Halaman

Isnin, 23 Mei 2016

Buku dan perkahwinan plu


Dia dan aku suka membaca buku-buku lama. Ya, kami orang lama. Buku pilihan aku adalah buku bukan fiksi. Aku tak gemar buku fiksi. Buat apa, tenggelam dalam perkara yang sekadar mimpi dan ilham sang penulis. Ya, kecuali buku-buku Harry Potter tolak itu.

Aku dan dia jiwa orang lama. Buku sastera lama. Sebelum tidur kami berkongsi bahan baca. Dia agak baru dalam dunia-dunia dakwah moden yang istilahnya banyak diadaptasi dari bahasa inggeris. Dia, teman hidup aku.

Banyak orang bertanya, kenapa aku berkahwin sedang aku boleh sendirian dan tidak perlu pun bergantung pada sesiapa. Aku akui perkahwinan aku dan dia banyak berlandaskan tawakal, hampir sekelip mata, aku telah diijabkabul. Dan dia anugerah tak ternilai buat aku.  Teman hidup paling sempurna buat aku.

Kerana fitrah manusia, mencari teman hidup dan Allah telah nyatakan dalam al quran, pilihan yang Dia redha.

Kerap kali dalam beberapa perjumpaan bersama teman-teman, aku nyatakan perkahwinan bukan penyelesaian. Tapi sehari dua ini aku mula berfikir dari sudut yang berlainan. Andai perkahwinan itu telah datang dalam fikiran, dan dia yang kau rasa serasi dengan dirimu, kenapa tidak melangkah ke alam perkahwinan? Kenapa harus berfikir dengan ceteknya tawakal? Anggap sahaja teman hidup, teman serumah dengan beberapa tambahan tanggungjawab.

Dan dia yang Allah redha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...