Halaman

Jumaat, 27 Mac 2015

Hello Hijrah

Inshaallah pada 27-29 Mac ini akan dan sedang berlansung kem smart solat buat muslimin yang mahu berhijrah. Diharap majlis ilmu ini akan bermanfaat untuk semua.

Kem untuk muslimat pula akan menyusul inshaallah pada bulan Mei nanti.

Banyak pro dan cons tentang program yang mengumpulkan PLU. Modul-modul adalah asas dan semua diselia oleh ahli group plu sendiri yang telah punya azam untuk berubah. Pihak penaja hanya menyediakan tempat,penceramah dan makan minum. Malah penceramah pun pihak kami yang pilih. Tidak ada pihak media ataupun orang luar melainkan seorang dua wakil penaja dan juga hanya kakitangan tempat penginapan (yang tidak tahu pun siapa peserta). Jadi tiada keraguan tentang keselamatan dan sebagainya.

Berkumpul untuk majlis ilmu,pasti ada kebaikannya.

Isnin, 23 Mac 2015

Kebenaran tidak keliru

Sehari dua ni fikiran aku terganggu, terganggu kerana didatangi mesej oleh seseorang yang pernah menjadi seorang kawan. Ianya agak mengganggu kerana aku tidak menyangka dia amat terganggu dengan tulisan-tulisan aku. Namun untuk berhenti dari menulis dan agenda mengajak rakan-rakan berhijrah tidak akan pernah berhenti.

Ini adalah tanggungjawab aku. Dan tanggungjawab setiap hamba Allah adalah menyampaikan kalimah Allah, menyatakan kebenaran.

Alangkah indah andai semua hidup aku, aku dapat mengajak orang kepada kebenaran. Tapi sayangnya, aku bekerja. Aku juga seorang isteri, aku juga penjaga kepada dua ekor anak kucing yang sangat comel. Ya, sangat comel :). Sebagai seorang yang menghidap pcos, aku belum lagi dikurniakan zuriat, dan semua itu adalah rezki dari dari yang esa.

Sebagai isteri, aku sangat bertuah, kerana suami bekerja tidak terikat dengan pejabat. Dia ada masa menguruskan rumah dan memanjakan aku. Kadangkala dia juga meringankan tugas aku dipejabat. Hujung minggu kami akan shoot balik kampung dan dia menjaga ibunya yang uzur dan melihat kebunnya.

Hidup kami sangat sederhana, tapi sangat indah. Indah kerana dia memahami aku disamping kami tetap menjalankan fungsi sebagai suami dan isteri. Dari kecil aku cuma ingin mempunyai sebuah rumah yang besar, kerjaya yang stabil. Cukup. Dan hariini aku dianugerahkan teman hidup dan rumah yang kami usahakn sebagai rumahku syurgaku.

Keindahan hidup ini, menyebabkan aku ingin semakin kuat menyampaikan, rakan-rakan untuk berhijrah. Dan aku tahu usaha ini sangat kecil. Setiap hari anak-anak muda yang sedang dalam naluri yang mengelirukan dia sewaktu sangat remaja, akan mencari-cari jawapan dan mencari cinta. Namun aku dan beberapa orang melalui penulisan yang tak seberapa ini akan menyampaikan bahawa homoseksualiti itu adalah ujian Allah untuk melihat ketaatan manusia.

Walaupun aku telah berkahwin dan walaupun nanti aku sendirian, kerana tiada apa yang kekal dan segalanya pinjaman, aku akan tetap berdiri menyampaikan kebenaran ini. Adakah apa yang aku sampaikan ini mengelirukan? Aku tidak bersandarkan keterangan-kerterangan yang menggunakan bahasa aras tinggi yang sekadar untuk menghalalkan yang jelas lagi nyata ianya haram.

Untuk pengetahuan pembaca, dunia blog, penulisan ini sangat luas. Dan semakin ramai manusia yang menggunakan ayat-ayat quran untuk mengaburi mata insan-insan yang mencari kebenaran. Sayangnya mereka ini mempunyai latar belakang agama yang kukuh, tapi kerana tidak redha dengan hukum-hukum Allah, mereka membentuk satu pemikiran yang menentang asas agama Islam itu sendiri iaitu berserah dan tunduk kepada Allah. Jadi, dalam dunia tanpa sempadan ini. Tuntutlah ilmu, apabila keliru, carilah keyakinan.


