Halaman

Sabtu, 5 Julai 2014

Islam menyayangi golongan LGBT.

Semakin lama orang-orang diluar semakin memekik, ada dua arus yang bergelombang dan arus baru itu semakin menakluk. Arus lama semakin lemah dan keliru. Walau arus baru itu membawa kebenaran namun kerana senjata yang digunakan salah, lalu ia meracun seantro umat. Arus baru, semakin memekik, gembira dan mendabik dada, kata mereka, merekalah yang benar, walhal segenap hati mereka tahu mereka hanya memalsukan kebenaran yang mereka patrikan dihati.

Arus lama yang membawa kebenaran harus sedar, mereka harus menyuap dengan kebenaran dan keindahan, bukannya dengan gertak dan kemarahan serta kebencian.

Ibu-bapa yang baik akan mendidik anak-anaknya bukan sahaja disaat anak-anak itu tidak berbuat salah, tetapi juga saat anak-anak itu berbuat salah, itu lebih lagi. Kata Prof Muhaya.

Berapa ramai dari kita yang bersikap arus lama, bila rakan menyatakan mereka baru lepas berdosa, kita yang bagaikan orang yang tidak pernah berdosa, mengecam malah mencampak rakan itu jauh. Mungkin kerana kelemahan kita.

Sepanjang aku merapati rakan-rakanku, beberapa rakanku telah mengagungkan hidup tanpa agama, lebih merasakan mereka bahagia, walau tidak pernah sebenarnya. Untuk cinta, untuk kegembiraan dan ketenangan yang palsu, agama itu sangat-sangat menghalang, bagi mereka.

Kenapa mengatakan, lesbian itu haram, gay itu haram, transgender itu haram?  Di wajah pelaku yang memang telah lama tahu tentang itu. Itu sekadar umpama ludahan kemuka.

Kenapa kau tidak mengatakan Allah sangat menyayangi hamba-hambanya yang bertaubat, Allah sangat menyayangi hambanya yang mengawal nafsu, Allah sangat mencintai hambanya yang berjuang dijalan yang benar, marilah, sama-sama ke bulatan gembira kami, dengar dulu tentang kasih sayang Allah, dengar dulu tentang kebesaran Allah.

Bergembiralah kerana kamu golongan yang diuji, dan ujian itu tanda kasih sayang Allah.

Katakanlah, kami sayang kamu dan ingin ke syurga bersama, mari kita cari jalan kesyurga. Dan syurga itu benar, sayang.

Pesanan yang benar

Doa buat semua pejuang yang mencari kebenaran, moga kita melihat kebenaran sebagai kebenaran.


Selasa, 17 Jun 2014

Tiada daya upaya.

Disana sini, aku melihat satu kebangkitan, kebangkitan yang batil dan juga kebenaran, namun tak kan berpadu yang kedua-dua ini. Isu transgender berada dimana-mana sahaja. Sedangkan didalam fiqh Islam dah pun menerangkan dengan jelas, garisan antara dua jantina dan juga hak kepada khunsa. Kenapa ramai yang mahu menjadi khunsa sedangkan khunsa yang sebenar kalau boleh mahukan apa yang anda mahu. Ya, jujur aku tidak pernah bertemu dengan insan khunsa yang sebenar, yang ada banyak kepada pembohongan yang membawa pembohongan yang lain. Namun terpulang, hidayah ada dimana-mana.

Islam meletakkan hak buat setiap hamba Allah dan Allah maha sempurna. benarlah kata ustaz Pahrol, ramai yang tahu dia hamba, tapi tak ramai yang menyedari dia hamba.

Benar juga hidup ini penuh dengan sabar. Dan Allah bersama dengan orang-orang yang sabar. Wahai aku, kau sedar tak bahawa Allah itu tuhanmu dan kau telah berjanji sejak di alam roh, dialah tuhan yang wajib disembah? Dan beruntungnya kau, lahir didalam keluarga Islam.

Antara beberapa kategori sabar, adalah sabar dalam mematuhi larangan Allah.

 LA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAH (TIDAK ADA DAYA DAN UPAYA KECUALI DENGAN PERTOLONGAN ALLAH)

Ujian itu datang dan sentiasa hadir. Dan benar,bila hubungan dengan manusia mempunyai masalah,sila semak hubungan dengan Allah. Ah, MG, kau cakap macam orang pandai agama pula. Maaf, tujuan hidup aku memang untuk mengangkat kalimah Allah, walaupun aku tidak akan pernah sempurna.

Khamis, 5 Jun 2014

Tunjukkanlah kami jalan yang lurus.

