Halaman

Isnin, 23 September 2013

Bukan kerana Adam

Sejak akhir-akhir ini, aku akui aku lebih banyak menghabiskan masa dengan kawan-kawan dan juga berulang-alik dari bandar kelahiran ku, ke KL, tanggungjawab terhadap keluarga dan aktiviti samada bersama NGO sukarelawan juga sudah mula menapak dihatiku.

Mendapat berita dari pengajur GNY, kami inshaallah diminta untuk merancang GNY 2 pada november, moga dipermudahkan urusan dan niat kami tetap dan jitu kerana Dia.

Dalam pergaulan ku akhir-akhir ini, aku bertemu beberapa rakan plu yang mengalami kisah silam yang getir. Berubah dan cuba berubah, dimanipulasi oleh kaum adam, kerana kononnya mengajak mereka pada perubahan, tapi sebaliknya sekadar nak menggunakan mereka.

Sedih, kerana perubahan itu akan semakin sukar selepas itu, dan simpati kerana luka dan parut yang ditinggalkan bukan alang-alang.

Berubah dan menjadikan Adam sebagai penyelesaian, bukanlah jawapan yang tepat. Namun, kesilapan sebegai manusia tidak pernah dapat dielak. Kalau nak dikecam, memanglah sukar untuk menjumpai Adam yang benar-benar tahu tanggungjawabnya diluar sana.

Namun Sang Adam juga lemah, juga manusia, kesalahannya juga kerana dia manusia.

Berubah, cukup kerana tidak mahu terlibat dengan apa-apa yang Allah tak redha, samada yang ragu-ragu atau yang pasti. Berusaha kearah itu, bagi aku, pendapat aku yang lemah ini, itulah yang tepat.

Walau jalannya, tidak pernah mudah. Sejak akhir ini aku sedar, aku semakin memerlukan kekuatan, kerana seolah ada suatu kekosongan dalam jiwa aku. Lebih-lebih lagi, bila tuntutan kerja dan tanggungjawab pada banyak perkara, semakin membuat masa untuk menuntut ilmu itu kurang. Walhal, menuntut ilmu adalah penawar dalam perjuangan. Paling tidak, membuka buku-buku hadis dan memainkan video-video ceramah ustaz-ustaz dari Youtube sudah sedikit menjadi penawar.

Manusia, memerlukan sentuhan,hati dan fizikal. Oleh kerana aku kini kerap bersendirian, kerana jauh dari keluarga, keperluan itu kadangkala menghampiri sifar. Tidak hairan ramai orang bujang memilih untuk memlihara haiwan peliharaan, tapi, situasi aku yang selalu berada dalam perjalanan pula tidak mengizinkan.

Namun, putus asa tidak sekali. Alhamdulillah, aku dah melepasi tahap itu. Moga aku tetap dijalan ini, dan aku sedar hati manusia itu berbolak-balik, usaha tetap usaha.


Rabu, 11 September 2013

Pengkid Haram Pergi haji

Kenapa aku timbulkan balik isu ni? Setelah berbincang dengan rakan-rakan, aku rasa aku bertanggungjawab untuk menulis kembali tentang isu ini.

sila rujuk entry Pengkid oh Pengkid. Dalam entry ini aku ada mengulas sedikit tentang video tentang fatwa atau hukum yang diberikan tabung haji bahawa Pengkid haram pergi haji.

Rakaman Video Program Bicara Fatwa Di UITM, Shah Alam. Ini dikeluarkan oleh Jabatan Mufti Selangor. 

Bila aku berbincang dengan rakan-rakan, dan aku rujuk balik pada entry The Last Pillar, ianya sebenarnya ada kaitan yang kuat. Fatwa ini dikeluarkan oleh mereka yang berpengatahuan agama, ya benar ada yang menyebut, fatwa sekadar pendapat sekumpulan manusia yang mempunyai sijil dalam bidang agama. Namun jika difikir dengan mata hati, kenapa fatwa ini dikeluarkan? Kerana ianya berasaskan pada fakta atau hukum akidah.

Pengkid haram, dan pengkid haram pergi haji selagi ia merasakan dirinya pengkid, bukan muslimat.

