Halaman

Sabtu, 21 Februari 2015

Nikmat tab mandi.

Satu hari nanti saya nak beli bath tab. Tak tahula akan tercapai atau tak. Kadang-kadang saya fikir,banyak betul keinginan kita untuk dunia ni. Walhal saya tak tahu berapa lama akan hidup.

Dulu saya rasa macam lama nak tunggu kesedihan pulih. Dan juga cinta tu hilang. Rasa macam lama sangat nak keluar dari jerat yang sangat menyakitkan.

Tapi Alhamdulillah, Allah bagi peluang.

Kadang-kadang,kita selalu ingat keluh kesah sahaja,kita lupa dengan nikmat yang Allah beri. Ada hadis mengatakan lebih kurang begini, orang yang leka dengan nikmat dunia bila bangun dan takutnya menghadapi hari-hari di padang mahsyar,bila ditanya malaikat,ingatkah dia akan nikmat dunia,dia seolah lupa lansung dengan kenikmatan itu.

Begitu juga dengan mereka yang menderita menahan sabar di dunia,apabila diberikan buku amalan ditangan kanan dan apatah lagi bila berjaya melepasi titian sirat dengan baik,mereka lupa pedih peri didunia.

Ya Allah,entah apa yang aku dah buat didunia ini,entah aku leka,entah aku ingat.

Rabu, 11 Februari 2015

Sejenis cryptonite

Aku bukanlah superman. Tapi setiap hari adalah perjuangan buat aku. Cinta itu kadangkala sekadar ujian di dunia.

Bila mesej dia datang,dunia seolah cair didepanku. Dan aku seolah-olah longlai.

Namun itulah namanya hidup ini adalah ujian. Penting sangat kah cinta manusia yang buat kita engkar pada tuhan? Tak, lansung tak penting,malah itulah yang akan menarik kakimu di padang mahsyar nanti.

Sekilas terlupa jangan sampai membiar diri terjerumus.

Apa itu cinta pada manusia yang buat kau lupa pada hukum tuhan? Itulah ujian,yang andai kau akur pada cinta itu,kau akan musnah.

Biar tanpa cinta itu,dan kau tenang dengan kebenaran.

Sabtu, 24 Januari 2015

Sesuatu yang tidak ternilai

Seorang kawan pernah bertanya aku. Bagaimana aku memilih dia. Ya, dia yang kini menjadi sahabat dan juga rakan hidupku. Sebenarnya agak ganjil. Dia agak berbeza dari hidup aku. Latar belakang juga sangat-sangat asing, cuma minat kami sama. Sama-sama meminati isu PLHIV. Isu masyarakat terpinggir.

Dia berusia lewat 40an. Sedang aku baru mencecah pertengahan 30an. Dan sewaktu dia melamar aku, dia mengusahakan kebun kelapa sawit dan seekar tanah sawah. Disamping bersama sebuah NGO di Johor. Dia menjaga ibunya dikampung, pernah berkhidmat didalam tentera. Cuma itu sahaja. Dan cuma belajar hingga SPM. Seorang duda.

Aku pernah berkahwin dengan seorang yang sama taraf pendidikan denganku, malah sangat cemerlang dalam kerjaya. Bergaya, ada rupa. Tapi sedihnya tidak pandai menghargai isteri. Cukup satu sebab menyebabkan runtuhnya ikatan kami.

Suatu yang tidak ternilai, ialah lelaki yang tidak begitu berharta ini sangat menghargai aku. Tidak pernah menyakiti aku dengan kata-kata apatah lagi perbuatan. Tahu memasak, rajin mengemas rumah, sangat menjaga belanjawan dan sudah biasa dengan kerja kasar atau keras (dah jadi macam iklan pulak dah).

Dalam hidup aku, entah kenapa aku rasakan, semua doa telah terjawab. Kami bahagia dengan kehidupan kami, walau belum direzekikan dengan cahayamata. Bagun pagi, solat dan aku mengharap setiap apa yang kami buat menjadi ibadat, hatta menyuapkan dia keropok didepan television.

Kadang-kadang aku fikir, harta dan semua kecemerlangan kerjaya atau apapun, tidak dapat menjual beli kebahagian bertemu dengan insan yang memahami dan diredhai dunia dan akhirat. Walau dia mungkin bukan selamanya buat aku. Dia cuma pinjaman, namun sangat indah, dan sangat syukur.

Maaf aku katakan, lelaki straight dan lelaki gay yang tidak mahu berubah, kasih sayang sangat berbeza. Ya, mungkin aku trauma. Namun berusaha untuk membahagiakan dengan sikap berputus asa, sangat berbeza.

Tiada apa yang dapat dinilaikan dcngan kasih sayang tanpa rasa bersalah. Tanpa apa-apa yang menyalahi atau meragukan. Insan yang tiada dosa aku menyentuhnya dan dia menyentuh aku, dan tiada dosanya aku melihat aurat dia atau dia melihat auratku.

