Halaman

Jumaat, 25 September 2015

Ujian demi ujian

Kadangkala aku rasa sangat kalah. Buntu, kecewa. Ujian kaliini datang dari orang yang pernah aku sayangi dan kagumi. Ayah. Ayah bukan lagi seorang ayah. Ayah mula membenci sesiapa sahaja yang mahu menjaganya. Aku tidak tahu apa hikmahnya menyebabkan terlalu sukar untuk menjaga seorang yang pernah menjadi ayah.

Aku mula berdoa hingga menangis. Kerana sangat buntu.

Kadangkala aku rasa tak berdaya untuk hidup, dek kerana ujian yang tak pernah berhenti. Doa aku, moga aku bertemu dengan jalan penyelesaian dan diberi kekuatan.

Kadangkala, takiut untuk hidup walau untuk hari esok.

Khamis, 3 September 2015

Pandang selangkah kedepan

Beberapa hariini fikiran aku agak serabut, kerana memikirkan tentang bagaimana mencari dana untuk NGO yang menyambung perjuangan pakcik Pie. Jemaah kami sangat memahami dan saling dekat seperti sebuah keluarga. Dah kalau dikatakan seperti keluarga, pastilah ada hari bergaduh, ada hari bergelak ketawa.

Disamping itu aku juga sedang cuba merancang dengan baik tentang rancangan aku dan suami untuk menubuhkan rumah perlindungan untuk kanak-kanak HIV. Lelaki bawah 10 tahun dan perempuan bawah 7 tahun. Umur dikira kerana mengikut muhrim sesama kami, umur selepas baligh akan menyukarkan kami didalam isu muhrim. Dan sekiranya masih belum mencecah umur 2 tahun, inshaallah boleh aku cari jalan untuk susukan.

Kadangkala terfikir, bukankah sama sahaja adai aku mengambil anak angkat? Namun anak-anak HIV perlukan fokus lebih kepada rawatan dan perubatan, hinggalah dewasa, Walaupun mereka boleh hidup sihat, namun rawatan adalah seumur hidup, seperti juga semua kita yang HIV -, tetap harus jalani ujian kesihatan bila-bila perlu.

Inshaallah, untuk itu banyak yang perlu aku tanya kepada otai-otai diluar sana.

Erti hidup dengan memberi :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...