"Men and women who are attracted to the opposite gender but do not have the opportunity to get married for whatever reason, struggle the same way as you are struggling. As a man, I myself am attracted to beautiful women. But, this does not give me the right to lust after these women. I can only pursue an intimate relationship within the confined limits of marriage (If I get the chance).".http://islam.stackexchange.com/questions/5686/why-is-homosexuality-a-sin-if-allah-made-me-this-way


Sabtu, 21 Mac 2015

Kisah insan berjuang

Sejak aku berkecimpung dalam dunia komuniti terpinggir, ramai insan-insan yang kukagumi perjuangannya, kutemui. Terutamanya golongan maknyah, kerana golongan ini paling menonjol dan mereka tidak dapat berselindung.

Paling terkesan, apabila di satu program, kami diimamkan oleh bekas maknyah yang dipanggil kak jun, dia dan rakannya telah menjalani pembedahan membuang buah dada yang mereka usahakan dulu. Dia kini sangat sederhana, mengenakan kopiah dan kurtanya. Doanya sangat sayu..

"Ya Allah..ya Allah..ya Allah, ampunkanlah dosa hambamu.."

Terasa sangat tulus doa itu hingga jatuh ke hati.

Bila ada rakan seperti kami yang bertanyakan kisah-kisah insan yang berjaya hijrah, orang seperti kak jun lah yang akan tergambar difikiran aku. Ya, mungkin gay atau awek penk, tidak begitu ketara, walaupun nalurinya sama.

Senang sahaja fikiran ku, kalau maknyah boleh berubah, kenapa kau tak boleh berubah. Kau lagi lemah dari maknyah?

Dan terima kasih Nursharina kerana berkongsi kisah sepupunya diruang komen.

Assalamualaikum… 

Saya teringat satu kisah yang membuatkan saya terharu dan sebak.. dia sepupu saya dia dilahirkan sebagai seorang lelaki lembut.. ayah dan ibunya bercerai semasa kanak-kanak.. selepas itu, dia tinggal bersama dgn datuk dan nenek saya.. ketika saya kanak-kanak .. dia remaja.. tiada siapa sudi berkawan dengannya.. sebab itulah dia berkawan dengan saya dan kawan saya…walaupun saya masih kanak2.. Dia memang lembut.. sampaikan orang kampung bagi gelaran pondan.. dia selalu memanggil saya Erra fazira dan kawan saya Ziana Zain sebab pada zaman itu filem itu sangat la popular… (biasala lelaki lembut memang suka artis).

Ketika remaja, dia sangat dibenci oleh pak sedara saya, saya ada dua orang pak saudara.. kedua2 sangat benci pada dirinya,, sebab dia lembut.. dia juga takut dengan tikus.. pak sedara selalu buli dia.. diletaknya tikus di dalam selimut.. berlarian dia ke ruang tamu.. pak saudara juga sering memarahi dan pernah pak sedara memukulnya menggunakan penyapu.. Dia pernah lari daripada rumah pada waktu malam.. sehinggakan penduduk kampung dan datuk mencarinya.. bila jumpa ..rupa-rupanya duduk termenung di tepi sungai..

Pada suatu hari dia minta untuk keluar dari rumah, dia ingin bekerja di bandar.. selepas kepergiannya.. dia mengirim surat.. di dalam surat itu dia tulis.. dia meminta maaf kepada semua terutama datuk dan nenek.. dia juga meminta maaf kepada pak sedara kerana pak saudara seolah2 malu mengaku dirinya anak saudaranya.,, dia juga memaafkan segala kesalahan pak saudara seperti meletakkan tikus di dalam selimutnya.. walaupun di hatinya dia memang terasa dengan sikap paksaudara.

Kepergiannya membuatkan saya sunyi..saya tiada tempat bergurau2 dan mendengar cerita.. dia sangat baik terhadap saya dan kawan saya… dia selalu belanja saya dan kawan saya gula2, keropok dan mcm2 saya dah lupa..
(sambungan)

BalasPadam

NURUL SHAHIRA16 Mac 2015 5:35 PTG
Selepas beberapa tahun, siang dan malam silih berganti, saya pula meningkat remaja.. saya berada di tingkatan 4.. dia pula sudah dewasa.. setelah beberapa tahun menghilangkan diri.. dia kini kembali semula di kampung halamannya.. tetapi dia kini banyak berubah.. dia lebih pendiam dan tak ceria seperti dulu.. Cuma dia hanya mampu tersenyum setiap kali berbicara.. dia kini lebih banyak mendekati agama.. kehidupannya banyak dihabiskan dengan bekerja dan beribadat.. sekurang2 dia dapat membantu datuk dan nenek.. saya selalu bertanyakan soalan tentang perkahwinan.. dia ada makwe ke tidak? Dia nak kahwin ke tidak? Bila nak kahwin? Kalau bertandang di rumahnya.. itulah soalan saya.. pernah sekali dia macam tak suka.. dia jawab .. tak ada soalan lain ke.. asyik kahwin je.. dia juga memberitahu mungkin jodohnya di akhirat sana n dia tiada siapa yang nak..

