Halaman

Selasa, 30 Ogos 2011

Dunia luar.

Lama dah aku tak menulis pasal dunia luar, asyik tulis pasal aku saja, tak berkembang otak. Aku kat McD, malam raya, dan mamat mana tah smoking belakang aku. Nak buat camner ni kawasan smoking area.

Ap nak aku tulis pasal dunia luar, bila paper pun aku dah lama tak baca, paling-paling pun pasal Steve Jobs letak jawatan pun aku dapat tahu dari blogger.

Tak lama lagi pilihanraya, aku tahu. Tapi hingga kini aku tak buat keputusan untuk mengundi atau tidak. Aku benci goverment, aku jugak benci pembangkang, bagi aku mereka semua skeadar politikus yang tamak kuasa.

Dunia amat perlukan pemimpin yang jujur. Jujur saja sudah cukup bagi aku. Kalau dia boleh pertahankan kejujuran tu sampai bila-bila, maknanya dai layak atas undian aku, namun setakat ni tiada.

Nik Aziz bukan kawasan aku pulak.

Ahad, 28 Ogos 2011

Ramadhan

Bila ramadhan..aku dan dia akan berdamai, kami akan saling tolak ansur, saling berbahagia dengan apa yang kami ada. Tapi bila bulan lain, pertengkaran perkara biasa, jadi asam garam kami.

Betul-betul syaitan punya pasal ke ni?

Ahad, 21 Ogos 2011

Tekad

Bila anda melakukan sesuatu yang menentang arus, anda harus berani dan kuat menghadapi ombak yang mampu menghangkis tembok. Namun kekuatan itu kadangkala dipupuk dari detik keputusan itu menjadi muktamad, tekad yang hanya anda sahaja yang percaya.

Selasa, 9 Ogos 2011

Kerana..



Aku nak cuba fasa kehidupan ini. Walaupun kadangkala aku menyalahkan keluargaku kerana seolah terus mendesak aku melansungkan perkahwinan, dan segala prasangka buruk aku pada dia kadangkala tidak bertepi, tapi aku sedar, matlamat aku sebenarnya kerana aku nak berada ditahap seterusnya, dan kalau boleh aku nak jadi seorang isteri yang baik.

Kalau selama ini aku dah puas berkongsi katil dengan perempuan, sudah puas membuatkan sarapan untuyk mereka, pergi dan ambil balik dari kuliah, makan bersama..aku nak usaha untuk sesuatu yang halal. Halal untuk aku sentuh kulitnya, dapat pahala apabila menyediakan makan untuknya, dan dapat rahmat tuhan apabila aku bersabar dengannya.

Mungkin ada yang bertanya kenapa dia, kenapa bukan lelaki lain yang 100% straight. Kawan, bukan aku tak pernah mencuba, bercinta dengan lelaki lain, tetapi akhirnya lelaki ini yang melamar. Dan kalau kami berkahwin, mungkin inilah jodoh dan inilah takdir.

Tak layakkah dia untuk punya teman hidup seorang wanita? Dan amat baguskah aku dengan segala noda-noda hitam aku?

Setiap manusia ada takdirnya, dan mungkin ini takdir aku, bukan aku tak usaha..sudah..berdoa pun sudah...cuma istikharah yang belum.

Ye, aku tahu blog ni sahih menangis bila aku menampalkan lagu siti nurhaliza, tapi lagu ni sepanjang aku memandu ke kerja semalam, terdetik dihati aku,lagu ni bagai menepati fikiran aku.

Kadangkala cinta bukan milik kita. Tapi kalau aku lakukan ini, moga ia kerana tuhan.Amin.

Khamis, 4 Ogos 2011

Lemah

Manusia bukan Sang Bestari
Membaca luka di hati
Madunya pahit, tidak berperi
Kerana mereka sepertimu, lemah mengerti

Mengadu…
Biar di dalam sunyi
Biar di laman sepi
Tiada suara kanan dan kiri
Namun datang bisikan rohani…

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu mendapat petunjuk (berada dalam kebenaran)” [Al-Baqarah 2: 186]

Dipetik dari Saifulislam.com

Rabu, 3 Ogos 2011

Perlu

Kenapa ramadhan ini hati aku lembut pada dia, aku mula nampak apa yang aku silap dan aku mula nampak perkara positif pada hubungan aku dan dia.

"Aku sedar aku tak sempurna, naluri aku pun belum tentu betul, dan kita mungkin tak sama macam orang lain, tapi aku nak perkahwinan nanti, aku jaga kau dan kau jaga aku, agar kita sama-sama tak lari dari landasan yang benar"

Itu kata-kata dia bila aku bertanya tentang apa niat dia melamar aku.

Ramai rakan bertanya kenapa aku belum pernah istikharah tentang ini. Sebenarnya, malu aku nak nyatakan, aku tak pernah istikaraha, kerana aku sering merasa, aku tak layak, jauh dilubuk hati aku, aku selalu merasakan aku tidak layak meminta pada tuhan, aku tak layak, kerna kotornya aku, dosa yang tak tahu terampun, dosa yang berulang-ulang dengan janji yang tak jemu ku mungkiri.

Selagi si dia ada disiini, sukar aku nak melenyapkan dosa ini.

"Its not sex" kata dia
"As metaphor it is sex, I use my finger to fuck you" Dia senyap.

Aku tahu dia sukar nak menelan, kerana dia tidak faham. Dan aku tak berupaya untuk memberi dia kefahaman. Sedang berzina dengan diri sendiri pun boleh berdosa apatah lagu melakukannya untuk orang lain.

"Buatlah istikarah, lebih-lebih lagi ramadhan ni"

Kata seorang sahabatku.

Ya, aku akan cuba, kerana aku tahu, sahabat nabi yang kehilangan capalnya pun terus istikaharah pada tuhan, apatah lagi aku yang sedang melalui sesuatu yang besar dalam hidup aku.

Kalau aku menjadi seorang isteri, walau sang suami tak menjalankan tanggungjawabnya, adakah aku tegar untuk menafikan hak dia sebagai seorang suami? Dan kalau aku sanggup bertahan hingga ke hari pernikahan, adakah aku tekad mengatakan 'ya' dihadapan kadi kelak? Nama baik keluarga, hati semua orang, sekarang berada ditangan aku.

Wahai insan yang berdosa, istikarahlah..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...