Dhuha di Air Terjun Sg Perdik, kenangan GNY2.

Dalam dikelilingi satu kumpulan yang unik, ujian sering berlegar-legar. Sebelum aku memulakan group Jalan Pulang, bila aku ajak rakan-rakanku yang kulihat telahpun kuat bersendirian, kerana waktu itu sumpah aku amat lemah, kata mereka, kenapa nak dikumpulan dalam satu kolam, akan ada yang menjadi mangsa dan dimangsakan, keluar, berjalan seorang, hijrah, tinggalkan semua.

Aku pernah berkali berseorang, dan setiap kali itu aku jatuh, kerana aku amat memerlukan yang memahami aku, ya aku sangat lemah, mungkin cinta tuhan belum kurasai mencukupi, kerana itu aku menolak kata-kata rakanku itu, aku perlukan teman untuk bangkit.

Sering berasa asing dimajlis-majlis agama, dan sering merasa sangat perit keseorangan dalam berjuang menahan diri, lalu terdetik hati, aku perlukan teman seperjuangan.

Lalu terbentuk Jalan Pulang.

Dan, ya, apabila berkumpul bersama, gurauan dan ujian itu sentiasa ada. Kadangkala menjadi dilema didalam diri, benarkah apa yang aku lakukan ini ALLAH redha. Namun, sentiasa ada satu jawapan. Kebanyakan kami solo. Kerana menjauhi fitrah naluri yang mahu dilunasi. Lalu kawan-kawan inilah yang sering menjadi kekuatan.

Contoh, bagi yang keluar dari satu perhubungan, kesunyian akan menjadi musuh yang membunuh. Bila ramai untuk sama berhubungan, sedikit sebanyak kesunyian itu dapat dilawan.

Cuma moga Allah jauhkan kami dari kelembah penzinaan dan pergantungan pada satu-satu individu atas nama cinta, sekali lagi. Moga Allah haramkan kami meletakkan agama hanya sebagai topeng bagi menutupi satu kemungkaran yang besar.

Jangan sampai ada yang jumpa partner di Group Jalan Pulang!

Aku telah berpesan, dan aku merasakan niat dan jalan kumpulan ini masih lebih banyak kebaikan dari kemudharatan. Kerana aku masih percaya tidak semestinya perlu berjuang seorang dalam menghampiri jalan kebenaran.

Bagi aku Jalan Pulang/ GNY hanyalah umpama support group kepada satu jalan yang lebih baik. Kelainan seksualiti bukanlah untuk dibanggakan, tetapi juga bukanlah untuk membuatkan kita menderita dan sesal lalu menyalahkan takdir. Kita hadapi dunia ini dengan cara yang ALLAH mahu. Dan apabila kekuatan itu telah diperolehi, terpulanglah kepada kawan-kawan samada terus menjadi Daie kepada rakan-rakan yang mendepani ujian yang sama ataupun terus kepada agenda kehidupan yang lebih luas.

Bagi aku, aku ingin kedua-duanya. Aku ingin menuntut ilmu, menegakkan kalimah ALLAH, walau aku jauh dari sempurna. Dalam masa yang sama, bersama teman-teman menghadapi ujian kecil dimata individu lain, tetapi tidaklah mudah pada kami.

Tunjukanlah kami jalan yang lurus. (Mohon ada yang membimbing, menunjukkan jalan, bukan meninggalkan kami dan membunuh niat yang masih baru bertatih).

Rabu, 4 Jun 2014

GNY 2, seribu nikmat dan hikmah.

Alhamdulillah, syukur kepada Illahi kerana program Getting Near You 2, berjalan dengan baik sekali. Seperti biasa dalam setiap program yang berunsur kerohanian pencarian peserta tidaklah begitu mudah. Jujurnya, sebagai seorang yang tidak pernah mencapai apa-apa dalam bidang marketing, aku agak tertekan dalam mencari peserta, nasiblah rakan-rakan banyak menolong. Sungguh, tanpa beberapa orang dari GNY 1, program ini tidak akan berjalan lancar, dan tidak juga mengumpul kami dengan izin Allah.

Dalam perasaan yang agak lelah, sebelum hari 30 Mei, aku mengemas pakaian dalam keadaan separuh hati. Saat itu aku berkira-kira, inilah akhir, inilah akhir.

Sampai di Lembah Pangsun, melihat wajah rakan-rakan baru yang penuh harapan yang datang dari utara dan pantai timur semenanjung, ada satu perasaan yang sukar untuk aku gambarkan.