Pada suatu hari kami berbual panjang.. macam2 cerita.. lepas itu dia minta izin dia nak solat magrib.. walaupun belum masuk waktu lagi… dia dah duduk di sejadah… saya juga memerhatikan dia solat.. dia berdoa agak panjang.. selepas itu dia mengaji al-quran… sampai masuk waktu isyak.. dia pun solat isyak.. kemudian dia solat lagi.. selepas siap semua itu.. saya bertanya dirinya… selepas isyak dia solat apa..? dia jawab dia solat taubat… hari2 itulah kehidupan dia… dia sering solat taubat.. dia juga memberitahu manusia kena banyak solat taubat.. mana tahu tiba2 ajal datang menjemput.. tengah tidur pun boleh meninggal.. saya hanya tersenyum saling mengaguk-anggukkan kepala..

Keesokan harinya, saya pulang awal dari sekolah ..saya melihat dirumah saya tiada orang.. selepas itu.. saya menelefon ayah saya,.. ayah saya memberitahu.. dia terkena ketumbuhan otak (tak silap saya atau kanser otak) .. dan dimasukkan wad kecemasan.. doktor meminta izin keluarga untuk melakukan pembedahan di otak dan tempurung kepala perlu ditebuk.. (saya tak pasti) dia koma.. kemudian saya masuk ke biliknya saya melihat semua orang koma.. mereka seolah2 tidur.. saya melihat dirinya tenang.. saya membaca surah yasin untuknya.. selepas itu ibu mengajak saya pulang ke rumah, dalam perjalanan pulang ke rumah saya mendapat panggilan telefon daripada saudara bahawa dia sudah menghembuskan nafas terakhir….

(maaf susunan ayat lintang-pukang, sekadar berkongsi cerita dan meluahkan perasaan)

ps: aku gemar meletakkan cerita sebagaimana dia berkongsi.



Isnin, 16 Mac 2015

Perkahwinan bagi seorang PLU

PLU that was born as woman.

Dulu beberapa kali aku mendengar luahan rakan-rakan yang telah berkahwin, yang sukar untuk menyesuaikan dengan keadaan, ada yang berputus asa dan keluar dari perkahwinan, ada yang sekadar menjadikan perkahwinan sebagai topeng namun ada yang kekal dan mampu menjalankan tanggungjawab sebagai isteri dengan baik.

Bagi PLU lelaki yang paling ditakuti adalah hubungan intim, sedangkan hubungan intim memp;unyai pelbagai penyelesaian andai sekadar mahukan zuriat.Jujur aku katakan, melaksanakan hubungan intim amatlah mudah namun, kasih sayang itulah yang paling sukar.

Begitu juga PLU perempuan,sama, tetap itu juga yang ditakuti. Semuanya ini apabila seorang PLU telah pun nekad untuk berkahwin. Namun sebenarnya didalam sebuah perkahwinan hubungan intim adalah paling mudah berbanding keberlansungan hidup dengan kasih sayang.

Kasih sayang kerana Allah adalah mahal harganya. Kerana kasih sayang itu akan membuatkan seseorang itu berusaha untuk menyukai apa yang dia tidak ingini. Dengan kasih sayang itu seseorang akan begitu mudah menepis setiap ketidaksempurnaan.

Perkahwinan bagi seorang PLU adalah hanya bila dia nekad.

Kekurangan dan ketidaksempurnaan pada diri boleh membuatkan seseorang itu tertekan dan menyesali perkahwinan.

Walau apapun... Allah melarang keluh kesah dan sangkaan buruk.

Perkahwinan bukan penyelesaian

Malam ni panas, jadi aku tak boleh tidur. Adalah lebih baik aku menulis. Kadangkala ada rakan tidak faham dan menegurku supaya jangan mematahkan semangat mereka, bila aku mengeluarkan kata-kata demikian.

Ada antara kita menyangka, perkahwinan akan menyelesaikan masalah mereka. Malah itu juga kadangkala pendapat yang diberi oleh guru-guru agama yang tidak memahami masalah sebenar golongan lesbian dan gay.

Dan ada juga golongan kami yang mahu berubah dan menyangka dengan perkahwinan akan menyebabkan mereka berubah. Tak kurang juga mak ayah yang baru mendapat tahu masalah anak-anak mereka dan menyangka boleh menutup atau membetulkannya dengan perkahwinan.

