Halaman

Khamis, 22 Mei 2014

Moga ada sinar

Alhamdulillah, Marlina, baru hubungi aku, dia dah bebas, kerana ketua kampung tempat dia lahir telah memberi pengesahan yang dia lahir dikampung itu.  Tapi pihak imegresen meminta nya menguruskan sendiri untuk mendapat dokumen selanjutnya. Dari satu pusat tahanan ke satu pusat tahanan, ada dokumen yang keciciran.

Moga usaha dapat hingga ke penghujung.

Kalian tahu harga sekeping kad pengenalan? Orang "stateless" yang amat tahu harganya.

Rabu, 21 Mei 2014

Apa ada pada hak? Stateless dan lesbian?

Semalam aku dihubungi Marlina. Ya, aku letak disini namanya yang satu-satunya ada pada dokumen diri yang juga sebenarnya palsu. Dalam, sejak aku menulis blog dan aku dihampiri atau minta menghampiri insan-insan plu yang mungkin memerlukan perkongsian, perkenalan aku dan Marlina sangat terkesan dihati aku, walaupun siapa dia.

Atas rasa ingin membantu apa yang daya, aku menghubungi beberapa orang secara personal melalui whatssap, begini dengan text begini:

"Kes seorang muallaf kawan saya, Marlina, umur 28,anak 2, tiada sebarang dokumen, mengikut ceritanya..dia lari rumah disabah..sejak umur 13 tahun. Kemudian gelandangan, hinggalah dibawa ke semenanjung oleh sindiket ic palsu. Anak berusia 2 dan 5 tahun. Katanya pernah kembali ke kampung tapi ibubapanya telah tiada. beliau adalah plu. Mndpt anak kerana dianiaya dan bawah pengaruh dadah. Bebrapa kali ditahan di wad psikiatri . Tapi dia sangat tenang, spjg sy berkawan dgn dia tahun lepas. Tahun lepas, duduk smentara di balai islam,kemudian dihantar ke imgresen. Kedua2 anaknya ada buku daftar lahir hosp melaka. Kemudian imegresen hntar ke pusat tahanan papar di sabah. Semalam, dia hubungi saya secara curi2. Dari pusat tahanan. Katanya, pegawai imgresen kata dia boleh keluar sekiranya ada waris. Kerana dia sakit,kata mereka. Kalau tidak selamanya dia dan anak2 di pusat tahanan sementara Papar. Dari situ, saya rasa imgresen hanya mampu memberinya status stateless. Rasanya ada tak cara untuk bantu dia?"


Ya, dia tiada apa-apa dokumen melainkan pernah diberi kad pengenalan palsu sewaktu mahu kesemenanjung. Dia mungkin kini hanya dapat diberikan status "Stateless" oleh pihak Imegresen Malaysia. Mungkin setelah disiasat, dia memang lahir di Sabah, tetapi tidak dapat apa-apa bukti untuk membuatkan dia mendapat apa-apa dokumen.

Dia kini di Tahanan Sementara Imegresen Papar, dan mungkin akan selamanya disitu, hingga tua, hingga ajal menjemput. Dia tidak punya hak untuk mengundi, dia tidak punya hak untuk rawatan kerana sedangkan rawatan untuk yang bukan warganegara adalah 5 hari sahaja sekiranya bergantung pada ubatan, dan anak-anaknya tidak akan dijamin hak pendidikan.

Sejak lahir dia dan aku dan beberapa kita, cuma berkehendak kepada perempuan, namun kerana rupa parasnya dan walau dia pernah hidup gelandangan, beberapa kali dianiaya dan dibawah pengaruh dadah, dia melahirkan zuriat.

Sewaktu hampir 3 bulan kami berkawan, sebelum dia ditahan oleh Imegresen atas aduan jiran, dia sangat manis, dan dia sedang angau dengan jirannya, isteri seorang askar yang baru lepas bersalin, kami terkekeh-kekeh ketawa bila dia bercerita dia seronok menjaga orang yang diminatinya itu didalam pantang. Dalam masa yang sama dua lelaki sedang merisik-risik dia, tapi manakan mungkin, bukan sahaja ketiadaan dokumen menyebabkan sukarnya untuk dia berkahwin secara sah sivil, walau dia tahu ada caranya untuk halal, tapi, untuk apa?

