Halaman

Sabtu, 20 Jun 2015

Salam ramadhan 2015

Ramadhan selepas pemergian ibu tidak akan sama seperti sewaktu ibu ada. Apa tah lagi, setelah ibu ada, adik beradik semakin jauh, dari segi fizikal dan kemesraan. Syukur kerana aku ada seseorang disamping aku. Dan aku tahu ia juga tidak akan kekal, satu hari nanti aku akan tetap sendiri juga. Namun buat masa ini, ku sangat syukuri nikmat ini. Ini tahun kedua kami berpuasa bersama.

Dia lebih pandai memasak, jadi dia yang menyediakan juadah berbuka dan sahur kami. Sederhana sahaja, bubur lambuk masjid menjadi kewajipan. Kerana gastrik ku, dia selalu bertanya, tak tahan jangan paksa, sama seperti perbuatan abah sewaktu aku kecil. Haha.

Untuk syawal ini, kami merancang dan memikirkan untuk beraya bersama abah, tahun lepas dah dirumah dia dikampung. Abah, yang bukan lagi abah. Abah stroke survivor, boleh berjalan dan sihat, namun pemikirannya sangat merosot, apatah lagi sejak ketiadaan ibu. Namun abah masih boleh menjaga diri sendiri, cuma sekadar dia tidak lagi berfungsi sebagai abah. Sukar untuk aku terangkan disini. Jadi syawal, mungkin syawal yang baru untuk kami, ya, dengan cabaran baru dan pengalaman baru mungkin.

Kami juga akan cuba mencari masa beraya di Temerloh, melawat keluarga arwah Pakcik Pie yang juga dah jadi sebahagian keluarga kami.

Jujurnya, dulu aku sangat membenci syawal, dek kerana terlalu banyak beban disana. Kini, sejak pemergian ibu, Allah didik aku untuk menghargai setiap yang didepan mata, walau sekecil-kecil nikmat.

Beberapa hari ini, ada beberapa kes yang bermain difikiran aku. Rakanku yang sama-sama cuba mencari kebenaran semakin bergelut dengan masalah akidah. Pernah aku lalui, namun perjalanan semua orang tidak akan sama. Moga dia tergolong didalam orang-orang yang diberi hidayah. Golongan LGBT antara golongan yang mudah terjebak dengan masalah akidah. Kata kuncinya ialah redha. Tanpa redha itu, kita tidak akan tenang walau dengan wujudnya kita didunia.

Isu pelajar lepasan sekolah agama terjebak dalam budaya lesbian dan gay pun dah sememangnya semakin menular. Ah ini bukan isu, ini kisah ujian yang Allah nak bagi dimana-mana, namun bila ia dianggap biasa dan dibanggakan itulah yang menjadi kerosakan kepada akidah tersebut. Jangan sampai ada imam gay yang bangga dengan cara hidup songsang nya di negara ini. Mohon jangan.


Salam raamdhan, walau apapun didunia ini, tidak akan kekal.

Khamis, 11 Jun 2015

gastrik dan sahur

Ada beberapa hari lagi aku perlu ganti puasa, sejak setahun dua ni macamnilah keadaan aku. Puncanya, aku mula kena gastrik. Sangat teruk, dan semuanya berakhir dengan aku perlu muntah, bila perut kosong lebih mengerikan, kerana sakitnya seolah tidak pergi-pergi.

Dulu aku gelak bila dengar orang tak puasa kerana gastrik, rupanya memang benar, sukar juga nak puasa andai gastrik dah mula wujud dalam diri.

Cubaan sahur dengan roti 3 keping dan kepingan keju. Minum milo satu mug besar. Gagal.

Semalam, aku cuba makan nasi dengan ayam goreng, dan kuah masak asam yang aku bungkus semalam. Harini setakat jam 1.33 petang masih ok.

Aku tengok politik makin parah Malaysia ni.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...