Halaman

Sabtu, 24 Januari 2015

Sesuatu yang tidak ternilai

Seorang kawan pernah bertanya aku. Bagaimana aku memilih dia. Ya, dia yang kini menjadi sahabat dan juga rakan hidupku. Sebenarnya agak ganjil. Dia agak berbeza dari hidup aku. Latar belakang juga sangat-sangat asing, cuma minat kami sama. Sama-sama meminati isu PLHIV. Isu masyarakat terpinggir.

Dia berusia lewat 40an. Sedang aku baru mencecah pertengahan 30an. Dan sewaktu dia melamar aku, dia mengusahakan kebun kelapa sawit dan seekar tanah sawah. Disamping bersama sebuah NGO di Johor. Dia menjaga ibunya dikampung, pernah berkhidmat didalam tentera. Cuma itu sahaja. Dan cuma belajar hingga SPM. Seorang duda.

Aku pernah berkahwin dengan seorang yang sama taraf pendidikan denganku, malah sangat cemerlang dalam kerjaya. Bergaya, ada rupa. Tapi sedihnya tidak pandai menghargai isteri. Cukup satu sebab menyebabkan runtuhnya ikatan kami.

Suatu yang tidak ternilai, ialah lelaki yang tidak begitu berharta ini sangat menghargai aku. Tidak pernah menyakiti aku dengan kata-kata apatah lagi perbuatan. Tahu memasak, rajin mengemas rumah, sangat menjaga belanjawan dan sudah biasa dengan kerja kasar atau keras (dah jadi macam iklan pulak dah).

Dalam hidup aku, entah kenapa aku rasakan, semua doa telah terjawab. Kami bahagia dengan kehidupan kami, walau belum direzekikan dengan cahayamata. Bagun pagi, solat dan aku mengharap setiap apa yang kami buat menjadi ibadat, hatta menyuapkan dia keropok didepan television.

Kadang-kadang aku fikir, harta dan semua kecemerlangan kerjaya atau apapun, tidak dapat menjual beli kebahagian bertemu dengan insan yang memahami dan diredhai dunia dan akhirat. Walau dia mungkin bukan selamanya buat aku. Dia cuma pinjaman, namun sangat indah, dan sangat syukur.

Maaf aku katakan, lelaki straight dan lelaki gay yang tidak mahu berubah, kasih sayang sangat berbeza. Ya, mungkin aku trauma. Namun berusaha untuk membahagiakan dengan sikap berputus asa, sangat berbeza.

Tiada apa yang dapat dinilaikan dcngan kasih sayang tanpa rasa bersalah. Tanpa apa-apa yang menyalahi atau meragukan. Insan yang tiada dosa aku menyentuhnya dan dia menyentuh aku, dan tiada dosanya aku melihat aurat dia atau dia melihat auratku.

Dan moga dia redha denganku, moga dengan itu aku mendapat redhaNya.

Selamat Hari Lahir Adamku..



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...