Dan moga dia redha denganku, moga dengan itu aku mendapat redhaNya.

Selamat Hari Lahir Adamku..



Jumaat, 12 Disember 2014

Positive Warriors,Pusat Komuniti dan Pakcik Pie.

Tahun 2014, aku mula berkecimpung secara serius dalam Pertubuhan Positive Warriors Malaysia, dan aku sesungguhnya masih baru belajar, masih baru bermula. Dan aku sekadar belajar dari pemerhatian, kadangkala tak mampu buat seperti apa yang orang-orang yang lebih berpengalaman buat.

Pertubuhan Positive Warriors Malaysia adalah inspirasi dari blog AkuHIV positif, dimana NGO ini terdiri daripada sukarelawan yang sukarela berkhidmat untuk menghasilkan komuniti yang memberi sokong bantu kepada PLHIV khususnya muslim di Malaysia. Juga bekerja keras menyebarkan maklumat yang tepat tentang situasi sebenar diskriminasi, prejudis dan stigma yang berlaku terhadap PLHIV kepada masyarakat,melalui media sosial, program-program yang dianjurkan ataupun yang menjemput wakil atau presiden PPWM untuk memberi penerangan tentang komuniti dan misi PPWM. PPWM bukanlah satu NGO yang mempunyai kepakaran dalam outreach atau bantuan kebajikan.

Presiden persatuan ini adalah En. Muhammad bin Wahid atau lebih dikenali sebagai Pie, beliau telah membawa keluarganya dalam perjuangan ini, beliau terjun dan dalam masa yang singkat iaitu kurang lebih 3 tahun, beliau telah membuatkan nama Pertubuhan Positive Warrior Malaysia mula meniti bibir mereka yang berkecimpung didalam arena HIV aktivis ini. Bonus bagi beliau kerana beliau seorang PLHIV yang beristeri dua(isteri-isteri dan anak-anak adalah bebas dari HIV)  dan berlatar belakang agama yang kuat. Situasi itu menepis bahawa semua PLHIV itu hanya terdiri dari individu-individu yang berdosa, pembuat maksiat dan sampah masyarakat.

Disamping beliau dan keluarga sentiasa menghadiri jemputan program yang berkaitan dengan AIDS dan HIV yang bukanlah berbayar sangat seperti yang didakwa kadangkala, beliau baru-baru ini telah menggunakan semua sumber kewangan beliau dan keluarga demi membina sebuah pusat komuniti mini, sebagai lokasi program-program pemantapan sukarelawan PLHIV dan juga sebagai tempat untuk mendidik masyarakat tentang HIV dan AIDS.

Maafkan aku kalau aku dilihat sedikit menyanjungi keluarga ini. Buat pengetahuan semua, dari keluarga beliau dan beliau juga menerapkan asas didalam pertubuhan ini satu prinsip sukarelawan yang sebenar. Iaitu kami bekerja tanpa apa-apa imbuhan, program-program yang dikendalikan melalui tajaan JAKIM dan sebagainya, dijalankan tanpa sedikit pun ahli jawatankuasa mendapat imbuhan. Apatah lagi untuk masuk ke akaun pertubuhan. Kami bekerja dengan peluh dan airmata sendiri.

Aku belajar dan terkejut apabila sebenarnya, kebanyakan NGO bekerja dengan dana dari sesuatu sumber. Walaupun itu tidaklah salah dan kebanyakan NGO memperuntukkan elaun untuk sukarelawan sendiri, hingga kadangkala sesbuah NGO sangat bermotifkan wang untuk bergerak.

Pertubuhan Positive Warriors Malaysia mungkin adalah sebuah NGO yang paling miskin didalam bidang ini, Namun matlamat perjuangan ini adalah mendidik masyarakat dan juga memantapkan komuniti yang dikatakan terpinggir ini tetap berlansung. Benar, yang menggerakkan pertubuhan ini naif dalam bidang mengutip dana, namun bayangkan selama sepenggal, satu AGM, tanpa dana melainkan program-program yang ditaja JAKIM, pertubuhan ini telah dikenali dan memberikan khidmatnya dengan baik sekali.

Pusat Komuniti yang dibina di tanah persendirian ini adalah infaq beliau sekeluarga dan juga mereka yang memberi sumbangan untuk satu pusat pendidikan kepada masyarakat. Disinilah nanti, disamping seminar dan program, tempat beliau mengajar quran dan fardhu ain kepada murid-murid dewasa, juga penginapan mereka yang mungkin perlu kan tempat sementara menjalani rawatan di hospital atau klinik kesihatan terdekat.

Pakcik Pie dan salah satu bangunan komuniti.

Tangga yang separuh siap

Hampir siap, namun belum sempurna.

