Halaman

Sabtu, 6 Februari 2016

Selamat ulang tahun sayang

Tahun ini akan masuk tahun ketiga. Dan tahun ini, kami akan mula untuk ttc,setelah tahu rawatan yang patut aku ambil sebagai pcoserian.

Dua tahun, dan dia selalu kata dia mungkin tidak dapat hidup lama, kami tahu bahawa hayat bukan milik kami. Tapi selalu aku pesan pada hati,hargai dia sewaktu kami masih disini.

Dan ..selalu katanya.

Abang akan cari awak disyurga setelah abang bayar dosa-dosa abang. Ya, kebahagiaan yang hakiki buat orang yang beriman ialah bertemu semula disyurga. Moga aku dan dia akan tergolong dalam golongan orang-orang yang hidup kekal disyurga. Minta yang positif,inshaallah Allah makbulkan.

Andai aku sendiri hingga akhir hayat nanti, moga aku istiqamah dijalan yang benar.

Deanna ada hubungi aku. Dan aku akan jadikan dia sebagai kawan. Boleh kah? Sedang ikatan kami dulu sangat kuat. Dia tak pernah rasa kami putus. Biarlah dia dengan anggapan itu. Aku, akan berlari hingga ke akhir.

Escape..

Sabtu, 2 Januari 2016

Bila dia my legal partner

Tahun 2016 mula menjelma, dan aku semakin banyak menghabiskan masa menjaga abah, dan cuba untuk membahagiakan dia. Tahun 2015 banyak perkara berlaku, seperti tahun-tahun yang lepas. Pemergian mentor aku iaitu pakcik pie, banyak membuatkan aku buntu kadangkala. Namun hidup mesti diteruskan.

Tahun 2015, aku menjadi fasilitator dalam 2 program, kedua-duanya melibatkan plu. Dan 2 program bersama jawatankuasa PPWM dan jakim. Beberapa program usrah, namun sebenarnya tak begitu banyak berbanding tahun 2014.

Fokus kini, adalah pada dia, legal partner aku. Kawan-kawan yang lain semakin menjauh, masa untuk aku mengikuti program-program juga sangat terbatas. Kadangkala hidup ni, tak perlu untuk terlalu fokus pada yang lain, sebaliknya fokus pada diri dan apa yang disamping kita.Dia dan aku dari dunia yang berbeza, banyak yang perlu aku develop, dan dalam masa yang sama, aku harus belajar mengenepikan ruang-ruang yang boleh kembalikan aku pada dunia songsang aku.

Aku dah tekad, dan aku faham, kerana itu juga, ramai yang dulu rakan semakin jauh, bila mereka mengadu, dan aku nyatakan apa yang mereka buat adalah bertentangan dengan prinsip aku, dan mereka mula menjauh, walaupun kerana sebagai kawan, aku rindukan persahabatan yang lalu, namun ianya tidak sama lagi. Siapa yang hadir aku raikan, siapa yang menjauh, aku tak mampu berbuat apa-apa.

Ada yang bertanya dan menyangka aku mudah menjalani hidup setelah berkahwin, yang memudahkan kerana Allah anugerahkan aku dengan orang yang faham, namun dalam pada itu ada juga cabaran-cabaran yang aku kena tempuh sendiri. Tak mudah bila dah biasa buat semua keputusan, bila dah biasa sebagai seorang yang dominan, tak mudah bila dah biasa mengambil role yang maskulin.

Tapi aku gembira kerana apa yang aku buat, bukanlah yang Allah tak redha. Indah, sebab apa yang kami buat, bukan lagi salah disisi agama.

Kadangkala bila fikir balik, betapa resahnya hidup aku dulu. Banyak kepedihan dan kegembiraan dengan sesuatu yang Allah tak suka, dan  kemudian Allah anugerahkan pula dia pada aku, entah nikmat apa lagi yang aku hitung. Namun benar, perkara paling payah dahulu, ialah, hijrah meninggalkan segala yang Allah tak suka.

Tak tahu berapa lama Allah pinjamkan aku dan dia dalam hidup kami. Kerana tiada yang kekal disini.

Tahun ni, kami nak sama-sama perbaiki bacaan Al-Quran kami, nak khatam, sekali pun jadilah. Nak istiqamah dhuha dan sebagainya. Sama-sama mencuba bidang homestay, dan aku wajib fokus pada kerjaya. Kerja-kerja NGO, harus aku buat dengan santai, pupuk semangat kerjasama, bukan onemanshow.

Inshaallah. Selamat tinggal 2015!

Ahad, 27 Disember 2015

Jadi bagaimana?