Ini pandangan ahli agama. Mereka melihat dari segi hukum, sama seperti pengharaman rokok dan sebagainya.  Ini fakta. Mereka berilmu didalam bidang akidah. Dalam rukun iman ada konsep redha. Dan apabila konsep redha itu tidak dapat diterima oleh seseorang individu, akidahnya boleh diragui.

Ya, pada awalnya aku melenting, sama seperti pengharaman rokok, manalah perokok-perokok tegar dapat menelan dengan hati yang gembira, sukar. Tapi bagi yang faham hukumnya, akan sedar, mahu atau tidak ianya betul, dan semua orang tahu berhenti rokok bukan mudah bagi yang tegar. Tapi bagi yang berjihad ini, pasti kemenangan yang besar bagi mereka. Jujur aku kagum pada perokok tegar yang berjaya berhenti rokok.

Berbalik pada pengkid, walau ia soal naluri dan kehidupan, apabila sampai waktu mahu atau tidak kita kena akur, dunia ini sementara dan tujuan kita dilahirkan kedunia ini adalah untuk beribadat pada Yang Esa. Andai salah satu syarat ibadat itu adalah menuntut kita redha dengan kejadian fitrah, sebagai hamba, siapa kita untuk mempersoalkan.

Tabung Haji menjawab tentang masalah bilik, tetapi hukum ini sebenarnya harus dilihat dengan mata hati. Sesiapa yang merasakan dia benci dengan kejadian dirinya dan menentang hukum, tidak mahu menerima bahawa beliau adalah muslimat, tidak redha. Bagaimana nak melawat rumah Tuan Yang Mencipta Segala?



Fatwa yang dikeluarkan ini adalah dari ahli agama, jadi beliau melihat dari sudut agama. Penerangan mungkin agak lemah untuk orang awam.

Mungkin contoh jenaka rasulullah boleh menjadi analogi, apabila rasulullah mengatakan kepada seorang wanita tua, bahawa orang tua tidak masuk syurga, wanita itu menangis dan berlalu. Tapi kemudiannya, rasulullah panggil dan berkata, umur penghuni syurga ialah antara 30-35, semuanya muda-muda, yang tua akan jadi muda, jadi, orang tua tidak ada adalam syurga.

Pengkid tak selamanya pengkid, bak kata salah seorang sahabatku, apabila anda telah menerima diri adalah muslimat, isu ini gugur pada diri anda.

Tapi kalau keluar permintaan .."Saya pengkid, nak pergi dengan kawan-kawan saya je, nak sebilik"

Hukum pengkid haram, haram pergi haji, masih ada pada anda.




Kepada sahabat-sahabat yang ibu dan ayah kesana, anda adalah pemegang amanah, dan pastinya ibu dan ayah mendoakan anda disana.Moga kami semua dapat menjadi tetamuMu dalam keadaan kami redha denganMu (uijian-ujianMu, takdir-takdirMu) dan Kau redha dengan kami. Aamiin.

link rujukan :Pengkid oh pengkid, The last Pillar
             

Ahad, 8 September 2013

Ujian yang satu ini..

Satu ketika aku hampir putus asa. Diam tak diam, aku ada membuka hati aku sedikit pada seorang adam. Namun entahlah, memang resam dunia mungkin, yang untuk mencari redha Allah itu tidak akan datang bergolek. Tapi yang Allah tak redha itu memang bergolek-golek malah menguji mu setiap saat.

Jujur aku katakan, aku masih menyayangi Deanna. Bila tak berjumpa, setiap saat aku mengingati dia, bodoh kah, patutnya setiap saat aku mengingati Sang Pencipta.

Semalam dua ujian melanda diri aku.

Digoda untuk menjadi yang halal, namun terikat dengan pelbagai undang-undang dunia. Digoda menjadi yang haram, dan hampir kecundang.

Moga aku diberi kekuatan, setiap saat.


Rabu, 4 September 2013

Pengkid oh pengkid

Sebenarnya isu ini agak dah basi. Tapi asyik bermain dikepala aku.  Beberapa bulan lepas, ada dua isu yang berputar di muka buku tentang pengkid. Pengkid disini adalah individu berjantina perempuan yang berperwatakan lelaki. Kenapa aku buka definisi, sebab ada juga yang merujuk kepada semua kami yang senget sebagai pengkid. Sungguh salah. Tapi tiada salah apa pun, cuma salah definisi sahaja. Aku tak kisah pun.

