Halaman

Selasa, 24 Mei 2011

Hidup tentang warna



Bila aku tengok video ni, aku sedar betapa negatif nya hidup aku, aku selalu biarkan hidup aku bersembuyi dalam bayang-bayang aku sendiri. Dan aku seolah gemar dengan kedukaan yang aku cipta sendiri. Its suck okay. Aku nak buat sesuatu pada diri aku sendiri.

Sabtu ni aku akan bertunang, tapi hanya teman yang amat akrab saja tahu. Hei..bangun this should be one of happiest moment in your life..jangan sedih-sedih ok. Bila kau telah bertekad, yang tinggal hanya tawakal. Work on it. Do something. I mean..

Cheer up!

Khamis, 19 Mei 2011

Percaya pada takdir

Ya, itu perlu dilakukan. Percaya pada takdir dan bergerak terus menuju kedepan. Bila dah tekad, yang tinggal hanya tawakal.

Apa-apa pun, ini adalah kehidupan, dan aku telah jerih dengan kehidupan ini, banyak telah aku lalui, dan aku banyak belajar terima diri sendiri.

Ada teman bertanya,bagaimana aku nak hidup dengan seseorang yang bukan aku cintai. Masalahnya sekarang ni kalau aku kata aku mencintai seorang perempuan dan aku tak boleh kahwini beliau dan beliau juga tidak percaya pada aku kerana aku berseutju dengan keputusan mengahwini seorang lelaki, bagaimana?

Ada orang kata juga, kalau tidak tahu apa yang aku mahu, jangan ambil semua yang didepan mata. Dah, aku dah buat keputusan ni, dan tiada apa yang mampu buat aku goyah, kecualilah kalau aku ada HIV ..lol. Tak mustahil juga tu. Sebab insan terakhir yang agak intim dengan aku adalah pengidap HIV positif. Kerana sayang dan kasihan, aku mendampingi dia. Tapi aku cuba mengelak apa yang perlu.

Dan apabila kami berhenti berhubung, aku jadi cuak..walaupun tiada hubungan seks, tetapi kami amat intim. Kemudian aku sedar, cukuplah..cukuplah. Jadi semalam, aku beritahu dia, kerana cinta yang dalam, aku tak boleh lagi bertemu dengan dia. Ya, dia memegang cinta aku yang terakhir.

Tiga bulan lagi aku akan jalani ujian darah untuk kesan HIV, ya, untuk perkahwinan ini dan juga untuk mengesahkan aku bersih dari virus ini.

Dan aku juga sedang belajar mengawal nafsu, jangan terlalu mengikut kehendak. Bolehkah rumahtangga aku berjalan lancar kalau nafsu dan cinta aku sebenarnya lebih mudah pada perempuan?

Ahh..bila telah tekad, yang tinggal hanya tawakal.

Sabtu, 14 Mei 2011

Kalau ada belati..

Aku perlukan kekuatan, aku perlukan seseorang yang kuat untuk mendengar apa yang aku perlukan, apa yang aku lalui. Tapi aku yakin tiada siapa yang mampu berkongsi bahu dengan aku. Kesedihan aku, kedukaan aku..

Damn, blog ni jadi juga blog minta simpati.

Jahanam!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...