Sepanjang 3 bulan itu, aku sebenarnya hampir tidak tahu dia pernah dimasukkan di wad psikiatri kerana kemurungan. Ketika dia ditahan Imegresen, aku memberanikan diri datang ketempat tahanan sebagai pelawat, barulah aku melihat keadaan dia yang amat menyedihkan, dia meraung-raung memanggil namaku, dan kemudiannya aku diberi keterangan oleh pegawai imegresen tentang keadaan dia, apatah lagi pada awalnya dia hampir dipisahkan dengan kedua anak-anaknya. Bergegas aku menghubungi doktor psikiatri yang amat peramah dan sangat bekerjasama denganku. Kemurungan yang agak teruk. Dan ini bukan kali pertama.

Ya, dia pesakit Pskiatri namun bukan pesakit mental. Anda lesbian, diperkosa beberapa kali hingga ada anak, anda tiada kad pengenalan, anda terpaksa gelandangan akibat sentiasa takutkan pihak berkuasa, anda cantik, sentiasa menjadi perhatian lelaki, dengan mengkelek dua anak yang sangat kecil, hidup sentiasa berlari, anda yakin, anda boleh kekal waras?

Teringat kata-katanya, pada orang gelandangan, kematian tidak pernah menjadi sesuatu yang ditakuti.

Dan dia sentiasa hilang dalam pencarian agama, hinggalah dia mengucap syahadah waktu awal pertemuan kami. Dia hafal al-fatihah dan belajar rukun solat tidak sampai seminggu. Semua bacaan solat, kecuali qunut, itupun tidaklah menjejaskan solat.Tidak sampai seminggu! Walhal dia tidak pernah bersekolah.

Marlina Sazali atau Jessica, atau apa sahaja namamu didunia, andai warasmu hilang, moga dosa amalmu tidak dihisab, itu lebih baik, andai nikmat waras kekal pada mu, moga ia juga sentiasa bersama hidayah Yang Esa.

Kau hamba Allah, yang mungkin tidak diiktiraf kewujudanmu didunia, namun, Allah datangkan dirimu untuk menyentuh hati insan-insan yang pernah mengenalimu. Saat aku berkira-kira tentang hak, wajah polos Marlina, akan hadir didepan mataku.

Usaha untuk menghubungi orang yang dapat membantu, masih buntu.

Ahad, 18 Mei 2014

Lelaki yang stigmatise

Mula-mula, aku ingat nak menulis secara umum, tentang PLU, tentang senario dunia yang semakin pelbagai, tetapi aku manusia kecil yang tidak pandai bercerita tentang kehilangan MH370, tentang dunia semakin panas atau dajjal yang semakin dekat waktu kedatangannya.

Sehari dua ni, aku sedih. Ya, sedih yang hakiki.

Cabaran orang macam aku. Ya, orang macam aku yang selama ni hidup macam..macam aku..ish, how to define me? Aku bukan penkid, dulu...satu waktu dulu mungkin. Ahhh..senang cakap, aku agak stress dan kecewa dan dah malas nak fikir pasal satu perkara ni, memasak.

Ya, aku tak gemar memasak, dan aku beruntung kerana ditemukan soulmate yang tak kisah, dan rela buat itu semua untuk aku. Tapi, sebab aku ada bercita-cita nak jadi isteri mithali, aku teringin nak pandai masak, orang selalu kata, air tangan isteri la bagai. Tapi secara seriusnya, Islam taklah meletakkan, tanggungjawab isteri adalah memasak, kau pergi baca ilmu munakahat sana ya.

Seriusnya, aku tak pandai potong bawang bagai. Aku allergic dapur dari azali. Cita-cita aku dari kecil dulu, nak kerja dan bagi anak bini makan. See...

Kemahiran hidup ni pula bukanlah boleh dipelajari dan dikuasai dalam masa sehari, dan aku cepat putus asa pada benda-benda renyah macamni. I am a noob, gamers, nerd and writer. Kalau aku hidup sendiri, aku cuma makan maggi dan makan kat luar sahaja, tapi sebab sekarang ni kesian pada kekasih serumah yang asyik memasak untuk aku, membuatkan aku sedih kadangkala.

Dan aku membenci setiap lelaki atau wanita diluar sana yang mengatakan tugas perempuan adalah memasak, what the...

Kekurangan aku juga, aku terlalu bergantung pada diri sendiri, aku tak tahu untuk impress orang lain, tidak tahu untuk mengambil hati orang, aku sangat jujur hingga selalu sukar untuk menuturkan kata-kata. Tidak mudah, aku melakukan untuk orang. Sebagai manusia lemah, tidak lah mudah aku untuk mengikhlaskan diri melakukan semua yang aku tidak tahu, untuk Al-Khaliq. 