Perkahwinan adlah satu ikatan yang suci.

Bukan untuk dibuat permainan atau sekadar untuk dipertontonkan. Berapa ramai antara kita yang mementingkan persediaan majlis perkahwinan itu lebih dari sebuah perkahwinan itu sendiri.

Ya, benar..siapa yang tidak terusik hati melihat gambar perkahwinan yang indah-indah. Namun jangan menjadikan itu semua sekadar didalam album. Dan malamnya berhadapanlah dengan realiti. Lelaki nervous, isterinya menanti debaran disentuh, dia pulak risau tak berfungsi. Atau yang perempuannya, mulalah rasa nak menangis menyesal, nak menghadapi yang dia tidak tahu, yang dia tidak suka, yang dia tidak keinginan.

Jangan jadikan institusi perkahwinan sebagai permainan.

Haram berkahwin andai tiada niat menyentuh pasangan.Haram berkahwin andai tidak mahu menjalankan tanggungjawab, dan haram berkahwin andai sudah sedia curang, masih menyimpan cinta dimana-mana yang tidak akan halal.

Bila mahu berubah, cari cinta yang Esa dahulu. Jadi insan yang tahu agama, sebelum berniat menyempurnakan agama itu. Setelah merasakan dapat menjadi imam atau makmum yang baik barulah sedikit sebanyak belajar ilmu tentang tanggungjawab dalam rumah tangga.

Jujur aku katakan, perkahwinan menghalalkan yang haram. Ada ke disini yang nak sangat berkahwin tetapi tidak mahu disentuh atau menyentuh?

Jadi, kita PLU, bekas PLU, belajar apa yang perlu. Belajar bagaimana untuk menjalankan tanggungjawab itu. Cari buku permata yang hilang, yang boleh saja didapati percuma waima didalam perisian android pun.

Kalau tidak ada keinginan untuk bersedia sekurang-kurangnya didalam tanggungjawab dan perkara yang boleh mendapatkan zuriat ini. Maaf, anda tidak layak kahwin. yes, syurga boleh ditempah dengan tanpa berkahwin, kahwin itu tidak wajib bagi anda yang tidak ada keinginan untuk membahagiakan pasangan. Jadi mengapa berkahwin? Apa perlunya berkahwin bagi anda?

Contoh paling baik, seorang rakan ku yang mempunyai naluri gay, dia mahu berubah. Kebetulan keluarga sudah mengaturkan pertunangan. Apa yang dia lakukan, dia berusaha mencari ilmu, berurut, jumpa orang-orang tua, malah pergi kaunseling dengan pakar sakit tuan, sebelum majlis perkahwinan. Itulah namanya usaha.

Tiga bulan pertama adalah sangat genting, penyesuaian dan sebagainya. Kalau anda tidak kuat emosi dan menyalahkan pasangan dan juga diri sebagai PLU, jawabnya memang sekadar albumlah yang terindah anda miliki, sebaliknya perkahwinan itu adalah mimpi ngeri buat anda dan pasangan.

Sekurang-kurangnya anda telah membuka hati, bahawa anda akan menjadi suami, atau anda akan menjadi isteri, seumur hidup.

Perkahwinan juga bukan untuk orang yang mudah mengalah. Mengalah bukan pilihan. Sangat sedih bila anda telah berkahwin dan tiba-tiba baru menyedari anda tidak bersedia menjalankan tanggungjawab anda. Anda telah merugikan masa dan mengorbankan hidup orang lain dengan sia-sia.

Betapa hebat pun anda dimata orang lain, namun hak isteri dan hak suamilah yang berat. Jika anda sibukkan diri dengan kerja atau yang lain walau pun anda menyangka anda makin mendekati agama, namun jika pasangan anda tidak redha, semuanya sia-sia. Itulah letaknya akad nikah didalam Islam.

Dan buat yang berjaya melepasi, perkahwinan pula adalah satu lagi tahap ujian buat anda. Perkahwinan itu indah, jika anda cuba untuk membahagiakan. Bukan sekadar pelarian,.

Jumaat, 6 Mac 2015

PCOS dalam aku

Pertengahan bulan februari lepas, aku mendapat keputusan dari sample rahimku. Aku di diagnos PCOS. Aku yakin semua yang membaca blog ini boleh meng google tentang penyakit ini sekiranya tidak tahu. Penyakit ini tidaklah merbahaya, tidak lah kritikal. Cuma ia sebenarnya banyak membentuk hidup aku dulu, dan untuk masa depan, aku masih tidak tahu.