Seorang kawan yang pernah jatuh hati pada aku risau jika aku bercerita tentang gadis-gadis yang sering menjadi rakan maya. Lalu kata aku, bagaimana aku ingin hidup? Menghubungi lelaki boleh jadi fitnah dan menghubungi hawa juga bokeh merisaukan.

Baginaku yang penting aku jaga hati. Yang sedang cuba dan telahpun jadtuh pada si adam,legal partner. Aku hanya rakan kepada dia,dia dan siapa pun dia.

Aku tahu siapa aku.

Dan moga aku tidak jatuh lagi. Hingga bila-bila.


Sabtu, 19 Disember 2015

hentian sang kembara

Hujung minggu lepas aku pergi waterpark sendirian, haha. Satu kerja yang agak gila. Melihat orang lain dengan anak-anak, aku agak kesal tak bawa anak-anak saudara. En. Somi tak berapa sihat haritu dan dia rela lagi menjaga abah dari pergi waterpark. Aku faham, dia tak gemar tempat orang ramai, seperti aku juga, tapi aku masih hidup dahagakan adventure. Penat juga di waterpark, dan disitu baru aku sedar, aku dah tua. Haha. Anak-anak panggil aku makcik, bukan lagi kakak.

Satulah aku dari dulu memang tak gemar orang panggil aku puan, makcik, kakak. Entahlah, entah bila rasa itu akan pergi.

Dan aku juga dalam perbincangan untuk tubuhkan sebuah NGO yang akan meliputi isu LGBT,HIV dan golongan berisiko.

Akhir-akhir ini aku akui, aku hanya boleh melakukan aktiviti-aktiviti yang berskala kecil, aku dan suami dah susah nak travel ke KL, untuk urusan-urusan aktiviti NGO. Abah bersama kami kini.  Jadi samada kami bergilir, bawa abah, atau melepaskan sahaja jemputan.

Ianya juga sedikit membataskan pergerakan aku yang dah biasa kemana sahaja. Namun bila aku fikir dalam-dalam, dia abah aku, yang mengajar aku mengaji dan solat, biarlah aku menjaga dia semampu aku, bagi masa yang masih berbaki.

Entah berapa lama lagi aku ada, entah berapa lama lagi dia ada.

PS: Sang Sembunyi, kenapa private blog kamu?

Ahad, 6 Disember 2015

Bantuan Sahabat





Assalamualaikum...
Akaun khas utk mmbantu sahabat kita ni dah ada...akaun ni mmg khas utk 2 org sahabat kita yg dlm kesusahan ni..sapa2 yg nak menderma boleh masukkan ke :
Acc No. - 7616696861
Bank - CIMB
Nama - Nor Hafiza Mohd Sukor
Mintak tolong sebarkan...
Terima kasih

Sila klik page Bantuan Sahabat untuk maklumat lanjut.

Berita penuh:
KUALA LUMPUR – Polis sedang memburu individu yang terlibat dalam kes simbah asid ke atas dua remaja, Nurul Umira Azali and Nur Farziana Hussein Hasnor Harry masing-masing berusia 22 tahun, yang mengalami kecacatan selepas disimbah asid oleh individu tidak dikenali di tempat letak kereta di kondominium di Taman Setapak Indah Jaya, Setapak pada 24 Ogos lalu.
Ketua Polis Daerah Wangsa Maju, Supt Mohamad Roy Suhaimi Sarif berkata, pihak polis sedang menyiasat kes tersebut namun berhadapan dengan kesukaran kerana kekurangan kamera litar tertutup (CCTV) di tempat kejadian.
“Tiada CCTV dan mangsa tidak mengenal pasti individu yang menyerang mereka. Mangsa tidak mempunyai masalah dengan sesiapa,” katanya.
Dalam sidang media pada Rabu, Nur Farziana memberitahu kehidupan mereka kini dalam ketakutan.
“Kami sangat takut untuk meninggalkan rumah. Kami berharap pihak polis dapat menangkap penyerang tersebut secepat mungkin,” katanya.
Nur Farziana berkata, kedua-dua mereka telah dimasukkan ke Hospital Kuala Lumpur untuk tempoh lebih daripada sebulan dan masih menjalani rawatan susulan berikutan kecederaan teruk yang dialami.
Nur Farziana mengalami kecederaan serius di muka, kepala, mata dan tangan hingga membuat dia tidak dapat menutup kelopak mata sepenuhnya walaupun selepas menjalani pembedahan.
Nurul Umira yang turut melecur, tidak dapat menggerakkan tangan kirinya disebabkan oleh parut akibat serangan itu.
“Kami tidak mempunyai musuh untuk kami memikirkan apakah sebab kami diserang, dan kenapa penyerang itu terlalu kejam untuk menyimbah asid kepada kami,” kata Nurul Amira.
Ketua Biro Perkhidmatan dan Aduan Awam MCA, Datuk Seri Michael Chong berkata, pihaknya akan mengumpulkan dana bagi membantu kedua-dua mangsa termasuk bantuan RM2,000 daripada pihaknya.
Orang ramai yang ingin memberikan sumbangan berupa cek kepada mangsa boleh menghantar ke Biro Perkhidmatan dan Aduan Awam MCA, Tingkat 7, Wisma MCA, 163 Jalan Ampang, Kuala Lumpur.
Kedua-dua nama Nur Farziana dan Nurul Umira perlu ditulis di belakang cek berkenaan.
Sumber: mStar Online


