Halaman

Sabtu, 24 November 2012

Persidangan Antarabangsa Islam dan Hiv 2012, dari aku



Seminggu aku tak buka blog. Komen yang masuk pun tak sempat aku balas. Telefon bimbit aku pula amat terhad kemudahannya, akibat memori yang hampir berbaki sifar.

Aku ke persidangan ini, menutut ilmu, dan juga sebagai salah seorang dari 20 orang wakil dari Positive Warriors. Mari aku ceritakan perasaan aku di persidangan ini.

Mulanya memang aku amat kekok. Nasiblah Mr Presiden dah pesan pada aku, pakai baju kurung. Majlis memang formal, sumpah aku hampir dah lupa masuk majlis. Sepanjang 3 hari aku disitu, aku kenal beberapa orang dalam PWSG, psychonut, survivor, kak yan, atuk, dan aku juga menemani edgenote yang hadir pada hari pertama dan kedua.

Jumpa mana-mana orang, mereka tidak tanya siapa aku, atau dari negeri mana aku, mereka akan tanya aku..dari NGO mana aku datang. Jadi mulut aku ni membiasakan diri memperkenalkan Positive Warriors.

Selalunya orang akan respon..

"Ooo yang under En.Muhamad Pie .."
"Pakcik Pie, saya panggil Pakcik Pie"

Haha.

Dan bila mereka seperti tidak begitu mengenali Positive Warriors, aku mula menerangkan tentang komuniti ini yang bertujuan menjadi badan penyokong kepada PLHIV muslim.

Aku belajar bawa diri. Selama ini, aku akan sekadar meminggir, dan tak kurang melarikan diri. Dulu aku bukan begini, tapi mungkin kerana dah terlalu lama selesa dengan diri sendiri, aku sebenarnya tenggelam dalam dunia selesa aku, yang tidak memerlukan aku berkomunikasi dengan orang lain.

Lantas bila melihat Pakcik Pie naik ke pentas, berucap, tiba-tiba aku rasa seram sejuk juga. Besar sungguh nama komuniti ni. Tiba-tiba terasa sangat, hidup ni bukan mainan. Segala yang dilakukan, harus bersungguh-sungguh. Cita-cita dan impian tidak akan menjadi nyata tanpa keberanian.

Melihat Pakcik Pie menyampaikan ucapan mewakili Positiv Warriors yang lain, membuktikan hiv ini tiada apa, dia berdiri lebih hebat dari speaker-speaker yang bergelar dato' dan doktor, yang aku rasa harus banyak mendalami ilmu pengucapan umum (matila kriktik orang besar nih).

Banyak ilmu yang aku dapat. Tentang pentingnya kajian yang mempunyai pendekatan Islamic terhadap HIV. Dinyatakan, negara-negar Islam masih bersifat denial terhadap HIV, terdapat beberapa negara besar masih lagi tiada data tentang HIV, walhal 1/3 daripada PLHIV datangnya dari negara Islam. Kajian tentang HIV dari negara-negara Islam juga amat kurang. Paling aku tertarik dengan kajian yang dijalankan di Sudan tentang kaitan pengamal ajaran Islam dengan kemungkinan dijangkiti HIV. Didapati mereka yang konsisten solat, berpuasa dan menjauhi alkohol mempunyai kebarangkalian dijangkiti HIV yang amat rendah. Tidak dinafikan, ianya adalah sesuatu.

Malah, melalui kajian yang dibentangkan, terbukti berkhatan juga adalah salah satu pencegahan HIV. Namun kajian juga menunjukkan seks luar tabii dikalangan lelaki yang berkhatan tetap tidak boleh mencegah HIV.

Beberapa negara seperti Singapura mengharamkan kemasukan PLHIV, dan mereka akan dideport dalam tempoh 24 jam sekiranya dikesan. Menggemparkan apabila didapati walaupun Arab Saudi tidak membenarkan kemasukan PLHIV, tetapi sebenarnya mereka membenarkan kemasukan mereka yang positiv ini untuk menunaikan haji, ini bertentangan dengan tanggapan dair tabung haji malaysia yang begitu sukar untuk membenarnya PLHIV menunaikan ibadat haji.

