Halaman

Sabtu, 29 Oktober 2011

Kembara solo

Kembara solo aku yang pertama haritu, banyak yang aku belajar, aku melalui saat-saat yang sukar juga sendirian. Dan aku sedar juga ramai lagi insan berhati emas..walau mereka hanya segelintyir dari manusia-manusia yang kadang-kala amat  berhati batu.

Paling terkesan apabila aku melawat kawan se uni aku dulu. Antara kami tiada rahsia, Dia banyak meminta aku berfikiran positif dalam segala hal, dia kawan yang dulunya aku kenal sebagai seorang yang cemerkap, selamba, sempoi dan masa matriks dulu selalu ponteng kelas agama, dia kini punya syarikat sendiri mengendalikan 120 syarikat lain. Dan dia amat menghargai aku, melayan aku bagai tetamu diraja dirumahnya, segan pula aku.

"Tuduhan itu benar"

Katanya bila aku merungut yang tunang aku menuduh aku punya hubungan dengan teman serumahku. Dan aku tahu kata-kata tu tidak datang dari sebarang kawan, kawan yang ini adalah kawan yang mengatakan perkara itu benar walaupun pahit.

Ahad, 23 Oktober 2011

Apa seterusnya?

Tuhan,
Adakah yang datang ini ujian dari mu?
Tuhan,
tiadakah berita gembira untukku, tiadakah?
Aku tahu aku kini telah berputus asa padamu, lantas aku kembali membuat dosa lama,
kerana..selain itu tiada yang dapat mengalihkan kedukaan ini tuhan.

Tuhan, tidak layakkah aku untuk melalui segalanya seperti mereka yang berada didepan mataku?
Tuhan, tak tahu dimana aku ingin berhenti berlari, kerana tiada tempat untuk aku ..dimanapun.

Tuhan, tidak kau jadikan sesuatu itu dengan sia-sia, namun tuhan..aku tak mampu,
Berkali telah aku putus asa padamu, dan aku tahu itu bertambah murkamu.

Tuhan, aku cuma seinci dari menjadi pengecut yang menamatkan riwayatnya sendiri.

Rabu, 12 Oktober 2011

The only dream



Aku semalam, waktu bekerja tiba-tiba aku teringat, impian aku untuk mengembara back-pack sendirian. Itu cita-cita aku sekian lama.  Dan tak lama lagi aku akan ada cuti seminggu, lantas waktu jari-jari  sibuk mengira kertas dan meneliti stapler, fikiran ku mula merangka dan merancang, kemudian aku mencapai kertas dan mula meletakkkan perancangan.

Dua hari lepas aku suarakan impian tu pada teman serumah, dia tak begitu bersetuju, kerana aku nak lunaskan impian tu sendirian, katanya aku perlu teman. Bukan mudah nak mengembara bersama teman. Dan waktu tu aku membayangkan tarikh dua minggu sebelum majlis besar tu. Lagilah dia tak bersetuju.

Dan harini, perancangan semakin jelas, tidak mahu mengusutkan situasi yang dah terlalu kusut, aku pilih cuti yang akan dua minggu lagi.

11 destinasi, dan paling kurang aku nak capai 7 destinasi. Semua destinasi adalah bersebab.

Abah dengan selamba bagi keizinan, ibu marah-marah, meraung dan tangis juga menyambut idea aku. Abah faham.

Tuhan, aku tahu seorang perempuan tidak digalakkan bermusafir sendirian, tetapi..aku bukan sepenuhnya perempuan kan..

Ahad, 9 Oktober 2011

Unprogress

Ibu tetap suruh aku teruskan perkahwinan, walau ikut hati aku memang aku nak call off, tapi disebabkan semua ni duit mak dan ayah aku, aku tahu aku kena telan cakap ibu. Abah lebih tenang. Namun abah sakit sekarang, dan banyak pendapat abah tak diterima orang.

Along memang dah bengang dengan mamat ni, dah menyampah, and i believe he hate that guy more than i hate him.

Adik, tadi aku hubungi adik. Kata adik, memang lah geram dengar apa yang dia buat, tapi adik minta aku bersabar dalam masa 2 minggu dan jangan fikir apa-apa. Kata adik, kalau dia ni lelaki betul, dia akan hubungi aku. Adik minta aku buat solat dhuha setiap hari, minta kat tuhan tentukan apa yang terbaik, sehinggalah hari pernikahan nanti, kata adik.

Bangsat, hati aku hati perempuan, cepat lembut. By the way, nama kau dekat handphone aku sekarang ialah "pondan bangang". I hate you so much even i cannot see you name,you told me I should be a man, now fight me like a man. You want to marry me because of that stupid status, I will make your life as living hell.

Sabtu, 8 Oktober 2011

Awak..

Awak, saya ingat awak akan mendidik diri untuk jauh dari naluri songsang ini, seperti saya yang belajar menyintai awak, walaupun amat sukar untuk saya telan. Awak, kalaulah awak tahu betapa bosannya hidup saya kerna saya sudah tidak lagi bermanja dengan kekasih2 perempuan saya, saya biarkan mereka kecewa kerana saya nak berkahwin dengan awak dan jadi isteri yang baik. Saya nak perkahwinan kita nanti adalah jihad saya demi tuhan, saya nak taat saya pada awak tanda taat saya pada tuhan. Saya tak kisah kalau awak tak mampu melunaskan nafkah batin, saya akan telan semua itu.