Sebelum slot pertama, adalah sesi penerangan dan berkenalan, aku menerangkan kepada rakan-rakan tentang bagaimana asalnya kami dari group Jalan Pulang mendapat tajaan dari Yayasan Ihtimam. Melihat mereka memahami dan mula memberi kepercayaan sepenuhnya, aku berasa lega. Ya, saat itu aku sangat sedar, jangan sesekali buntu dalam menghadapi ketidakfahaman sebelum berusaha untuk memberi kefahaman. Mahu atau tidak, aku kena kedepan dan memberi penerangan. Kawan, betapa aku lebih mudah menulis dari berkata-kata didepan kalian.

Kemudian Slot pertama dari sifu Hanafi, kami dibawa membuka mata tentang kebesaran Allah. Sifu Hanafi sebenarnya amat dekat dihati golongan LGT kerana pendekatannya yang santai, ceria dan sangat dekat pada audience, tidak seperti cara ustaz-ustaz memberi ceramah di masjid. Beliau tidak membicarakan tentang hukum,  dan tidak juga berceramah secara lansung, dari video-video diselitkan kata-kata yang lebih dari hati, dari gurauan dan aktiviti-aktiviti yang membina keyakinan diri peserta yang dalam masa yang sama merapatkan beliau dan para peserta, beliau mengajak peserta merasai dekatnya Allah dengan kita. Kata-kata ustaz yang sangat berkesan dihati aku dan harapnya semua rakan-rakan, di akhir slotnya..

"Kita hidup untuk buat Allah happy", lalu apa lagi yang kita sering bertanya tentang tujuan hidup?

Di Lembah Pangsun, memang aku meminta agar peserta diletakkan di dorm, dalam suasana asrama, sekurangnya ruang-ruang yang cuba untuk dielakkan dapat menjadi kekuatan pada niat awal kami dalam menyertai program ini. Berbanding sekiranya orang-orang macam kami ini diletakkan di hotel dan di biarkan dengan individu yang mempunyai tarikan magnet. Walau cara program ini dilaksanakan agak santai, namun beberapa isu tetap aku fikirkan, kerana mungkin pihak penaja tidak dapat memahami sesetengah perkara yang menjadi ujian kami, alhamdulillah perbincangan awal dengan pihak Yayasan Ihtimam banyak memudahkan perjalanan program.

31 May 2014
Slot kedua dan ketiga adalah pengisian dari Ustaz Izwan Yusof yang merupakan penceramah yang juga sedang menghabiskan tesis nya LGBT dan quran untuk pengajian phd nya. Beliau banyak menerangkan tentang iman dan akidah. Pendekatannya agak konvensional iaitu menghuraikan teori, namun perwatakan beliau yang tidak menghukum dengan pengisian dan disebabkan beliau telah banyak mendekati golongan istimewa seperti kami ini, menyebabkan masa beliau dalam menjawab pelbagai persoalan yang peserta lontarkan terasa begitu singkat. Peserta sebenarnya tidak mahu melepaskan peluang untuk bersoal jawab dalam program-program seperti ini, apatah lagi dengan penceramah yang sememangnya mempunyai pengetahuan yang khusus.

"Kita tidak boleh memilih cara kita mati, namun kita boleh memilih cara kita hidup"

Petang itu, selepas slot praktikal solat yang sememangnya sering tidak pernah cukup buat kami yang dahagakan ilmu masa dua jam bersama Ustazah Hazlin dirasakan sangat singkat, kami menikmati aktiviti flying fox yang dinanti. Ada yang naik berkali-kali hingga penat kerana perlu mendaki anak tangga sebelum sampai kemenara. Bermacam style dan gaya peserta, tak sangka peserta yang dilihat pendiam begitu cergas dan teruja dengan aktiviti ini.

Malam itu slot 5 pit stop dari Ustaz Afandi Che Harun, kami dibawa mengenali 5 peringkat kehidupan, dari alam roh, alam rahim, alam dunia, alam barzakh dan akhir sekali alam akhirat. Sesungguhnya manusia telah bersumpah di alam roh lagi tentang keesaan tuhan

al-a'raf ayat 172
".. Bukankah Aku ini Tuhan kamu ? Maka semua menjawab (manusia) Benar ! Engkaulah Tuhan kami, kami menjadi saksi, dan yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari qiamat Kami adalah lalai"

Kemudiannya 1jun, adalah hari yang mendebarkan bagi kami, misi perjalanan ke Air Terjun Sg Perdik agak mencabar, mengharungi anak sungai dan trek yang tegak beberapa ketika, menyebabkan aku kadangkala hampir putus asa. Namun jalan tetap diteruskan.






