Halaman

Jumaat, 28 Februari 2014

Pagi

Pagi-pagi aku akan mula berurusan dengan kehidupan. Cari sarapan. Kini hidup berdua,dan dia memang sentiasa disisi aku,membuatkan kami seolah-olah satu unit.

Aneh kadangkala aku ada merasakan sesuatu yang salah.

Tapi hakikatnya tiada yang salah. Kadangkala rindu pada rakan-rakan itu tak dinafi. Apalagi rindu pada hidup yang dulu.

Namun aku kini hidup dengan apa yang didepan mata. Bukan yang berlaku dulu. Jika aku hilang sesuatu yang aku korbankan untuk jalan yang diredhai ini, itulah sesuatu yang aku putuskan.

Selalu dia pesan pada aku, bila aku keluar bekerja dan sebagainya.

"Ayang,jaga hati..jaga mata"

Yep,sebab dia faham siapa aku. Ujian sentiasa menanti. Mata, dan nafsu saling berkait.

Dan aku amat bahagia mendengar sahabat-sahabat seperjuangan ku semakin kuat mencari jalan kebenaran. Kadangkala,aku terasa sendiri. Tak mengapa, tuhan sentiasa ada untuk hambanya.

Rabu, 26 Februari 2014

Kejanggalan yang indah

Lagi 7 hari genap sebulan.

Bagi semua orang,perkahwinan adalah perjalanan menimba pengetahuan. Setiap hari aku belajar benda baru. Tentang lelaki,tentang kenapa aku bertindak begini dan begitu pada kami.

Tiada apa yang mudah,namun setiapnya hikmah dalam kebahagiaan kami.

Ada tindakan aku yang janggal bagi dia,namun dia akan terima itu sebagai aku.

Kadangkala aku rasa kosong,kerana apa yang didepan mata,bukan kebiasaan aku. Walau dialah perantara kebahagiaan aku sekarang.

Jumaat, 14 Februari 2014

antah berantah

Sehari dua ini, impak kehilangan insan yang dulunya paling dekat dengan aku iaitu ibu, mula aku rasakan. Hari-hari yang aku lalui, aku rasa macam kurang sesuatu, walaupun aku dan dia dilihat bahagia dan aku rasakan kebahagiaan itu. Aku kadangkala hairan pada diri aku, kenapa masih ada rasa termangu dan seolah ada rasa murung disetiap warna dan sisi hidup.

Kemudian, bila aku cuba selidiki balik, ada sesuatu yang memberi jawapan. Aku sebenarnya telah biasa menggenggam hidup aku sendiri, aku telah biasa mengatur hidup aku sendiri, aku telah biasa menjadi orang yang menjaga diri dan orang yang disekeliling.

Bila aku diminta menukar fungsi, aku sebenarnya hampir merasa hilang hidup.

Dan jujur, aku rindu dia.

Ahad, 9 Februari 2014

Fasa kehidupan

Sesungguhnya hidup ini berfasa-fasa. Dan begitu juga ujian yang ditakdirkan dalam landas kehidupan. Bila direnung diri ini, dalam-dalam, kadangkala alngkah celakanya jika kita tidak sedar kita adalah sekadar hambanya, yang melansungkan hidup sebagai khalifah, yang darjatnya lebih tinggi dari malaikat yang kekal berzikir setiap saat.

Ya, alhamdulillah, pernikahan yang berlansung pada minggu lepas adalah sesuatu yang sukar aku lupakan, kerana ia disusuli pula dengan pemergian insan yang paling aku sayang namun paling sukar aku sayangi, ibuku.

Sungguh, saat aku melangkah masuk kerumah bersama sang suami, aku memerlukan masa sendirian dan sebak beberapa saat. Kerana aku seolah tersedar, ya allah, aku kini seorang isteri. Satu keputusan yang tidak ada undur atau dapat dipadam. Kalau sebulan dulu, ia hanya sekadar mimpi, kali ini, detik ini adalah realiti yang akan menjadi hidup aku.

Alhamdulillah, aku dan dia amat serasi. Allah jodohkan kami, kerana memang kami dijodohkan dengan penuh keserasian. Dia menjadi bahu aku, disaat aku menerima berita pemergian ibu.

Dan, alhamdulillah, tuhan beri aku kekuatan dan kemudahan menjalankan tanggungjawab sebagai seorang isteri. Sesuatu yang orang macam kita sering takuti. Aku akui, sebelum ini perkara ini juga menjadi sesuatu yang aku takuti.

Namun Allah lah pemegang hati manusia, , Dialah Maha Pembolak-balik hati manusia. Dia juga menjadikan setiap sesuatu itu dengan penuh hikmah dan ujian.

Sesungguhnya kamu tetap melalui beberapa keadaan yang bertingkat-tingkat baik buruknya, (sebelum kamu menemui Tuhan - menerima kesenangan dan kebahagiaan atau sebaliknya)
(Al-Insyiqaaq 84:19

Yakin pada DIA. Hidup kan menjadi sekadar jalan yang kau lalui.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...