Halaman

Isnin, 25 Ogos 2014

Pasca penyatuan

Browser di laptop tah apa yang silapnya tidak boleh buka blogger. Jadi terpaksa menulis dari telefon ini. Haish.

Kini masa untuk menulis dah tak banyak. Oleh kerana aku dan dia meminati bidang sukarelawan, sering hari minggu kami habiskan dengan program dan aktiviti. Aku lebih gemar menulis menggunakan laptop. Puas menatap skrin.

Bila alam perkahwinan aku tempuh ada sesuatu yang kadangkala aku kena belajar terima dengan redha. Terutama melibatkan kewanitaan.

Sepanjang hidup aku, aku lebih gemar dengan watak maskulin aku yang tak seberapa. Namun itulah aku. Lalu kerana perkahwinan, perkara yang melibatkan kewanitaan terpaksa aku tempuh.

Beberapa minggu lepas aku menjalani pemeriksaan kesihatan. Alhamdulillah aku ok setakat ini.

Naluri aku, ya benar,aku mahukan anak, tapi aku tak sanggup dan tidak selesa untuk melalui proses-proses ya melibatkan sistem biology wanita.

Aku terbaca satu artikel tentang seorang wanita yang sangat maskulin,berkahwin dan mempunyai seorang anak. Dan selepas kelahiran itu, dia memfailkan cerai dan terus menjalankan terapi hormon dan kemudiannya menjalani pembedahan menukar jantina.

Katanya proses biologi itu menyebabkan dia kemurungan dan benar-benar tahu bahawa dia terperangkap dalam tubuhnya.

Aku merasai perasaan itu sebanyak 20%.

Apatah lagi bila datang pertanyaan:-

"Kau tak mengandung lagi? Kau tak buat ke?"

Untuk pengetahuan mereka yang mempunyai semangat ingin tahu yang tinggi ini, jawapannya aku tidak pernah gagal menjalankan tanggungjawab aku terhadap dia dalam bab batiniah yang khusus ini.

Awalnya ia tidaklah mudah kerana ada beberapa kesan psikologi yang aku hadapi disitu. Tapi alhamdulillah, dia sangat memahami dan sangat bijak menangani masalah aku.

Alhamdulillah,aku dijodohkan dengan orang yang bukan sebaya.

Aku dan dia umpama kawan. Dan sangat indah kerana aku menjalani kehidupan tanpa lagi memikirkan apa yangbaku dan pasangan aku lakukan adalah murka Allah. Sebaliknya ia menjadi ibadat.

Cuma perlu berusaha mengislamkan keinginan dan nafsu.

Ada yang mengatakan..nah..bila kahwin,mereka yang gay,maknyah boleh sahaja hidup normal.

Anda tidak tahu perjuangan mereka menundukkan naluri yang lahiriah.

Sabar dengan kehidupan yang sementara. Sangat sementara.

Ahad, 3 Ogos 2014

Engkar, mungkir.

Jujurnya, aku tidak tahu untuk meletakkn tajuk. Jujurnya, aku hampir ingin meletakkan noktah kepada MG. Kerana aku merasakan kemelut yang aku hadapi dahulu sudah hampir hilang. Ramai yang bertanya, bagaimana..bagamana untuk berkahwin sedangkan mereka tidak dapat melupakan naluri.


Naluri, jujurnya aku belum temui kaedah penyelesaian. Aku cuma bertuah, kerana dikurniakan jodoh yang sangat memahami aku. Kadangkala, akulah menunjukkan padanya gadis-gadis cantik yang ada didepan mata, sama sahaja terujanya dia dan aku, kerana dia lelaki, jadi itu normal, kerana dia memahami aku, jadi dia tidak menempelak aku. Kerana dia tahu, sekadar itu-itu sahaja nakalku. Bukan juga dia membenarkan tingkah laku ku.


Namun, dia juga bukan selamanya untuk aku.


Ini bukan syurga, yang segalanya kekal disampingmu. Ini dunia. Dimana nanti kau juga akan hancur ditelan tanah, kecuali kau syahid atau penghafaz quran, atau mana-mana satu dari golongan itu. Jujurnya, perkahwinan ini juga, aku sebagai manusia biasa dan diuji dengan seksualiti, bukanlah mudah membuat keputusan. Aku cuma tenang selepas istikarah yang entah seberapa. Aku cuma tenang selepas meratap pada Yang Esa.


Kadangkala, aku masih mengkagumi kawan-kawan penk dan juga ftm. Betapa aku pernah dan teramat ingin seperti mereka. Tidak terbuang dalam diri sendiri. Namun realitinya kini, aku cuma isteri orang yang tidak pandai masak, berboxer dirumah dan sentiasa berambut pendek. Dunia ini juga pendek waktunya.


Biarlah aku menjadi aku dengan cara yang tidak engkar.


Bolehkah golongan kita berkahwin? Punya zuriat, hidup dijalan yang Allah redha?


Jawapan aku, yang juga kudapat dari seorang kawan.


Tiada yang mustahil bagi Allah.


Pertamanya, tinggalkan kekasih mu yang tidak diiktiraf dunia dan akhirat. Jangan beralasan tanggungjawab kerana kawan. Bila sahaja kau pernah merasakan dia lelaki mu atau dia isterimu itu tandanya kau di jalan yang tidak benar. Tinggalkan dia. Maaf, keras ayatku.  Tapi, untuk apa aku berlapik lagi, sampai bila?


Keduanya, lengkapkan solat dan aurat. Usaha, usaha hingga mati.


Ketiga, cari ilmu, dengan ilmu kau akan semakin dekat dengan tuhan dan orang-orang yang baik.


Cukup, buat tiga ini dulu. Inshaallah kau akan temui yang lain. Andai salah satu langkah ini kau gagal istiqamah, atau tidak buat, tapi terusan meroyan akan nasibmu, akan jodohmu, akan rumitnya hidupmu..tandanya kau yang memilih itu semua. Kau yang memilih engkar.


note: Dalam 3 peringkat ini kau akan menderita, tapi yakinlah Allah bersama orang-orang yang berjuang.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...