan oleh Nabi Muhammad S.A.W


Benar, siapa kita untuk mengaku bebas dari dosa. Namun apakah manfaatnya penyesalan dosa yang membuatkan kita semakin jauh dari Allah? Sedangkan orang-orang yang yakin dengan janji Allah sepatutnya tenang dan redha?


Apa baiknya penyesalan dosa yang membawa kepada kekesalan tentang takdir? Dan lebih buruk lagi, penyesalan yang tidak membawa kita ke tikar sejadah pun? Hanya sekadar meroyan di FB dan juga pada insan-insan lain yang serba lemah.


Jadikan kesedihan dan penyesalan dosa itu membawa kita nak belajar ilmu, cinta dan suka dengan ilmu-ilmu agama dan membawa kita mula berdoa pada yang esa.


Aduh...MG kau bercakap dah macam ustazah ler pulok!


Lantak la apa nak kata, ini juga peringatan untuk aku.


Dan dalam pada itu, yang paling buruk, penyesalan itu hanya sementara, sedih hanya sementara dan kemudian jadi lali dan akur pada dosa, ia sekadar membawa makin jauh pada tuhan....ohhh tidak....jangan kami tergolong ke golongan itu....dan moga rakan-rakan dan kami akan tetap punya akhir yang baik dan jumpa di jannah.


Tidak, jangan sesekali dosa itu membuatkan kita lupa kita ini hamba Allah, yakni membawa penyesalan yang sangat panjang dan menjauhkan kita pada Yang Esa. Yakin ..Allah itu maha penerima taubat, sebaik-baik tempat pengampunan. Namun minta-mintalah kita ini bukanlah menjadi orang yang tidak punya sifat kehambaan, engkar berkali-kali dan akhirnya sekadar menipu taubat.


Namun siapalah aku. Allah tetap penerima taubat, walau setinggi lagit dan seluas lautan dosa itu..kerana itu setiap yang bukan Islam tidak semestinya kafir selamanya dan setiap yang ahli maksiat itu tidak semestinya bukan ahli syurga.


Dalam dunia ni, sebaik-baik anugerah adalah nikmat iman dan kalimah Lailahaillallah Muhammadurrasullullah. Bergembiralah dan pegang ia sebagai tanggungjawab (aduh..berat ni MG..kau yakin ke kau yang tulis entry ni?)


Sahabat kenyataan yang tidak tersangkal, mati juga kita tidak tahu bila..


ps: sejak- akhir ni, aku baru sedar, kadangkala isu seksualiti boleh membawa pada akidah. Dimana aku juga pernah satu ketika mahu membuang agama kerana letih mendengar hujah agama bahawa sesksualiti aku adalah terlarang dan sebagainya. Bila aku mula kembali, aku mula sedar betapa simpati aku pada rakan-rakan yang membenci agama dan akhirnya tidak nampak fungsi agama didalam hidup. Moga kami ditetapkan dijalan yang benar dan moga melihat kebenaran sebagai kebenaran serta mampu menyampaikan kebenaran yang benar kebenaran.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...