Halaman

Jumaat, 24 Januari 2014

Keberlansungan hidup yang harus

Tinggal beberapa hari lagi.

Kalau kerana cinta, cinta aku pada sang adam, tidak lebih dari permukaan air. Kerana sebuah keperluan yang tidaklah begitu perlu andai mengikut kehendak, aku gagahi melupakan segala trauma yang kadangkala menunjal nunjal ruang memori separa sedar.

Memori trauma ini sangat jahat. Ia sering mengganggu aku dan adam ini. Trauma itu sering menggugat kepercayaan aku pada dia yang tidak sepatutnya berlaku. Ia membuatkan aku zalim.

Zalim ialat tidak.meletakkan sesuatu ditempatnya.

Zalim bila aku sukar nak mempercayai lelaki. Kerana kesalahan yang tidak dia lakukan. Zalim aku beranggapan negatif pada dia,hanya kerana dia lelaki.

Dia cuba sedayanya untuk membuatkan aku rasa yakin dan selamat. Walau kadangkala aku sedar dia hampir tidak tahu apa yang boleh dilakukan selain meminta aku berjanji untuk tidak mengulangi kerisauan aku yang tidak bersebab.

Zalim.

Tak sangka aku kena berhadapan dengan perkara yang lebih besar dari sekadar mengawal nafsu ku kepada hawa. Aku perlu berperang dan membunuh memori pahit aku.

Ah,apa sangat ujian yang aku hadapi.

Tapi kadangkala aku nak meluahkan yang aku dah hilang rasa diri sebagai perempuan kerana pernah dikatakan tidak cukup perempuan, dan pelbagai lagi kata kesat kerana seksualiti,kerana perwartakan aku oleh seorang lelaki yang pernah mengakad aku. Aku pernah hilang hampir seluruh benteng sewaktu aku baru mahu mula bangun.

Kata lelaki yang pernah mengakad aku dulu, dia tidak bernafsu pada aku kerana rupa paras aku.

Kamar itu terlalu panas bagi dia,kerana aku.

Ya,saat itu akulah umpama sial dalam dunia dia.

Allah...kenapa ni?

Kenapa semakin hari semakin hampir ingatan-ingatan itu mula datang kembali.

Pejam mata. Padam semua. Tolong.

Inshaallah.

Khamis, 23 Januari 2014

Kelas Iqrak dan perjuangan

Seorang sahabatku telah mengusahakan satu kelas iqrak buat sahabat-sahabat kami yang mencari-cari kelas asas dalam menjalani kehidupan dijalan yang benar.

Kelas dibuat dimasjid,diwajibkan berpakaian sopan,pemakaian tudung, cap ,selendang dan sebagainya adalah mengikut keselesaan anda.

Kelas dijalankan pada hari ahad jam 10 pagi disebuah masjid di seri kembangan, selangor, untuk lokasi terperinci bolehlah hubungi saya melalui email atau fb.

Bagi aku,mereka yang hadir adalah mereka yang ingin mendekatkan diri pada Allah, siapapun kami, inilah perjalanan hidup kami. Mungkin pada orang lain memang dilahirkan dijalan perjuangan dengan ujian yang lain. Kami, inilah permulaan yang tidaklah mudah.

Inshaallah program Getting Near You 2 juga akan dijalankan pada bulan Mac.
Perjuangan ini tetap diteruskan hingga kehujung nyawa. Berhijrah wajib dengan ilmu,bukan dengan emosi.

Fight sampai mati!

Ahad, 5 Januari 2014

Rasa yang masih wujud

Sangkaku ujian ini mudah,
Sangkaku semuanya akan senang,
Sangkaku ia dipermudahkan,

namun..

Yang paling sukar tetap dia
Yang paling sukar tetap aku
Yang paling sukar tetap rasa
Yang paling sukar tetap jiwa

Sekali lagi perasaan itu menderu
Sekali lagi mimpi itu berkecai
Sekali lagi realiti itu menghentak
Sekali lagi rasa itu menikam

Hati ini tidak pernah lurus
Tidak pernah
Walau sesaat

Aku hampir milik orang
Segalanya telah dimudahkan
Telah banyak syukur yang diredahi

Mungkin aku dah mula lalai berdoa
Mungkin aku dah mula leka 
Mungkin aku dah mula alpa meminta

Aku bukan menipu, walau itu yang wajib berlaku

Musuh yang paling utama bukanlah sang iblis
Musuh yang paling kejam bukanlah nafsu
Musuh yang paling jahat bukanlah si pemfitnah
Musuh yang paling akbar adalah diri

Diri sendiri
Diri yang disempurnakan kejadian ini
Diri yang lupa hamba

Pejam mata, sayang..
Bahagia yang itu bukan milikmu.
Bakar diri kalau perlu.

Dan berbahagialah dengan kasih sayang Dia

Jangan musnah kerana cinta manusia!

ps: aku hampir mengecap bahagia, hingga menyangka aku ini lurus, rupanya, hati ini...tetap ingat asalnya.

Khamis, 2 Januari 2014

Selamat Datang 2014

Jujurnya, aku tak peduli tentang tahun masihi. Bagi aku setiap hari cuma bermaksud bertambah usia.

Maafkan aku kerana lama tidak menulis.

Tahun 2013, aku kenal dunia sukarelawan. Aku hanya menyelit-nyelit dicelah mereka, belajar. Dan menyibuk. Jujurnya. Dan, dari situ juga aku tahu, hanya yang berhati emas akan terus kekal dengan jati diri. Dengan ujian yang datang bertalu-talu hingga menjunamkan nilai sifat jati diri itu.

Letih. Kadangkala.

Bila sesuatu yang diusahakan menemui jalan buntu. Bukan mudah nak tolong orang. Bukan mudah, kadangkala akan disusahkan oleh orang lain juga.

Hanya diri yang dapat mengingati bahawa apa yang dia lakukan itu adalah amanah Allah dan usaha itu adalah kerana Allah semata-mata yang akan kekal dengan jati diri yang sebenar.

Dan insan berhati emas ini amatlah sukar untuk ditemui. Namun wujud.

Mudah sahaja kita nak tahu samada kita berada dijalan yang benar atau tidak. Kita akan tahu kita  cuma boleh berehat, tapi bukan berputus asa.

Buat masa ini, aku banyak mengambil.masa bertenang. Kerja bila awal tahun memang akan lebih dari waktu biasa.  Jika pernah satu masa aku mengikuti aktiviti dari dua tiga NGO, masa-masa lengang ini, aku isikan dengan main game. Hahaha.

Yep. Manusia biasa. Wei siapa main Hay day, jom add aku. Haha. Game The Sims 4 pun dah keluar ni.

Dan ini semua membuatkan aku sibuk, dari memikirkan yang tidak sepatutnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...