Moga kami menuju kredhaan Allah . Ribuan terima kasih kami ucapkan buah Yayasan Ihtimam selaku pihak penganjur, semua urusetia dan semua peserta, moga ukhwah kerana Allah..

Khamis, 22 Mei 2014

Moga ada sinar

Alhamdulillah, Marlina, baru hubungi aku, dia dah bebas, kerana ketua kampung tempat dia lahir telah memberi pengesahan yang dia lahir dikampung itu.  Tapi pihak imegresen meminta nya menguruskan sendiri untuk mendapat dokumen selanjutnya. Dari satu pusat tahanan ke satu pusat tahanan, ada dokumen yang keciciran.

Moga usaha dapat hingga ke penghujung.

Kalian tahu harga sekeping kad pengenalan? Orang "stateless" yang amat tahu harganya.

Rabu, 21 Mei 2014

Apa ada pada hak? Stateless dan lesbian?

Semalam aku dihubungi Marlina. Ya, aku letak disini namanya yang satu-satunya ada pada dokumen diri yang juga sebenarnya palsu. Dalam, sejak aku menulis blog dan aku dihampiri atau minta menghampiri insan-insan plu yang mungkin memerlukan perkongsian, perkenalan aku dan Marlina sangat terkesan dihati aku, walaupun siapa dia.

Atas rasa ingin membantu apa yang daya, aku menghubungi beberapa orang secara personal melalui whatssap, begini dengan text begini:

"Kes seorang muallaf kawan saya, Marlina, umur 28,anak 2, tiada sebarang dokumen, mengikut ceritanya..dia lari rumah disabah..sejak umur 13 tahun. Kemudian gelandangan, hinggalah dibawa ke semenanjung oleh sindiket ic palsu. Anak berusia 2 dan 5 tahun. Katanya pernah kembali ke kampung tapi ibubapanya telah tiada. beliau adalah plu. Mndpt anak kerana dianiaya dan bawah pengaruh dadah. Bebrapa kali ditahan di wad psikiatri . Tapi dia sangat tenang, spjg sy berkawan dgn dia tahun lepas. Tahun lepas, duduk smentara di balai islam,kemudian dihantar ke imgresen. Kedua2 anaknya ada buku daftar lahir hosp melaka. Kemudian imegresen hntar ke pusat tahanan papar di sabah. Semalam, dia hubungi saya secara curi2. Dari pusat tahanan. Katanya, pegawai imgresen kata dia boleh keluar sekiranya ada waris. Kerana dia sakit,kata mereka. Kalau tidak selamanya dia dan anak2 di pusat tahanan sementara Papar. Dari situ, saya rasa imgresen hanya mampu memberinya status stateless. Rasanya ada tak cara untuk bantu dia?"


Ya, dia tiada apa-apa dokumen melainkan pernah diberi kad pengenalan palsu sewaktu mahu kesemenanjung. Dia mungkin kini hanya dapat diberikan status "Stateless" oleh pihak Imegresen Malaysia. Mungkin setelah disiasat, dia memang lahir di Sabah, tetapi tidak dapat apa-apa bukti untuk membuatkan dia mendapat apa-apa dokumen.

Dia kini di Tahanan Sementara Imegresen Papar, dan mungkin akan selamanya disitu, hingga tua, hingga ajal menjemput. Dia tidak punya hak untuk mengundi, dia tidak punya hak untuk rawatan kerana sedangkan rawatan untuk yang bukan warganegara adalah 5 hari sahaja sekiranya bergantung pada ubatan, dan anak-anaknya tidak akan dijamin hak pendidikan.

Sejak lahir dia dan aku dan beberapa kita, cuma berkehendak kepada perempuan, namun kerana rupa parasnya dan walau dia pernah hidup gelandangan, beberapa kali dianiaya dan dibawah pengaruh dadah, dia melahirkan zuriat.

Sewaktu hampir 3 bulan kami berkawan, sebelum dia ditahan oleh Imegresen atas aduan jiran, dia sangat manis, dan dia sedang angau dengan jirannya, isteri seorang askar yang baru lepas bersalin, kami terkekeh-kekeh ketawa bila dia bercerita dia seronok menjaga orang yang diminatinya itu didalam pantang. Dalam masa yang sama dua lelaki sedang merisik-risik dia, tapi manakan mungkin, bukan sahaja ketiadaan dokumen menyebabkan sukarnya untuk dia berkahwin secara sah sivil, walau dia tahu ada caranya untuk halal, tapi, untuk apa?