Kajian dari Sudan juga mendapati, gadis muda paling terdedah dijangkiti HIV kerana kemiskinan. Mereka inginkan kecantikan secara material, tetapi tiada wang, jadi menjadikan seks bebas sebagai penyelesaian. Nasiblah aku gadis yang tidak berunsur plastik, kehkekehkeh.

Sekali dua, pedas telinga juga dengar pasal LGBT,Irshad Manji, lesbian dan sebagainya.

Yang paling termaktub adalah terlalu banyak kisah pengaaniayaan dan pengabaian yang terjadi kepada PLHIV akibat dari stigma dan prejudis yang menjadi kerambit yang menikam setiap PLHIV. Sejak tahun 1996 kalau tidak silap aku, rawatan kepada pesakit HIV telah maju, AIDS hampir tiada kepada mereka yang menerima rawatan HAART. Mereka yang menjalani rawatan ini menjadikan viral load didalam badan mereka hampir terlalu rendah dan mereka boleh hidup macam orang biasa. Stigma menyebabkan ketakutan yang melampau terhadap HIV, menyebabkan mereka yang merasakan mempunyai simptom HIV takut untuk menjalani diagnos, lalu turut tercicir dari rawatan. Tidak disangkal kempen HIV dan Aids yang dijalankan dahulu memang berjaya, tetapi maklumat yang terpapar telah amat lapuk.

Malah, bagi aku PLHIV adalah golongan insan yang hebat dan kuat, andai mereka berjaya melalui beberapa fasa awal setelah didiagnose. Berjuang menentang stigma bukanlah alang-alang.

Dan pulang dari persidangan, aku jadi rindu pada kawan-kawan yang duduk disebelahku, makan bersama sewaktu persidangan. Inilah sebabnya aku tak berapa gemar bersosial, kerana aku sebenarnya mudah jatuh sayang..

"Jelaslah bahawa tekanan sebenar yang dihadapi setiap PLHIV bukanlah disebabkan virus HIV, tetapi akibat salah faham. PLHIV mampu menjalani kehidupan seperti insan lain iaitu berkahwin, mendapatkan zuriat bebas HIV, menjadi ketua keluarga yang baik dan menjadi penyumbang kepada pembangunan dan ekonomi negara."
-En Muhammad bin Wahid, Presiden Positive Warriors Malaysia



Benarlah hidup bukan mainan, dan hidup harus dimanfaatkan tanpa mengira siapa pun kita. Lebih besar ujian yang Allah beri, lebih kuat lagi kita belajar erti kehidupan, dan insha allah ianya juga menjadikan kita sepatutnya lebih hebat, andai putus asa itu kita buang dari kamus hidup.

Khamis, 15 November 2012

1434H.Hijrahlah Sang Malaikat Gelap

1434H.Hijrahlah Sang Malaikat Gelap

Tinggalkan...

 Pagi ni, alhamdulillah aku ada kekuatan untuk meneruskan rutinku yang kadangkala tersangkut-sangkut, berjogging atau sebenarnya lebih pada morning walk di kawasan kejiranan ku. Aku sebenarnya jarang keluar rumah, melainkan pergi kerja dan menonton wayang bersama Deanna. Dan sifat semulajadi ku yang mudah bosan dah menggelupur.

Pernahkah kalian berlari dan terus berlari kerana tidak mahu berhenti? Walaupun badan dah letih dan kaki mula seolah meminta ampun. Tadi ia berlaku pada aku.

Bosan menjadi diri aku. Yang masih membelengu diri dengan siapa diri aku. Kenapa? Kenapa tidak bolehkah aku membuang diri aku. Bukan aku tidak menerima diri aku, usia 30 an, aku dah cukup menerima diri aku.

Hariini aku nak anggap semua yang terjadi pada aku sekadar pengalaman. Aku pernah melalui kehidupan yang amat berisiko, mencabar dan mengujakan. Cukup-cukup sudah, aku buat segala itu yang merisiko kan diri aku, tak membawa faedah pada diri aku atau orang lain. Ia sekadar pengalaman. Walau tidak dinafikan semua itu memberi bekas dihati aku

Aku wajib bergerak.

