Halaman

Rabu, 26 Mac 2014

Saat kau mendongak

"Kerapkali Kami melihat engkau (wahai Muhammad), berulang-ulang menengadah ke langit maka Kami benarkan engkau berpaling mengadap kiblat yang engkau sukai. Oleh itu palingkanlah mukamu ke arah masjid Al-Haraam (tempat letaknya Ka`abah) dan dimana sahaja kamu berada maka hadapkanlah muka kamu kearahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah diberikan kitab, mereka mengetahui bahawa perkara (berkiblat ke Ka`bah) itu adalah perintah yang benar dari Tuhan mereka dan Allah tidak sekali-kali lalai akan apa yang mereka lakukan."
Al-Baqarah 144
   

Bagaimana aku bermula membuka secret group jalan pulang?


Jujurnya aku perlukan teman-teman dalam berjuang. Setelah setiapkali gagal membuat keputusan, aku berdoa pada yang esa setiap hari untuk sekurangnya punya rakan perjuangan, benarlah kita hanya perlu meminta dan Dia akan makbuikan.


Sering aku memberontak dalam doa-doa ku. Sedangkan nabi punya sahabat dalam berjuang, dan nabi manusia yang hebat. Tapi aku ni, dahlah lemah, lepas tu berseorangan pula. Bertahun aku bergaduh dengan tuhan dalam doakan. Dan apabila dia memakbulkan, nikmatnya sangat dahsyat. Aku ditemukan dengan rakan-rakan seperjuangan yang melalui jalan yang sama, yang kemudiannya pergi lebih jauh dari aku.


Lalu beberapa hari lepas, selepas taalim, ayat ini sangat terkesan dihati aku. Terkesan kerana, sedangkan nabi Muhammad S.A.W yang hebat itu pun, Dia tidak pernah tinggalkan, Dia tahu segala gusarnya, dalam sekecil-kecil perkara hinggalah sebesar-besar perkara.


Lalu kenapa, kita dan aku pernah dan sering merasa berseorangan?


Jawapannya hanya satu. kerana kita yang melupakan Dia.

Khamis, 6 Mac 2014

Kisah Anas dan Cikgu Reen

Pada 2 Mac yang lepas aku menghadiri Bengkel Kelab Sukarelawan Sosial yang dianjurkan oleh Jakim dan disertai oleh pelbagai Badan-badan pertubuhan bukan kerajaan (NGO).  Bengkel sehari ini banyak memberi pengalaman samada secara lansung atau tidak. Ini hanyalah Majlis Perasmian, yang boleh dikatakan sebagai bengkel asas sukarelawan bagi kelab ini. Untuk makluman,banyak NGO kini giat menjalankan bengkel-bengkel sukarelawan islam.

Untuk kelab ini, sukarelawan akan ditauliahkan selepas menghadiri 3 Training of Trainer.
Dibengkel ini aku sempat mendengar kisah lansung tentang Anas. Fasilitator bagi kumpulan kecil aku yang menjurus kepada masalah juvana.

Anas, pemuda dalam lingkungan 30 an,kini adalah petugas dari sebuah NGO yang menumpukan pada pemulihan akhlak remaja. Dialah salah seorang belia yang diselamatkan oleh pengasas NGO ini. Dia dulu seorang alcoholic, pengedar,bouncer, menganggotai kumpulan-kumpulan gelap. Dan entah apa lagi yang pernah dia lakukakan.

Bermula dari awalnya dia sering diejek kerana dia ber bin kan abdullah.
Antara detik turning pointnya ialah apabila dia cuma mencari kematian namun tidak menemukannya. Pistol telah diacu ke rongga mulut, peluru telah diisi, picu ditarik, namun peluru tetap tidak meluncur.

Lalu dia mula mencari agama.

Dan kini dia seorang pendakwah buat remaja-remaja dijalanan.
Bila ditanya apa yang membuat dia berubah? Jawapannya ..kematian.

Disini juga aku bertemu dengan Cikgu Reen. Yang dulunya seorang maknyah, dan kini giat berdakwah untuk rakan-rakan golongan maknyah. Tidak sempat berbual,berkali aku mengerling ke arahnya. Didalam kumpulan sokongan kecil yang lain, dia tidak teragak-agak mengatakan dia siapa. Seorang maknyah yang kini bertemu jalan hijrah.

Aku bertanya pada Anas, bagaimana untuk istiqamah. Jawabnya mudah, dekati majlis ilmu,dekati orang-orang baik,  jangan tinggal solat dan dekati masjid.

Melihat semua ini, aku teringat kisah seorang lelaki dizaman nabi. Lelaki ini seorang yang terkenal dengan sifatnya ahli maksiat. Ditakdirkan jenazahnya diuruskan oleh nabi kerana amalannya hanyalah dia tidak putus bangun malam untuk solat dan merintih pada tuhan betapa dia tidak mampu meninggalkan maksiat akibat ajakan dan godaan.

Allah tidak hairan manusia buat maksiat, namun yang hairannya bila manusia tidak taubat.

Cikgu Reen dan En. Nurfitri Amir Muhammad dari NGO UNGGAS

Sabtu, 1 Mac 2014

Doa yang mustahil

Ada waktu aku selalu menyangka naluri aku akan selamanya wujud. Apatah lagi kehendak atau segala keinginan belum pernah reda. Aku cuma selamat bila dirumah,diluar..adalah medan peperangan bagi aku.

Seorang sahabat,berkali menegah aku bila aku mengatakan aku selamanya begini,kerana aku selalu percaya naluri ini wujud sejak aku dilahirkan.

Itu juga yang kadangkala menjadi alasan dan benteng kita mempertahankan apa yang ingin dilakukan. Jujurnya,kadangkala.

Semalam, saat aku memandu dia yang rehat disebelahku membaca terjemahan surah yang mengkisahkan doa Nabi Zakaria yang risau akan umatnya. Lalu berdoa agar dia mendapat zuriat walhal dia tahu dia telah terlalu tua dan isterinya mandul.

Lalu bila doanya diperkenankan, Nabi Zakaria tertanya-tanya,mana mungkin,hampir mustahil.

Ya. Di akal manusia yang amat terbatas,ianya mustahil.

Namun sahut Sang Pencipta,Dialah yang mengadakan daripada tiada apa-apa.

Saat aku mendengar bacaan itu,hati aku seolah dihiris-hiris. Hampir sahaja menitis air mata.

Kemudian dituruti dengan kisah Maryam, yang tidak perlu aku ungkapkan disini. Yang bukan pertama kali pastinya aku dengar. Sungguh ayat-ayat quran bukanlah sekadar penenang saat resah,tapi ianya adalah kalam Allah. Sesuatu yang Allah katakan kepada hambanya.

Dengan doa,tiada yang mustahil. Lalu kenapa percaya pada yang mustahil. Tidak pernahkah kau dengar kisah Maryam dan Nabi Zakaria? Yang hanya cebisan kisah dari sifat kun fayakun Sang Pencipta.

Doalah,moga hidup dijalan yang Allah redha.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...