Halaman

Isnin, 23 Januari 2017

Jalan Pulang-LGBT

Hujung minggu ini aku bermusafir lagi. Dengan satu tujuan harini hari ahad, menghadiri bengkel penulisan KOPIPRESS di Kajang.

Disamping menziarahi rakan- rakan yang dekat dihati namun sangat jarang dapat berjumpa. Rakan-rakan yang berjuang dalam hijrah yang sangat indah walau maharnya bukan alang-alang pengorbanan.

Banyak yang aku belajar dari mereka. Sangat banyak.

Musafir kalini juga dengan izin dan kerinduan ku pada suami. Kami berpisah seketika, demi dia mengejar cita-citanya dan impiannya pada kehidupan kami.

Mungkinkah naskah JALAN PULANG LGBT akan dapat kusentuh dengan jari-jariku satu hari nanti? Inshaallah andai itu izinNya.

Dan jika naskah itu diterbitkan, inshaallah akan muncul naskah-naskah susulan lain yang diamanahkan pada aku. Harini ini detik aku mula belajar tentang penulisan dan pemasaran buku.

Moga dapat aku sampaikan kisah-kisah realiti perjuangan getir insan-insan yang bergelut dengan pandangan masyarakat.

Doakan aku.

Isnin, 26 Disember 2016

I believe I can Fly

I believe I can fly oleh Johan Hamid.

Dari artikel the Star 25 Disember halaman 3

Idea ini sangat menarik bagi aku. Dan kalau boleh aku mahukan setiap buku ini berada di hospital di seluruh dunia. Bukan oleh kanak- kanak sahaja. Tapi semua penjaga dan semua pesakit.

Sejak ayah sakit dulu, aku pernah menjadi caretaker ayah. Dan sejak menyertai NGO berkaitan HIV ini, aku kerap melawat rakan dihospital. Dan aku dapat melihat, hospital adalah tempat penuh harapan dan juga tempat paling suram.

Semua hospital harus menempatkan badut yang menceriakan. Kadangkala situasi yang suram ini yang menyakitkankan. Bukan sakit yang ditanggung.

Ada program Clown oleh NGO doktor-doktor,tapi setakat ini hanya untuk pesakit kanser. Bagaimana dengan pesakit lain.

Dan Caretaker,iaitu mereka yang menjaga,juga perlukan kekuatan yang bukan calang-calang.

Dan buku seperti I believe I can fly ini, pasti akan boleh menjadi penawar buat masa-masa realiti yang suram dan pahit.

Ahad, 25 Disember 2016

Kawan

Satu aura apabila kau bersama rakan yang suka menulis. Kau macam jumpa kawan sejiwa.

Dan penulis rutinnya berdakwatkan derita.

Cerpen Hari Jumaat

Nasi Lemak Sambal Sotong oleh Syaihan Shafiq

Ahad, 4 Disember 2016

Aku dan HIV

1 Disember adalah sambutan Hari Aids Sedunia. Setiap tahun ada sambutan. Sejak tahun 2012, aku mula berkecimpung dalam bidang ni.

Aku hiv negatif.

Tapi perjuangan menyebarkan kesedaran untuk menentang stigma tentang hiv,telah pun didalam diriku,sejak aku mula kenal seorang insan yang aku panggil Pakcik Pie.

Tahun ini, aku dan rakan-rakan melahirkan Pertubuhan Islah Movement. Masih bertatih. Masih baru bermula. Belum ada apa-apa. Inshaallah kami ada misi kami.

Ianya juga menaikkan usaha Jalan Pulang LGBT bersama. Tanpa sebarang paksaan. Jika mahu bersama, sepuluh jari ditadahkan.

Aku ingin melihat orang tidak lagi memandang jijik pada orang hiv. Aku mahu sahabat-sahabat ini dianggap sama seperti manusia lain.

Langkah kami kecil,sangat kecil. Tapi sekurang-kurangnya kami melakukan sesuatu.

Andai aku HIV positif,mahukah bersahabat dengan aku? Mahukah menyintai aku?

Jika ada keraguan disitu, membawa maksud,anda punya stigma yang salah terhadap HIV.

Selasa, 1 November 2016

Jiwa yang gagal

Pernah tak kalian merasakan ingin membunuh diri?

Tidak, tidak, bukan aku. Kalau dulu ya, perkara itu sering bermain dikepala aku, lebih lagi kerana aku terasa terhimpit dengan naluri yang menyesakkan ini, dulu.

Ya, dulu kehidupan aku ada pelbagai rencah, bukan sekadar mencintai yang haram sahaja yang menyesakkan, namun pelbagai lagi. Cukup itu. Mungkin sekarang aku tidak lagi punya rasa terhimpit tu, walau api tu tidak pernah padam, namun buat masa ini, ianya didalam kawalan aku dengan bantuan Dia.

Cuma aku terfikir, kenapa, kenapa rasa ingin membunuh diri itu harus direalisasikan?

Bagi aku itu adalah kejayaan iblis yang paling besar. Membuatkan manusia berputus asa secara mutlak pada tuhan. Andai bukan tangan sendiri yang menjemput maut, selagi itu rezki telah Allah tulis, dan kita sebagai manusia harus berjuang untuk hidup.

Paling tidak, kita masih lagi menyebut nama Allah. Dan Dia sangat berbangga dengan hambaNYA yang menyebut nama Dia.

Lalu mengapa dibiarkan si iblis itu menang mutlak?

Bagi aku, itu adalah satu keputusan yang sangat pentingkan diri.

Saat semua sangat menghimpit. Kalimah Lailahaillahlah itu sangat berharga.

Jumaat, 16 September 2016

Lipstick

Semalam aku masuk kek kedai make up. Ni pengalaman baru bagi aku sebab aku memang tak gemar masuk kedai macamni. Satu sebab aku jahil tentang benda ni, dua aku tahu sale assistant kalau tengok aku memang tak macam pelanggan berpotensi pun.

Tapi lately, aku gemar tengok model-model pakai lipstick. Dengan bibir yang penuh, buat aku geram nak gigit. Haha.

Jadi, silap aku, aku mencuba semua tester yang agak aku suka. Aku suka warna gelap matte ditulis kat situ. Kadang-kadang, aku tak tahulah apa benda matte tu, brand ke, jenis ke, apa ke. Kalau cat matte kereta aku tahu dan suka. Beberapa gambar, aku snap dan bagi pada husband. Dia suka. Tapi natijahnya, bibir aku kering sampai keesokan paginya.

Dan akhirnya aku beli satu.

Ianya kadangkala aku tak tahu, diantara merindui gadis berlipstik untuk aku cumbui, atau aku suka tengok muka aku dengan lipstick.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...