Sabtu, 28 November 2015

Orang macam aku

Siapapun kita, ujian tu sentiasa datang dan keinginan tu kadangkala sangat menghantui. Malah kemanisan yg orang lain lihat,terasa tawar dihati kita, dan apa yang orang lain rasakan kelat,menjadi sangat-sangat manis dihati kita.
Allahu.
Allahu.
Allahu.
Hanya kaulah yang maha Mengetahui. Hanya kau sahaja.
Sang iblis datang dari segenap arah,kadangkala kau lemah,walau kau tahu gagal tidak boleh ada dalam pilihanmu. Lalu,kau hanya bertahan walau hati sangat koyak, bagaikan kain buruk yang menanti rabak. Jiwa bagaikan perisai yang berlubang-lubang dek ditembusi pedang yang bertalu.
Dunia seolah tanpa warna, kerana hati sedang jerih menolak gagal.
Kadangkala bertanya bila semuanya berakhir. Namun selagi bernafas ia takkan bernoktah,kawan.
Redha Allah.
Jannah..
Bukan percuma.
Allahu.
Allahu.
Kuatkan hati kami.

...

Orang macam aku, hanya mampu meluah dengan kata-kata yang kelam. Sering orang menyangka, aku telah berkahwin, lalu ujian aku dah selesai, dah habis. Kadangkala aku sekadar senyum, bila kawan sendiri berkata demikian. Walhal kawan itu dulu yang mengatakan kalaulah ada button on/off untuk plu. Dan tidak waras andai kau menyangka dengan sebuah akad, maka kau berjumpa button off itu. Silap sayang.
Orang macam aku, cuma hati yang kena kuat. Kerana yakin apa yang aku buat betul, dan itupun syaitan akan jadikan modal setiap saat. Hati, anytime berbolak balik. Kadangkala ada saat hati tu terlintas juga yang bukan-bukan. Dan ada juga menyangka dengan kahwin, lalu kau jadi straight, nope, kau cuma belajar menerima fitrah.
Orang macam aku, kalau aku kata aku gagal, orang akan panggil aku pengkhianat pada ikatan yang sah itu. Tanpa sekelumit pun faham, akan usaha dan perjuangan hati yang kadangkala boleh jadi lemah bila-bila masa.
Hidup macam roda, harini kita menasihati, esok lusa kita pula perlu nasihat. Sejak akhir ini, setelah kehilangan seorang mentor, aku sebenarnya banyak bergantung pada kekuatan diri sendiri. Moga Allah sentiasa memberi kekuatan itu. Dia sebaik-baik tempat pergantungan. Tanpa Dia, debu aku pun takkan ada.

Jom, banyakkan baca ayat-ayat cinta Dia bila hati merusuh.

Langit dan masjid selalu indah

Khamis, 26 November 2015

Sekadar sementara

Kini ayah tinggal bersama kami, kekasih kini fulltime househusband, demi untuk menjaga ayah yang perlukan pemerhatian. Kadangkala aku tidak tahu bagaimana untuk berterima kasih atas pengorbanan dia. Ayah kini dalam rawatan pskiatri, sebulan sekali di hospital. Walaupun semuanya umpama repeatation yang kadangkala agak melelahkan namun, sentiasa aku doa moga kami sentiasa diberi kesabaran, demi keselamatan ayah.

Aku juga dalam rawatan pcos aku, ketidastabilan hormon yang aku hadapi rupanya banyak memberi jawapan kepada semua yang berlaku dalam hidup aku. Namun tidaklah memberikan jawapan yang mutlak.

Deanna kadangkala aku hubungi bertanya khabar, kata dia aku dan dia tetap akan berkasih sehingga bergelar warga emas, aku cuma senyum. Andai kasih ini ada, sentiasa kumohon untuk dilenyapkan. Kerana kekasih halal ini telah terlalu banyak berkorban dan menerima aku seadanya, andai dia pergi saat umur aku masih berbaki,kumohon agar tidaklah aku kembali pada cinta yang tidak ada redhaNya.

Hidup ini sementara, entah amal apa yang aku bawa. Aku ingin tenang-tenang sahaja, menguatkan diri dan menjalankan amanah yang ada ditangan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...