Deep in my heart..there is a small voice, telling me, I am not suit with this world, normal world...

Isnin, 5 Mei 2014

Cinta kerana cinta

Nope, aku tak berhenti menulis, aku masih disini dan menulis adalah antara kebahagiaan aku. :)

Kadangkala aku segan untuk memberitahu, bahawa aku telah berkahwin. Ada rakan yang membuang aku, kerana bagi mereka, PLU yang berkahwin adalah fakes, dan ada juga yang memang semata-mata tidak gemar akan perkahwinan, sanggup membuang persahabatan.

Adakah dengan berkahwin akan menjadikan anda straight? Normal? Haha. Mengubah naluri bukan kerja manusia, itu kerja tuhan.  Anda tak perlu berkahwin untuk tidak terus berzina dan bercinta dengan cinta yang tidak akan halal. Semua itu tetap boleh anda lakukan bila-bila tanpa ingatan akan takut pada hukum Allah.

"If a God cannot avoid you from this, you think a husband can?"

Kata-kata dia yang pernah amat menyintai aku ini, amat tepat.

Lalu aku tetap dengan perjuangan aku, bezanya, aku kini disamping seorang lelaki yang sangat memahami aku.Syukur atas kurniaan itu. Dan dia tidaklah sempurna, namun sempurna untuk aku. Begitu juga aku yang tidak pernah akan menjadi wanita yang sempurna.

Hari-hari aku, aku mula kenali penanda kesuburan yang sering mengecewakan dan juga penanda kehamilan yang sekadar memberi kepastian berat badanku naik kerana pemakanan, bukan seperti apa yang menjadi harapan. Tidak dapat ditolak, aku mungkin menghadapi masalah kesuburan mungkin kerana aku adalah aku atau mungkin juga sebab-sebab yang biasa.  Ah, namun hidup ini terlalu banyak nikmat yang hendak di syukurkan selain beberapa harapan yang masih belum direzkikan.

Jodoh, masa, dan segalanya adalah rezki. Sering kita lupa, kita adalah hamba yang dipunyai. Setiap apa yang diberikan adalah rezki.

Beberapa rakan yang meluahkan kerisauan tentang terpaksa berkahwin dan sebagainya. Bagi aku, kita hanya perlu berusaha, disamping tawakal. Allah takkan menguji andai kita tidak mampu. Namun amat sedih andai kita kecewa dan sedih berlama-lamaan. Seorang rakan ku, yang sangat kuat semangatnya dulu, yang kukagumi sifat tegasnya, kini sedang menghadapi eating disoder dan menanti untuk berjumpa dcengan pakar jiwa, akibat cinta.

"I pray you will find someone that will make you stay"

Itu kata-kata seorang yang juga pernah musnah kerana cinta, mengejar aku dan mengancam mahu berdiri didepan keretaku, meminta aku melanggarnya, yang kini juga sedang dalam perjuangan membenarkan keinginannya yang tidak pernah halal dimata tuhan.

Akui akui, cinta yang hampir buat aku musnah ialah cinta seorang gadis genit, beragama Kristian. Cukuplah.Sampai bila hendak musnah? Pernahkah kita terfikir yang Islam sampai pada kita dengan darah dan airmata seorang lelaki bernama Muhammad? Yang hanya dia juga yang mampu memberi syafaat di padang mahsyar kelah. Ye, mati itu pasti, akhirat itu benar, sayang.

Bangun kawan, kita hidup bukan kerana cinta. Kita hidup untuk mengangkat kalimah Allah. Moga sahabat-sahabatku yang tersilap langkah akan diberi hidayah, dan begitu juga aku, kau dan dia, moga sentiasa didalam hidayah Allah.

Note: Salam, nak ajak untuk program Getting Near You 2 (GNY2), tarikh 30 may-1 jun. Program bersama group Jalan Pulang PLU dan Yayasan Ihtimam. Pengisian adalah sharing bersama tentang bagaima untuk bermula kejalan kerohanian/jalan pulang. Sharing asas-asas fardhu ain. Dan juga rekreasi seperti flying fox, jungle trekking dan titi jambatan gantung.
Sila confirm secepat mungkin. Tiada bayaran dikenakan. Penginapan,pengangkutan dan makanan disediakan. Pakaian bebas, asalkan sopan. Tidak wajib memakai tudung. Kecuali slot solat. Email saya malaikatgelapdarkangel@gmail.com -MG
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...