Tapi harini awak, awak dah lupa janji awak, awak dah lupa yang awak pernah kata nak temani saya seumur hidup dalam perjuangan saya, lukanya hati saya apabila awak sering berkata yang saya ni umpama lelaki, lebih layak jadi lelaki dari perempuan.

Awak, saya sedar saya tak selembut perempuan lain, yang juga bermekap 24 jam, yang manja dengan lelaki tanpa batasan, yang bersuara lembut pabila ditelefon. Saya bukan begitu, kerana fitrah saya sekadar berselipar kemana-mana, bertshirt bila tidak bekerja, dan sekadar ber jeans dengan selesa.  Tapi awak, saya menafikan kata orang yang saya adalah pengkid, yang saya adalah bucth, kerana saya tahu naluri saya, saya tahu tuhan marah kalau kita merubah kejadian. Kalau ikut nafsu dan hati, saya dah amik pil testorane, saya dah mengurat perempuan yang saya suka, saya dah abaikan mak bapak saya, tapi, saya tahu tuhan murka.

Awak, saya sedih bila awak kata saya umpama tak layak jadi perempuan. Awak, saya mampu punya zuriat kalau saya bersetubuh, saya perempuan yang menahan getirnya sakit bila waktu tu tiba setiap bulan. Awak, awak pandai bermain belati, menikam hati saya yang paling dalam. Seolah saya tak layak mempunyai faraj ini. Seolah dua  bionjolan didada ini perlu saya buang, kerana saya tak layak memilikinya.

Saya menutup aurat seboleh mungkin, kerana saya sedar saya perempuan, tapi perilaku saya, ini tetap diri saya, saya tak pandai menggedik macam perempuan lain. Saya tak pandai mekap dan shopping. Sama seperti saya terima awak yang tidak bersikap seperti lelaki-lelaki kasar yang telah melukai hati saya. Mereka yang melihat saya sebegai perempuan, kerana sifat kelekian mereka tahu membezakan.

Awak...saya tahu air mata saya tiada harganya pada awak.

Tuhan, kuatkan hati hamba mu ini. Berat dugaanmu, tapi aku tahu, kau ingin menjadi aku lebih tabah.

Tegang

"Maaf, kenapa perlu bawa adik angkat awak, kan akak dah ada?"

Aku tak sangka, soalan ini menjadi pencetus kemarahan lelaki yang cuba aku letak kasih dan cinta. Dia mengamuk dan mengatakan aku cemburu buta. Tapi aku sekadar bertanya, kerana adik angkat dia yang seorang ini memang sering dia bawa kemana-mana. Dan agak aneh bila katanya dia mahu beli rumah berhampiran dengan rumah adik angkat nya. Lalu, sms nya yang buat aku amat terkejut apabila..

"Kalau kerana ini nanti kita bercerai pun aku tak kisah"

Lelaki apa yang dah memikirkan cerai dan alasannya saat belum berlansung perkahwinan. Lalu aku cuba mengingatkan dia.

"awak, ini namanya cinta, kerana sampai sanggup awak bercerai dengan saya kerana budak ni, itu namanya cinta"

Lalu balasnya..
"Sayang aku pada budak ni seperti adik, malah lebih lagi dari saudara kandung, sayang aku suci tiada tentang nafsu, bukan kami menyundal"

Bodoh, lelaki ni dah terperangkap dengan cinta sejenis dan sedang buta membezakan.

Lalu adegan tuduh menuduh pun mula kembali, aku yang rapat dengan housemate aku dikatakan berskandal, demiu tuhan aku tak pernah meletakkan perempuan ini dihadapan perkawinan yang akan berlansung, aku dah berhenti dari apa yang pernah berlaku. Kenapa tuduhan ini tiudak pernah lekang dari mulut lelaki yang akan aku kahwini ini?

Aku: Bolehkah awak berjanji yang awak akan lebih pentingkan saya atau dia, ya atau tidak?
dia: jangan libatkan budak tu dia tak berdosa lah, kau yang tak mahu tinggalkan cara hidup kau yang soangsang tu kan, kau yang tergilakan housemate kau kan, cakap ajalah, jangan nak sembunyi dan hipokrit, jangan ingat aku bodoh.

Tuhan, lelaki ini telah melukakan aku lebih dari semua kelukaan yang pernah aku tanggung. Daalam semua yang menuduh aku lesbian, aku sekadar diam, dan lelaki ini tetap menuduh aku, walau berkali aku nyatakan aku bukan lesbian kerana aku dah berkali jatuh hati dengan lelaki juga dan aku dah bertaubat dari apa yang pernah aku lakukan.

Lalu aku khabarkan pada ibu dan abah yang lelaki ini meng sms aku yang dia tak kisah kalau bercerai nanti kerana budak ini. Aku tahu ibu dan abah sedih. Kata ibu dia akan hubungi mak lelaki ini petang ini.


Kalau aku tak dapat call off this wedding, bila kami kahwin..aku akan tak ragu meminta fasakh.

Khamis, 6 Oktober 2011

Andai..

Kalau kalian sahabat aku, keluarga aku, adakah kalian akan membenci aku kerana aku pernah menyintai wanita dan pernah melakukan hubungan intim dengan wanita? Adakah kalian membenci aku kerana aku terlibat dengan bdsm?

Aku dah berhenti dari semua itu. Aku dah bertaubat dengan tuhan, namun aku manusia, aku akan cuba pertahankan taubat aku.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...