Aku kena kuat dan kekal dalam perjuangan ini. Kena teruskan amalan-amalan baik yang membuatkan aku hampir pada tuhan.

Kadangkala malas dan jemu sering bertamu.

Mungkin itu lawan aku sekarang.

Diri aku sendiri.Untuk aku.

Hijrah, tinggalkan dirimu, perangi dirimu. Hijrah 1434H.

Rabu, 14 November 2012

Gari dan tali



Satu benda yang asli dan tanpa keliru didalam diri aku, aku dilahirkan dengan minat dan kecenderungan terhadap bdsm. Ini memang aku amat pasti, sejak sebelum aku baligh, entah samaada ia berkaitan seksualiti atau tidak.

Ada orang tanya, kenapa perlu aku nyatakan tentang ini.

Dua asbab.

Satu aku tidak dapat lari tentang ini, ini adalah aku. Keinginan aku pada perempuan..hanya berpusat pada cinta dan nafsu, tapi keinginan aku tentang bdsm..adalah seluruh hidup aku. Pernah orang berkata, aku berjuang sendirian dan cari redha Allah dalam keperitan, aku menganggap seolah seperti submission ku dalam bdsm. Secara tidak sengajanya, ya. Kerana konsep penyerahan (submission) dalam kesengsaraan ini ada dalam bdsm. Tetapi, submission ini lebih besar, dan tidak membuat aku bersalah, sebaliknya aku rasa lebih kuat.



Dua, aku telah lama tak masuk komuniti bdsm, kalau setakat kumpulan di FB tu, aku tak campur sangat, tidak bincang secara mendalam, di FB kumpulan-kumpulan bdsm nya lebih kepada macam 'Meat market' ..ayat perkenalan "Hi any Mistress here".. adalah terlalu biasa disana. Dimana, ayat ini kalau diguna di komuniti yang aku terlibat secara serius, memang user ni dah kena tendang. Lalu, dimana lagi nak aku luahkan tentang bdsm ni? Di blog inilah dan kadangkala sedikit biasan di FB. Aku tidak mahu jenguk di FL(akronim bagi website komuniti bdsm terbesar yang boleh dipercayai). Nasiblah aku dah buang semua gambar-gambar ku disana.

Dulu, aku seorang switch, iaitu submissive dan juga domme. Pada perempuan dan juga pada lelaki.

Sehari dua ini, bacaan ku pada "Fifty shades of grey" mengingatkan kembali diri aku tentang saat-saat dulu. Ada dua buah buku novel bdsm dalam simpanan aku. Buku-buku ni hanya dijual di Borders.

Siapa yang faham. Siapa yang tahu?

Setakat ni aku tak jumpa kawan-kawan yang berjaya berhenti. Akankah aku tewas seperti mereka? Pernah kawan menempelak aku, katanya kita mungkin akan berhenti mengamalkan, tetapi kita tidak akan jadi vanilla, tidak sekali. Kita cuma berhenti mengamalkan, tapi selagi darah mengalir, ianya tetap ada.

Kepada sesiapa bdsmers yang ingin berhenti, mari hubungi aku, berjayakah kita, hanya Allah yang tahu.

Sabtu, 10 November 2012

Malay submissive girl,here.(1)

Antara metafora hubungan wanita submissive dan pemiliknya.


Minggu lepas, aku sempat menonton marathon siri kegemaran aku. Dalam salah satu siri tersebut, ada satu episod dimana berlakunya pergolakan rumah tangga, sang suami meminta untuk memfailkan cerai, mulanya sang isteri bingung. Tetapi kemudiannya, sang suami terperangkap, kerana sebenarnya beliau berkecenderungan kepada bdsm, dan beliau hampir terbunuh sewaktu dalam sesi bersama seorang mistress. Apabila diketahui oleh sang isteri, sang isteri menggugut beliau dengan berjanji akan mencemarkan nama baiknya dan akan memastikan seluruh hartanya habis untuk proses perceraian itu.

