Halaman

Selasa, 19 April 2011

Segalanya..

"Along tak tahu apa yang berlaku..tak apalah biar saya simpan seorang"

Along mendesakku bercerita, tapi aku bual topik lain.

Its hurt when you no longer can share your life with others, not because you don't have someone, but you know its will be too much for them to share the pain.

Ditahap ini, aku benar-benar dah tak dapat fikir tentang cinta lagi.  Hati aku dah bukan untuk sesiapa. Tapi apa yang aku lakukan adalah untuk orang lain. Untuk keluarga, untuk masyarakat.

I just want a sense of belonging, and life make me as a jokes.

Disini aku bentangkan, kenapa aku tetap tak mahu membatalkan perkahwinan yang dirancang itu.

Pertama, kerana aku sedar betapa keluarga amat ingin aku berkahwin, dan aku tidak kuat untuk melawan. Adik dah mula mengesyaki hubungan aku dan teman setidur aku. Aku tahu dia nak aku berhenti, demi tuhan, aku pun nak hentikan kalau aku mampu. Tapi setiap ujian yang datang, aku tak mampu untuk mengatakan tidak.

Kedua, walaupun lelaki ini sejujurnya mengaku padaku dia tidak pernah mempunyai keinginan seksual pada perempuan, namun sekurang-kurangnya dia tidak pernah melunaskan nafsunya pada lelaki. Dia lebih baik dari aku, yang telah berkali berzina dengan perempuan.

Ketiga aku dah bosan dengan kehidupan yang banyak menjuruskan aku pada benda-benda yang amat gelap, aku dah bosan pada semua perkara datang dan meranapkan hati dan iman yang hanya tinggal shahadah ini, shahadah dimulut. Dihati entah aku sendiri mungkin meraguinya.

Aku tahu kalau sekarang jantung aku berharap pada life support, aku memang takkan perjuangkan walau untuk sesaat lagi.

Segala yang datang meminta aku membuat keputusan yang amat menyakitkan, dan yang datang itu andai aku tidak letakkan keputusan, ianya akan menghancurkan aku.

Tuhan bunuh saja aku.

Isnin, 18 April 2011

kehidupan

"Han, kenapa Han, kenapa mesti you perjudikan life you macamni, kenapa you mesti terima dia walau you tak menyintai dia?"

Aku hanya menjawab dengan gelak tawaku, dan dia agak geram disana.

Jika aku perjudikan nasib aku,. bermakna aku sedang melakukan yang haram kan? Ah, dalam hidup ni banyak benda haram aku dah buat, jadi memang layak aku dapat nasib sebegini.

"Kau curang, tahu tyak, kau curang, mamat tu dah nak kahwin dengan kau, kau masih nak flirt sana-sini. kenapa kau ni?"

Sekali lagi aku ketawa, bila kawan sepejabat aku yang mengenali mamat tu berkata demikian pada aku. Apa ada pada cinta, apa ada pada setia?

Aku pernah sayang dan cinta pada seseorang, tapi aku kecewa dalam sekelip mata. Dan aku menangis kerana seseorang ini sehingga hampir segala isi perut ku mahu keluar, jijik kan, jijik mendengar, tapi itu realiti. Aku tak pernah menangis sebegitu hebat, tapi itulah yang terjadi, apabila seorang adam menjanjikan harapan pada aku, adam itu membuatkan aku tekad untuk berhenti dari menyintai mana-mana gadis.

Dan apabila datang sekali pula seorang lelaki yang amat menyintai aku, dan hati aku dah menjadi kaku, aku biarkan saja, namun aku sambut kata-kata cinta, kerana aku juga boleh merasa cinta. Tapi dalam masa yang sama, aku berzina dengan perempuan.

Dan dalam masa yang sama juga, pihak keluarga telah pun mula merancang, menerima lelaki itu, lelaki yang pernah menjadi sahabat karibku selama hampir separuh dekad. Lelaki yang memberitahu aku sejujurnya..dia sebenarnya tiada perasaan dan nafsu pada perempuan.

Tuhan,
Aku tahu aku ini insan derhaka
Aku tahu aku ini manusia laknat
Aku tahu aku ini jalang
Aku tahu tuhan.
Kerana aku tahu itu, lantas aku memilih derita.
Lantas aku menolak cinta,
Lantas aku menipu dan menidakkan diri aku.
Aku ini insan pemusnah hati dan kebahagiaan,
Aku ini hanya debu yang bertaburan,
Aku ini hanya paku sial yang membawa malang dijalanan,

Tapi hati aku merintih.
Aku dah penat tuhan,
Aku dah jerih,
Aku dah lali dengan tewas dan putus asa,

Bakar saja roh ku dan buang ke laut,
Cincang saja tubuhku dan berikan pada anjing yang mengongong,
Aku ini celaka.

Tuhan, bilakah putus asa ini ada penghujungnya?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...