Isu pertama, video yang kononnya menghina Islam. Video ni, setelah aku tonton berkali-kali. Pertama sekali, aku dah berdebar dah bila nampak individu didalam ni. Yang bagi aku sekadar boyish kot. Pengkid tegar, lebih lagi dari ini. Aku tak sedap hati, sebab aku tahu akan mulalah segala cacian terhadap golongan pengkid menghangatkan masyarakat. Masa tu aku berdoa agar bukanlah individu ini seorang Islam. Allah tak makbul. Didalam kad pengenalannya, Islam.




Tapi, percaya atau tidak, aku tak rasa pun video ini menghina islam. Pada aku video ini sekadar memainkan sentimen perkauman. Berdosa ke sentuh anjing? Orang melayu, kalau sebut anjing pergh, memang boleh melenting. Walhal dalam sirah ada disebut orang yang tidak solat dengan sengaja, air hujan yang jatuh ke atapnya, boleh dianggap air yang jatuh tu lebih hina dari urin anjing. Sentuh anjing cuma perlu samak, tidak berdosa, anjing juga makhluk ciptaan Allah. Sentuh orang yang bukan muhrim, ya berdosa. Tak solat, ya berdosa. Dan, yeah, Maznah agak nakal memainkan sentimen ini, dan sekarang tak tahu lah apa cerita didalam lokap ke. Aku akui, video ini tidak wajar, kerana video ini memang berniat jahat untuk meng onarkan masyarakat melayu Islam di Malaysia.

Dunia pengkid juga yang kena ludah.

Kemudian, isu tentang Tabung Haji mengisytiharkan Pengkid haram pergi haji. Masa ni aku memang nak kata Apa neraka! (What the hell). Tengok video, rupanya masalah nak menyediakan bilik, kerana ditakuti muslimat lain tidak mahu berkongsi bilik.




Pertama sekali, aku nak cakap. Pengkid, kalau nak pergi haji, dia dah tak macam pengkid dah. Kalau ada pun, dalam hati sahaja. Cuma, ye, kalau bila sebilik dengan muslimat lain, buka tudung, rambut ala komando, memang muslimat lain akan tak senang, apa susah, duduk kan jela dengan makcik-makcik, paling-paling pun beristighfar je, paling-paling pun makcik-makcik tu berleter jela. Dan lagipun, kalau kami nak pergi haji, masa tu takde lah fikir nak mengsongsang tak tentu pasal. Ehhh..kami pun tahu juga hormat agama dan tanah suci tu, kalau tak takdelah kami pergi mendaftar haji weiiii. Benda ni takde isu sebenarnya. Takdelah siapa antara kami yang kurang akal, mendaftar nak pergi haji, lepas tu declare kami ni pengkid. Tu konpem la orang kurang waras wehhh.

Lain tak bukan sekadar nak memburukkan pengkid kan? Isu ni. Jangan risau, tidak ada pengkid yang mendeclare diri pengkid nak daftar haji. Ni lain dengan kes FTM. FTM di Malaysia memang tidak ada undang-undang mengesahkan. Itu kes lain. Semua, pengkid ke, senget ke, PLU mana pun, kalau nak pergi haji, mesti nak pergi sebagai muslimat/muslimin. Dan kalau tersatu bilik dengan muslimat yang ala-ala pengkid pun, jaga aurat sudahla, tak perlu takut, kami sedar diri, kami sedar kami dimana masa tu. Jaga aurat sebagai sesama perempuan. Janganla pula, pergi gedik tanpa seurat benang dalam bilik tu. Itu memang cari nahas.

Setiap kita punya hati dan perasaan, lihatlah lebih dari sekadar kulit. Jika anda seorang yang berhikmah.


note: aku rindu nak menulis. Hujung tahun makin hampir, makin sibuk. hidup aku alhamdulillah, segala puji bagi Allah, aku gembira dan tenang, segalanya punya hikmah. Dan ..aku sayang dan rindu mak ayah aku yang kini tak tinggal sekali dengan aku, mungkin sementara, atau tempoh tertentu.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...