Sepanjang 3 bulan itu, aku sebenarnya hampir tidak tahu dia pernah dimasukkan di wad psikiatri kerana kemurungan. Ketika dia ditahan Imegresen, aku memberanikan diri datang ketempat tahanan sebagai pelawat, barulah aku melihat keadaan dia yang amat menyedihkan, dia meraung-raung memanggil namaku, dan kemudiannya aku diberi keterangan oleh pegawai imegresen tentang keadaan dia, apatah lagi pada awalnya dia hampir dipisahkan dengan kedua anak-anaknya. Bergegas aku menghubungi doktor psikiatri yang amat peramah dan sangat bekerjasama denganku. Kemurungan yang agak teruk. Dan ini bukan kali pertama.

Ya, dia pesakit Pskiatri namun bukan pesakit mental. Anda lesbian, diperkosa beberapa kali hingga ada anak, anda tiada kad pengenalan, anda terpaksa gelandangan akibat sentiasa takutkan pihak berkuasa, anda cantik, sentiasa menjadi perhatian lelaki, dengan mengkelek dua anak yang sangat kecil, hidup sentiasa berlari, anda yakin, anda boleh kekal waras?

Teringat kata-katanya, pada orang gelandangan, kematian tidak pernah menjadi sesuatu yang ditakuti.

Dan dia sentiasa hilang dalam pencarian agama, hinggalah dia mengucap syahadah waktu awal pertemuan kami. Dia hafal al-fatihah dan belajar rukun solat tidak sampai seminggu. Semua bacaan solat, kecuali qunut, itupun tidaklah menjejaskan solat.Tidak sampai seminggu! Walhal dia tidak pernah bersekolah.

Marlina Sazali atau Jessica, atau apa sahaja namamu didunia, andai warasmu hilang, moga dosa amalmu tidak dihisab, itu lebih baik, andai nikmat waras kekal pada mu, moga ia juga sentiasa bersama hidayah Yang Esa.

Kau hamba Allah, yang mungkin tidak diiktiraf kewujudanmu didunia, namun, Allah datangkan dirimu untuk menyentuh hati insan-insan yang pernah mengenalimu. Saat aku berkira-kira tentang hak, wajah polos Marlina, akan hadir didepan mataku.

Usaha untuk menghubungi orang yang dapat membantu, masih buntu.

Ahad, 18 Mei 2014

Lelaki yang stigmatise

Mula-mula, aku ingat nak menulis secara umum, tentang PLU, tentang senario dunia yang semakin pelbagai, tetapi aku manusia kecil yang tidak pandai bercerita tentang kehilangan MH370, tentang dunia semakin panas atau dajjal yang semakin dekat waktu kedatangannya.

Sehari dua ni, aku sedih. Ya, sedih yang hakiki.

Cabaran orang macam aku. Ya, orang macam aku yang selama ni hidup macam..macam aku..ish, how to define me? Aku bukan penkid, dulu...satu waktu dulu mungkin. Ahhh..senang cakap, aku agak stress dan kecewa dan dah malas nak fikir pasal satu perkara ni, memasak.

Ya, aku tak gemar memasak, dan aku beruntung kerana ditemukan soulmate yang tak kisah, dan rela buat itu semua untuk aku. Tapi, sebab aku ada bercita-cita nak jadi isteri mithali, aku teringin nak pandai masak, orang selalu kata, air tangan isteri la bagai. Tapi secara seriusnya, Islam taklah meletakkan, tanggungjawab isteri adalah memasak, kau pergi baca ilmu munakahat sana ya.

Seriusnya, aku tak pandai potong bawang bagai. Aku allergic dapur dari azali. Cita-cita aku dari kecil dulu, nak kerja dan bagi anak bini makan. See...

Kemahiran hidup ni pula bukanlah boleh dipelajari dan dikuasai dalam masa sehari, dan aku cepat putus asa pada benda-benda renyah macamni. I am a noob, gamers, nerd and writer. Kalau aku hidup sendiri, aku cuma makan maggi dan makan kat luar sahaja, tapi sebab sekarang ni kesian pada kekasih serumah yang asyik memasak untuk aku, membuatkan aku sedih kadangkala.

Dan aku membenci setiap lelaki atau wanita diluar sana yang mengatakan tugas perempuan adalah memasak, what the...

Kekurangan aku juga, aku terlalu bergantung pada diri sendiri, aku tak tahu untuk impress orang lain, tidak tahu untuk mengambil hati orang, aku sangat jujur hingga selalu sukar untuk menuturkan kata-kata. Tidak mudah, aku melakukan untuk orang. Sebagai manusia lemah, tidak lah mudah aku untuk mengikhlaskan diri melakukan semua yang aku tidak tahu, untuk Al-Khaliq. 

Deep in my heart..there is a small voice, telling me, I am not suit with this world, normal world...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...