Sadis.

Kami bdsmers dah lama membina satu wall dengan vanilla. ya, vanilla adalah panggilan kami terhadap non-bdsmers people. Orang-orang yang merasakan diri mereka normal. Kami panggil mereka vanilla. Bagi kami vanilla adalah orang-orang yang membosankan. Terutamanya di kamar, kehkehkeh. Ish aku bukan tau pun.

Tapi bayangkan, ye benar, dia terpaksa membuat keputusan, yang sukar. Bdsmers sebenarnya adalah tentang nafsu. Dan kadangkala kami ini tidak mampu bernafsu apabila dengan hubungan intim yang normal, ada yang boleh ke tahap bosan.

Semua teman wanita ku, samada mereka aku libatkan sedikit dengan bdsm, atau mereka memang bdsmers.

Dan ramai rakan bdsmers ku yang berkahwin dengan vanilla, tidak bahagia, mereka mencari pasangan di bdsmers diluar. Adalah segelintir yang berjaya memperkenalkan bdsm kepada pasangan, dan berjaya mempraktikkannya dan bahagia dengan pasangannya. Namun amat sedikit.

Tak kurang juga yang tidak berkahwin kerana tahu atau takut akan gagalnya rumahtangga itu, terutama perempuan.

Dan dalam kes cerita yang aku tonton, sang suami ini bakal dimalukan.

Sakit, apabila rahsia gelap kita dijaja. Sudahla sering tidak diterima. Aish...tipikal sungguh. Ah, perkahwinan.

Apa pun, bagi aku, taubat sahajalah yang boleh dilakukan disamping doa yang tak putus-putus moga Allah bagi jalan, buka jalan untuk semua kami yang pelik ni, mengecapi bahagia rumahtangga yang sakinah dan zuriat yang menjadi khalifah-khalifah buat orang-orang soleh.

Tinggi kan cita-cita.

Apa, orang PLU atau sesiapa saja kami yang menyimpan sisi gelap juga pun punya hak untuk bercita-cita. Yang diredha oleh Sang Pencipta.

note: tajuk diatas sekadar perangkap enjin carian.


Khamis, 8 November 2012

Masih Islamkah esok?


 Dulu aku amat mengkagumi Cat Steven yang memeluk Islam sewaktu umur tak sampai 30 an tak silap aku. Dan kemudiannya dia mencetus kebangkitan Islam di Britain. Dia pengasas Sekolah Islam yang pertama, dan kini berkembang dengan pesatnya.

Lalu aku mendarab sifir umurnya dengan aku, dalam tak sampai 20 tahun selepas memeluk Islam dia telah menerima anurgerah Nobel Keamanan, dia menjadi ikon besar umat Islam barat. Dua puluh tahun..dan aku mula memikirkan..aku yang watu itu hampir mencapat penghujung 20 an, masih mencari hidayah, masih tenggelam, masih sesat, masih engkar, masih derhaka pada tuhan.

Buat pengetahuan kalian, ini kali kedua aku berhenti segala BDSM dan berzina dengan teman-teman wanita. Bukti hidayah boleh datang dan pergi setiap masa.Lima tahun aku tenggelam timbul. Lima tahun kemudiannya hidup aku total bergelumang dosa, berhenti solat, walau sebelum tu dua tahun aku mencari Allah, mujahadah diri, berjumpa rakan-rakan yang bawa aku dijalan Allah.

Dua tahun nikmat hidayah. Sepuluh tahun aku hilang hidayah.

Dan entah apa yang aku buat untuk umur muda aku. Tahun depan belum tentu aku masih kekal solat. Jangan tunggu tahun depan, entah esok lusa..

Mari sini aku perincikan.