Rupanya, ketidak seimbangan hormon adalah antara simptomp PCOS. Ada rasa sedikit ralat kerana aku membiarkan sahaja keadaan ini berlarutan hingga keusia ini.

Masa remaja dulu, aku selalu berkata pada diri, seronoknya andai aku menjadi lelaki, tiada dada untuk diselindungkan, dan pelbagai lagi kehendak yang kononya akan merungkai masalah jiwa aku waktu itu. Lalu apa bila menyedari tubuhku mengalami gangguan hormon, yang waktu itu aku telah sedari, namun sekadar membiarkan, kerana ada sedikit rasa gah disitu. Yeah, betullah aku bukan ditakdirkan untuk menjadi 100% perempuan.

Rupanya berat badan mudah naik juga antara simptom penyakit ini. Yeah menurunkan berat badan adalah battle yang aku hadapi sejak remaja.

Dan diusia dewasa ini, semuanya menjadi jelas dan sedikit sukar bagi aku. kalian tahu, secebis dalam hati aku masih ada sedikit tidak redha menjadi perempuan dalam kehidupan ini? Itu kelemahan aku, yang Allah mahu mendidik aku untuk belajar tentang itu.

Sesungguhnya setiap manusia ada jalan dan ujiannya sendiri.

Penghidap PCOS tidak mudah mempunyai zuriat seperti orang-rang lain. Ya, ia bergantung pada rezki dan takdir, namun orang pcos harus menjalani pelbagai rawatan seperti suntikan hormon dan sebagainya untuk ovum mereka dapat disenyawakan.

Gangguan kitaran haid yang dulunya sangat aku gemar dan sangat selesa tentang itu, rupanya tanda hampir tepat bagi penyakit ini. Kalau minda aku masih seperti remaja dulu, pasti aku lebih lagi membenci tuhan kerana melahirkan aku sebagai perempuan.

Tak bolehkah aku mengidap penyakit yang unisex sikit supaya aku tidak perlu berulang alik ke klinik O&G itu? Hahah. Maaf omelanku.

Kadang-kadang ujian-ujian hidup ini memang Allah takdirkan untuk kita belajar dan membentuk diri menjadi redha.

Aku melontarkan satu pertanyaan dangkal kepada doktor, boleh tak andai rahim aku dibuang sahaja, supaya aku tak perlu menghadapi ini semua. Doktor itu agak terkejut dan memberi jawapan yang memperlihatkan fikiran aku yang tidak normal. Separuh dari diri aku kadangkala putus asa menjadi perempuan. Dan tiada siapa yang memahami.

Subhanallah, bukan kah terlalu banyak nikmat yang telah diberikan dan aku nikmati. Adamku puas menenangkan aku, katanya dia tidak mahu fikir tentang zuriat, dia mahu aku sihat, kerana andai aku tidak berusaha untuk kembalikan kitaran hormon yang seimbang, rahim itu akan mempunyai peluang yang lebih kepada kanser.

Ya, semua kita berpeluang mendapat kanser tanpa mengira siapa, nama bila diberitahu angka 1% itu berada didalam fail perubatan kita,tidaklah mudah untuk tenang.

Sesungguhnya, nikmat manakah yang mahu didustakan. Bila semua ujian adalah untuk semakin mendekatkan diri seorang hamba kepada tuannya.

Sabtu, 21 Februari 2015

Nikmat tab mandi.

Satu hari nanti saya nak beli bath tab. Tak tahula akan tercapai atau tak. Kadang-kadang saya fikir,banyak betul keinginan kita untuk dunia ni. Walhal saya tak tahu berapa lama akan hidup.

Dulu saya rasa macam lama nak tunggu kesedihan pulih. Dan juga cinta tu hilang. Rasa macam lama sangat nak keluar dari jerat yang sangat menyakitkan.

Tapi Alhamdulillah, Allah bagi peluang.

Kadang-kadang,kita selalu ingat keluh kesah sahaja,kita lupa dengan nikmat yang Allah beri. Ada hadis mengatakan lebih kurang begini, orang yang leka dengan nikmat dunia bila bangun dan takutnya menghadapi hari-hari di padang mahsyar,bila ditanya malaikat,ingatkah dia akan nikmat dunia,dia seolah lupa lansung dengan kenikmatan itu.

Begitu juga dengan mereka yang menderita menahan sabar di dunia,apabila diberikan buku amalan ditangan kanan dan apatah lagi bila berjaya melepasi titian sirat dengan baik,mereka lupa pedih peri didunia.

Ya Allah,entah apa yang aku dah buat didunia ini,entah aku leka,entah aku ingat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...