Sebuah keluarga yang telah menghabiskan hampir rm200,000.00 (dua ratus ribu ringgit) untuk pusat komuniti ini dengan wang simpanan dan pinjaman bank sendiri. Maaf entry ini terlalu jujur. Harus diingat mereka sekeluarga bukanlah orang berada, hanya rakyat marhain yang bergaji bulanan.

Perincian di blog beliau andai anda ingin membantu beliau menyiapkan pusat komuniti ini : Sumbangan pusat komuniti 

Dalam dua tahun aku berkecimpung dalam dunia sukarelawan ini, Dan aku akui sangat mentah, aku banyak belajar tentang hati dan jiwa manusia. Jujurnya aku sangat mentah dalam dunia komuniti, namun aku yakin, kerana aku tahu matlamat pertubuhan ini, aku masih berdiri dibelakang pertubuhan ini. Manusia silih berganti akan pergi, namun selagi perjuangan dan matlamatnya masih benar, dan jelas, aku insan kerdil ini akan membantu dengan kapasiti yang aku ada.

Inilah hidup MG DA kini.

Info Berkaitan:

Facebook Fanpage PPWM:

Laman Web Rasmi PPWM:


No. Akaun PPWM:
Bank: Maybank
Nombor Akaun: 5560 5750 3949
Nama Pemegang Akaun: Pertubuhan Positive Warriors Malaysia

Khamis, 4 Disember 2014

GID dan Transgender di Malaysia, kemana?

Sebagai orang awam, isu ini mula menarik perhatian umum, dan pastinya sebagai seorang yang amat tertarik dengan isu seksualiti, aku tidak terkecuali.

Ada dua perkara yang aku lihat disini. 

1. Institusi mahkamah syariah mula dicabar.
2. Hak bersuara golongan LGBT mula menerobos ke ruang yang sering ditakuti.

Golongan doktor ada yang menerima baik dan mengatakan golongan ini perlu dirawat dan tidak disisihkan. Golongan pelampau agama mula memaki hamun golongan yang dikatakan sebagai golongan laknatullah ini. Dan golongan LGBT tegar pula semakin melaungkan hak bersuara yang menjadi gagasan dunia.

Golongan doktor melihat perkara ini dalam sudut paling liberal. Mereka perlu dirawat kata penulis drsyamirul.Baiklah, andai perlu dirawat, hasil yang bagaimana yang dikehendaki? adakah mereka yang keliru ini akan menerima jantina asal mengikut fisiologi mereka?

Satu lagi pertanyaan, kaliini kepada golongan transgender, mahukah anda dirawat untuk akhirnya menjadi yakin dengan gender asal? Lagi pertanyaan, adakah anda akui anda sebenarnya sakit jiwa dan perlu dirawat?

Terasnya disini adalah akidah, apabila anda tidak dapat menerima hukum tuhan dan kejadian tuhan, akidah anda, keimanan anda boleh dipersoal.  Sedangkan institusi keagamaan hanya menjalankan tugas mengikut hukum yang termaktub dalam syariah, mencegah kemungkaran yang lebih besar.

Persoalan disini, anda redha atau tidak Islam menjadi agama anda? Anda redha tak, Allah sebagai tuhan anda? Nabi Muhammad sebagai pesuruhNya?

Lantas apa yang digariskan didalam Islam, apa yang ditentukan oleh Allah dan apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad itu adalah benar dan wajib diterima andai kau redha Allah tuhanmu.




Selasa, 11 November 2014

Ma

Satu dunia pernah berpesan, tentang kasih seorang ibu.
Dan satu dunia pernah berkata tiada taranya kasih seorang ibu.
Juga satu dunia telah memberitahu dunia tidak akan sama setelah seorang ibu tiada lagi.

Ada waktu rindu sangat mengcengkam
Ada waktu dunia sangat sepi
Ada waktu diri sangat hilang

Setelah dia tiada.

Pelik
Aneh

Aku sangka aku sangat kuat tanpa dia
Aku sangka bahagia itu tanpa dia
Aku sangka duka itu hilang seperginya dia

Aku bukan orang baik

Ma
Andai kau ada mungkin aku tidak pernah belajar erti hilangmu.

Ma
Aku akan bayar apa sahaja untuk punya kasih seperti ini.

Ma.
Ma.
Ma.
Ma.

Ibu.

Jumaat, 24 Oktober 2014

Life itu kehidupan

Always againts us

Kadangkala bagai lautan sejuk
Kadangkala bagai hutan yang manis
Kadangkala bagai pasir yang sayu

Rindu
Pada silam yang menggamit
Cuma sekadar
Cuma secicip
Sepi

Ada taufan yang dalam
Ada hujan yang bisu
Ada malam yang silau
Ada banir yang sangat kering

Rindu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...