Tahun 2002, aku mula menutup aurat kerana kehendakku sendiri. Tahun sebelum itu, aku pakai tudung kerana, keluarga ku mendesak. Yelah memang waktu iti aku amat senang dengan imej tomboy. Walaupun aku tidak terlalu masculine, tetapi kerana faktor fizikal...doktor sendiri pernah mencadangkan aku menjalani terapi hormon kerana aku sering disalah anggap sebagai lelaki, dimana-mana. Masuk uni, barulah perubahan demi perubahan. Dan sewaktu tahun 2002 itulah tahun, aku menerima hidayah, panjang ceritanya..nantilah.

Dua tahun di kampus, adalah the best 2 years in my life.

Kemudian, masuk alam kerja, aku hancur....tahun 2007, aku memang hilang segalanya.

Dan tahun ini 2012, alhamdulillah..aku jumpa hidayah balik.

Tapi sejak tahun 2004, penampilan aku tidak meragukan pandangan masyarakat. Ya, mungkin ada yang kata aku hipokrit, ramai..ramai sangat rakan yang mengatakan aku hipokrit, talam dua muka dan pelbagai lagi. Ditempat kerja, aku rasa semua orang akan sakit jantung dan terus meninggal, kalau tahu apa sisi gelapku.

Namun, sejak aku terima hidayah itu,2002. Selalu doaku, aku nak mati dalam Islam, dalam redha Allah. Aku selalu tanam dalam diri, sejauh mana aku sesat, sedalam mana aku gelap, tuhan takkan tinggalkan aku.

Kenapa aku bercerita tentang ini hariini. Kerana semalam,aku bertemu seorang sahabat. Sahabat ini aku temui di satu program kerohanian tahun 2002, dia masih ingat wajah aku. Dan bila aku melihat dia, aku terus berkata pada diri aku..

10 tahun kau telah hilang.

Semalam aku bertemu dengannya di sebuah majlis ilmu.

Apa akan terjadi sepuluh tahun lagi?

Ya Allah, berilah hidayah buat semua insan yang mencari Mu, dan dengan belas kasihMu, janganlah kau tarik kembali hidayah itu.

Amin yarabbal alamin.

Ahad, 4 November 2012

Kalau aku tewas

Kalaulah aku boleh buat apa yang aku cinta..


Sehari dua ni, aku agak tertekan dengan kerja. Dan sebenarnya sesuatu..

Aku sebenarnya tidak mahu fikir pasal kahwin. Tapi, entahlah. Kadang-kadang ada sesuatu yang mendesak aku. Sukarnya lah berjuang sendirian ni. Aku selalu perlukan dia, untuk membahagiakan aku. Bila jumpa dia, aku gatal je nak bawa dia balik rumah.

Ni lah masalahnya bila aku nakal. Walhal kerja bertimbun kat rumah.

Dia mula memberi hint yang dia nak kembali kerumah aku.


Aku tak boleh lah sebenanrya hidup sendirian. Benar, berjuang sendirian memang penat, cepat benar kalah. Aku disini seorang, keluar nak makan, seorang, pergi minum seorang. Semua seorang. Entah hilang mana kekuatan aku.

Dan bila dia ajak aku keluar, aku pun mula menggelupur, tolak semua benda dalam dunia ni ketepi.


Sebab cinta la ni.

Balik rumah,bawa dia.

Puaslah goda menggoda. Sakit kepala aku menahan diri. Siap bangun pergi solat sunat. Lepas tu, balik ke kamar. Hmm.

Tapi nasib tak kalah. Tapi hampir jadi arang juga aku.

"Yang, kalau i pindah rumah you balik macamana, okay tak?"

Gulp..

Kalau tanya hati aku memang melonjak macam nak terbang. Tapi bila aku fikir seksa semalam. AKu senyum jelah, diam.

Kalau satu hari nanti aku tewas, aku mungkin akan diam..dan menghilang dari kalian.

Doaku:
Ya Allah, aku mungkin tak memerlukan cinta sang adam,atau perkahwinan, dan aku tidak mahu pun sebenarnya. Tapi aku perlukan cinta yang halal. Dan kerana aku lahir sebagai sang hawa..kau tahu jawapannya. Kerana aku tidak tahu cara mana lagi untuk menghilangkan cinta yang tidak kau redha ini.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...