Halaman

Selasa, 1 November 2016

Jiwa yang gagal

Pernah tak kalian merasakan ingin membunuh diri?

Tidak, tidak, bukan aku. Kalau dulu ya, perkara itu sering bermain dikepala aku, lebih lagi kerana aku terasa terhimpit dengan naluri yang menyesakkan ini, dulu.

Ya, dulu kehidupan aku ada pelbagai rencah, bukan sekadar mencintai yang haram sahaja yang menyesakkan, namun pelbagai lagi. Cukup itu. Mungkin sekarang aku tidak lagi punya rasa terhimpit tu, walau api tu tidak pernah padam, namun buat masa ini, ianya didalam kawalan aku dengan bantuan Dia.

Cuma aku terfikir, kenapa, kenapa rasa ingin membunuh diri itu harus direalisasikan?

Bagi aku itu adalah kejayaan iblis yang paling besar. Membuatkan manusia berputus asa secara mutlak pada tuhan. Andai bukan tangan sendiri yang menjemput maut, selagi itu rezki telah Allah tulis, dan kita sebagai manusia harus berjuang untuk hidup.

Paling tidak, kita masih lagi menyebut nama Allah. Dan Dia sangat berbangga dengan hambaNYA yang menyebut nama Dia.

Lalu mengapa dibiarkan si iblis itu menang mutlak?

Bagi aku, itu adalah satu keputusan yang sangat pentingkan diri.

Saat semua sangat menghimpit. Kalimah Lailahaillahlah itu sangat berharga.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...